Harga minyak bergejolak jelang diskusi G7 tentang ekspor migas Rusia

Harga minyak turun tipis di Asia pada perdagangan Senin sore, dalam sesi yang bergejolak karena investor mewaspadai setiap langkah terhadap ekspor minyak dan gas (migas) Rusia yang mungkin keluar dari pertemuan para pemimpin negara-negara Kelompok Tujuh (G7) di Jerman.

Prospek lebih ketatnya pasokan membayangi pasar karena pemerintah barat mencari cara untuk memotong kemampuan Rusia untuk mendanai perangnya di Ukraina, meskipun para pemimpin G7 juga diperkirakan akan membahas kebangkitan kesepakatan nuklir Iran yang mungkin mengarah pada lebih banyak ekspor minyak Iran.

Anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu mereka termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, kemungkinan akan tetap berpegang pada rencana untuk mempercepat peningkatan produksi minyak pada Agustus ketika mereka bertemu pada Kamis (30/6/2022), kata sumber.

Namun untuk saat ini, kekhawatiran pasokan yang mendesak melebihi kekhawatiran yang berkembang atas potensi resesi global menyusul serangkaian data ekonomi yang suram dari AS, konsumen minyak terbesar dunia.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun tipis 8 sen menjadi diperdagangkan di 113,04 dolar AS per barel pada pukul 06.32 GMT, setelah rebound 2,8 persen pada Jumat (24/6/2022).

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di 107,38 dolar AS per barel, turun 24 sen atau 0,2 persen, menyusul kenaikan 3,2 persen di sesi sebelumnya.

Kedua kontrak acuan turun pekan lalu untuk minggu kedua berturut-turut, karena kenaikan suku bunga di negara-negara ekonomi utama memperkuat dolar dan mengipasi kekhawatiran resesi.

Namun harga minyak didukung dengan baik di atas 100 dolar AS per barel sementara backwardation dalam spread bulanan tetap lebar.

Backwardation adalah struktur pasar ketika harga berjangka didorong lebih tinggi dari harga untuk pengiriman di bulan-bulan berikutnya, menunjukkan persediaan terbatas.

“Tampaknya ada pertempuran makro vs fundamental yang terjadi saat ini,” kata Kepala Penelitian Komoditas ING, Warren Patterson.

“Seperti yang kita lihat harga berada di bawah tekanan, rentang waktu menguat, menunjukkan pasar masih ketat.” Para pemimpin G7, yang memulai pertemuan mereka pada Minggu (26/6/2022), diperkirakan akan membahas opsi untuk mengatasi kenaikan harga energi dan mengganti impor minyak dan gas Rusia, serta sanksi lebih lanjut yang tidak memperburuk inflasi.

Langkah-langkah ini termasuk kemungkinan pembatasan harga pada ekspor minyak Rusia untuk mengurangi pendapatan Moskow sambil membatasi kerusakan pada ekonomi lain.

“Tidak jelas apakah batas harga akan mencapai hasil ini,” kata Analis Commonwealth Bank of Australia Vivek Dhar dalam sebuah catatan.

“Masih belum ada yang menghentikan Rusia untuk melarang ekspor minyak dan produk olahan ke negara-negara G7 sebagai tanggapan atas pembatasan harga, memperburuk kondisi kekurangan di pasar minyak global dan produk olahan.” G7 juga akan membahas prospek menghidupkan kembali pembicaraan nuklir Iran setelah kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa bertemu dengan pejabat senior di Teheran untuk mencoba membuka blokir negosiasi yang macet, kata seorang pejabat kepresidenan Prancis, Minggu (26/6/2022).

Selain itu, beberapa pemimpin G7 mendorong pengakuan akan kebutuhan pembiayaan baru untuk investasi energi fosil, dua sumber mengatakan kepada Reuters pada Minggu (26/6/2022), ketika negara-negara Eropa berjuang untuk mendiversifikasi pasokan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.