Harga Komoditas Dalam Tekanan Minggu Ini

JAVAFX – Baik Minyak mentah dan emas, kedua komoditi ini dalam sepekan mendatang dibayang-bayangi tekanan turun. Ada sejumlah bauran sentimen yang berpotensi membawa kedua komoditi bergerak turun harganya. Berikut ini kami sampaikan sejumlah pandangan yang mendasari keyakinan tersebut.

Harga Brent dan WTI menyimpang pada perdagangan di akhir pekan, dimana Brent turun 1,05% menjadi $83,60, sementara WTI naik 0,30% menjadi $83,30 per barel. Laju kenaikan harga minyak mentah Brent nampak dibatasi oleh penguatan Dolar AS, serta cerita yang beredar bahwa OPEC+ dapat menghasilkan peningkatan produksi yang mengejutkan pada pertemuan minggu ke-4. Sebaliknya, penurunan stok di Cushing Hub, dan data EIA AS yang menunjukkan produksi harian AS telah menyusut 150,00-bpd mendukung kenaikan harga minyak mentah WTI.

Mengawali perdagangan minggu ini, kedua jenis minyak mentah di sesi awal Asia, kompak bergerak lebih rendah karena data IMP China akhir pekan yang lemah, sebelum reli pada data IMP Caixin dan IMP Pan-Asia Markit yang lebih kuat. Reli itu dengan cepat kehabisan tenaga dan meninggalkan minyak mentah Brent dan WTI 10 sen lebih rendah dari penutupan Jumat.

Potensi kenaikan harga minyak mentah dalam minggu ini akan menghadapi sejumlah tantangan. Salah satunya adalah kenyataan bahwa harga minyak mentah Brent telah menembus sisi bawahnya pada hari Jumat dari perspektif teknis. Meskipun saya tidak percaya OPEC+ akan menyerah pada tekanan dan menaikkan kuota produksi lebih dari 400 ribu barel yang disepakati sebelumnya, mereka telah mengejutkan pasar sebelumnya. Jika OPEC+ meningkatkan produksi, aksi jual spontan bisa membuat minyak turun hingga 10%.

Sikap FOMC yang hawkish bisa menjadi angin sakal lainnya terhadap potensi kenaikan harga minyak mentah, tetapi ancaman langsungnya adalah gas alam. Sebagian besar reli minyak baru-baru ini didorong oleh tekanan internasional dalam harga gas alam. Dengan penyimpanan domestik yang sekarang penuh, Presiden Putin telah mengarahkan Gazprom untuk mulai mengisi pusat penyimpanannya di Eropa. Harga spot untuk gas alam Eropa jatuh pada hari Jumat lebih dari 20%. Meskipun krisis energi tetap nyata di seluruh China, India dan Eropa, dan tanda-tanda pengurangan kemungkinan akan mengalir ke harga minyak mentah yang lebih lemah dalam waktu dekat.

Minyak mentah Brent turun melalui support trendline di $84,10 pada hari Kamis, dan garis ini membatasi reli pada hari Jumat, mengarah ke penutupan mingguan di bawah garis tren, sinyal bearish. Minyak mentah Brent sekarang memiliki resistensi di $84,00, $84,50, dan kemudian $86,00 per barel. Support berada di $82,20, dan kegagalan bisa membuatnya menguji ulang $80,00 per barel. WTI terlihat lebih konstruktif, menahan support trendline, hari ini di $81,80, tiga kali minggu lalu. Ini memiliki resistensi di $83,70 dan kemudian $85,50 per barel. Di bawah $81,80, $80,50 adalah area support penting, diikuti oleh $79,50.

Sementara itu, harga emas juga mengalami penurunan tajam di akhir pekan. Harga emas turun berkat reli AS yang kuat pada arus akhir bulan dan data biaya tenaga kerja yang lebih tinggi. Emas jatuh 0,85% menjadi $ 1783,50 per ounce sebelum naik sedikit lebih tinggi di Asia menjadi $ 1784,75 per ounce.

Fakta yang tidak dapat disangkal sekarang adalah bahwa emas telah gagal mempertahankan kenaikan ke wilayah $1810 dalam empat dari enam sesi perdagangan terakhir, dan itu meskipun imbal hasil AS bergerak lebih rendah. Emas, tampaknya, sekarang kembali ke korelasi terbalik dengan Dolar AS.

Dengan data minggu yang berat dan risiko peristiwa di depan, keseimbangan probabilitas kini telah bergeser kembali ke sisi bawah untuk emas, kecuali jika Dolar AS, karena alasan tertentu, runtuh minggu ini. Berkali-kali, investor emas telah menunjukkan sedikit atau tidak ada nafsu makan atau kemampuan untuk memakai sedikit pun rasa sakit pada posisi buy di atas $1800 per ounce.

Emas sekarang memiliki resistensi di wilayah $1810 hingga $1815 per troy ons, dimana yang jauh lebih tangguh, dan level kritis di $1832 hingga $1835 meski masih jauh dari jangkauan untuk saat ini.

Pada sisi negatifnya, emas turun menembus level support trendline satu bulan di $1787,60 pada hari Jumat, dan MA 100 dan 200 hari. Dalam jangka panjang terlihat bahwa emas berpeluang jatuh ke $ 1772 per troy ons , dan itu membentuk level support awal sekarang. Diikuti oleh $1760 dan $1745 per ons.

Menjelang FOMC, diyakini harga emas akan ada dikisaran $1770 – $1810.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.