Harga Jatuh Sampai Negatif, Cerminan Realitas Pasar Minyak AS

JAVAFX – Para pialang nampak putus asa untuk menghindari memiliki minyak meninggalkan pasar pada perdagangan di hari Senin (20/04/2020), mengirim minyak mentah berjangka ke wilayah negatif untuk pertama kalinya, dengan mengakui bahwa pandemi coronavirus telah melemahkan permintaan bahan bakar dan tidak ada penyimpanan yang cukup untuk melimpahnya pasokan minyak di tanah AS.

Para investor menjual kontrak berjangka Mei yang berakhir pada hari Selasa dalam serangkaian gelombang. Pada satu titik kontrak mencapai negatif $ 40. Ketika perdagangan berhenti, minyak mentah berakhir dengan minus $ 37,63 per barel, atau turun sekitar 305%, sebesar $ 55,90 per barel.

Penurunan yang tiba-tiba ini merupakan puncak penurunan sepekan, dimana pandemi corona telah mengurangi permintaan bahan bakar di seluruh dunia. Tercatat sekitar 30% sejak awal Maret. Sayangnya selama beberapa minggu, pasokan minyak di seluruh dunia terus meningkat. Bahkan kesepakatan baru-baru ini oleh OPEC dan negara-negara penghasil minyak utama lainnya untuk mengurangi pasokan tidak akan cukup cepat, atau cukup besar, untuk mengeringkan jutaan barel minyak mentah yang tidak dibutuhkan yang ada di pasar.

Minyak yang tidak diinginkan itu bukannya masuk ke penyimpanan, tetapi di Amerika Serikat, penyimpanan mengisi jauh lebih cepat daripada yang diantisipasi. Cushing, Oklahoma, kota kecil dengan kurang dari 10.000 orang yang berfungsi sebagai pusat penyimpanan utama A.S, 70% penuh pada minggu lalu, dan para pedagang mengatakan itu akan penuh dalam waktu dua minggu.

Realisasi itu memicu aksi jual di pasar berjangka AS di hari Senin karena teknis dari kontrak berjangka WTI, yang berakhir pada Selasa. Ketika kontrak minyak berakhir, pemegang kontrak harus mengambil kepemilikan 1.000 barel minyak untuk setiap kontrak yang mereka miliki, dan dikirim ke Cushing. Namun, dengan kondisi Cushing, hal itu membuat pedagang tidak punya pilihan selera untuk mengambil minyak yang tidak mereka inginkan, atau keluar dari posisi itu. Desakan mengila dimana hanya ada beberapa pembeli di pintu itu, dan kontraknya turun dari harga normal $ 18 pada hari Jumat ke wilayah negatif yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pasar mengalami keruntuhan dimana semua orang menjual ke dalam lubang tanpa pembeli. Mereka harus pergi ke harga di mana seseorang ingin membelinya, sayangnya tidak ada yang mau membelinya.

Untuk beberapa jam pertama perdagangan pada hari Senin, minyak berjangka Mei terus bergerak lebih rendah, memperlebar kesenjangan antara kontrak itu dan kontrak Juni, yang, meskipun lemah, masih mengakhiri hari dengan lebih dari $ 20 per barel. Tetapi dengan berakhirnya pada hari Selasa, penjualan meningkat dalam dua jam terakhir, dengan minyak akhirnya mencapai wilayah negatif sekitar 20 menit sebelum penutupan perdagangan.

Setelah level itu ditembus, penjual menumpuk, mengirimkan kontrak pada satu titik di bawah $ 40 negatif per barel sebelum sedikit rebound berakhir apa yang akan turun sebagai hari terburuk sejak kontrak WTI diperkenalkan pada tahun 1983.

Analis mengatakan jenis dislokasi pasar ini dapat terulang dalam beberapa bulan mendatang karena pasokan bahan bakar akan melebihi permintaan bahan bakar untuk masa mendatang. Konsumsi minyak dunia sekitar 100 juta barel per hari, tetapi konsumsi turun 30% secara global, atau sekitar 30 juta barel per hari, dimulai pada awal Maret.

Namun, dibutuhkan Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan negara-negara lain hingga awal April untuk menyetujui pemangkasan pasokan sebesar 9,7 juta barel per hari. Negara-negara lain, seperti Amerika Serikat dan Kanada, tidak mengamanatkan pemotongan dari industri swasta, tetapi perusahaan-perusahaan itu dengan cepat mengurangi output.

Meskipun demikian, hal ini akan memakan waktu berbulan-bulan sebelum pemangkasan tersebut cukup untuk sejalan dengan penurunan permintaan – bahkan jika ekonomi dunia pulih sedikit ketika orang pulih dari pandemi, yang telah menewaskan lebih dari 165.000 orang di seluruh dunia. Dengan penyimpanan yang akan segera penuh di Amerika Serikat, minyak mentah tidak akan memiliki tempat untuk dikunjungi.

Stok minyak mentah di Cushing naik 9% dalam sepekan hingga 17 April menjadi sekitar 61 juta barel, kata analis pasar, mengutip laporan Senin dari Genscape. Hub ini memiliki kapasitas sekitar 76 juta barel. Jelas bahwa Cushing akan mengisi dan akan tetap penuh untuk beberapa bulan ke depan. Kecuali jika produksi dipotong lebih cepat, bulan depan dapat melihat pengulangan kegiatan hari Senin dengan kontrak Juni, yang diselesaikan pada $ 20,43, atau $ 58 lebih dari kontrak Mei yang terganggu.

Sayangnya dislokasi dalam kontrak energi ini tetap di tempat untuk bulan depan. Setidaknya hingga kita benar-benar mulai melihat raksasa minyak, Exxons, Chevron, menghentikan produksinya.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Harga Emas Stabil, Investor Menunggu Data Lanjutan

JAVAFX - Harga emas relatif stabil pada perdagangan di hari Selasa (11/05/2021) disaat ada penurunan dalam imbal hasil Obligasi AS yang membalas sedikit penguatan...

Kenaikan Terjeda, Harga Emas Nantikan Gerak Dolar dan Yield Obligasi AS

JAVAFX - Kekecewaan pelaku pasar pada hasil angka-aangka Nonfarm Payroll AS pada Jumat lalu dengan tegas mengirim harga emas di atas $ 1800 per...

Biden Dorong Rencana Pemulihan Ekonomi untuk Atasi Lambatnya Pertumbuhan Kerja

Presiden Amerika Joe Biden akan bertemu dengan para anggota Senat minggu ini untuk mencari kesamaan dalam rencana pemulihan ekonominya, yang mencakup pengeluaran untuk infrastruktur,...

Facebook Pertahankan Larangan terhadap Trump Terkait Penyerbuan Gedung Capitol

Dewan pengawas Facebook, Rabu (5/5), menegaskan keputusan perusahaan media sosial itu untuk melarang mantan Presiden AS Donald Trump memposting komentar pada akun Facebook dan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502