Harga Minyak Cenderung Turun : Analis Khawatir Dampak Coronvirus Menyebar Cepat

0
176
Harga Minyak cenderung turun
harga minyak dunia

JAVAFX – Harga minyak merosot ke posisi terendah multi bulan pada hari Selasa, dengan pelaku pasar energi semakin khawatir tentang pertumbuhan permintaan karena virus corona yang menyebar secara global. Benchmark International, minyak mentah Brent diperdagangkan pada $58,99 per barel pada Senin sore, turun hamper 2.8% sementara WTI AS berada di $52.70 per barel atau turun hamper 2.7%.

Kedua tolak ukur minyak mentah telah merosot ke posisi terendah yang tidak terlihat sejak Oktober, karena pedagang minyak memantau dengan ketat wabah virus corona yang mematikan.

Pemerintah China melaporkan pada hari Selasa (28/1) bahwa jumlah korban meninggal dunia bertambah menjadi 106 orang dan yang terinfeksi sebanyak 4.515 orang. Sementara itu Jepang melaporkan sudah ada 2 kasus yang ditemukan di negaranya. Penyebaran virus corona semakin cepat hingga ke negara Asia lainnya, Australia, Eropa hingga ke AS. Kekhawatiran terhadap terganggunya permintaan bahan bakar minyak dari China semakin meningkat dengan adanya pembatasan penerbangan ke wilayah yang diisolasi.

Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa ia yakin wabah itu akan terkendali. Dalam upaya untuk menenangkan ketakutan pasar energi, Abdulaziz mengatakan, menurut laporan Reuters, bahwa pasar “terutama didorong oleh faktor psikologis dan ekspektasi pasar yang sangat negatif yang diadopsi oleh beberapa peserta pasar meskipun (virus ‘) dampaknya sangat terbatas pada minyak global. permintaan.”

Ketika ditanya apakah produsen Timur Tengah – seperti anggota utama OPEC Arab Saudi – cenderung lebih peduli daripada yang mereka biarkan, John Carey, mantan wakil CEO ADNOC Distribution, menjawab: “Saya pikir ada kekhawatiran, tidak ada pertanyaan. ”

“Sementara saya pikir harga minyak akan turun dan mungkin tetap turun selama beberapa bulan – seperti yang terjadi setelah virus SARS – saya pikir ada banyak pekerjaan yang dilakukan di wilayah ini untuk benar-benar melindunginya.”

“Saya pikir itu akan memantul (dan) saya pikir Anda akan melihat lonjakan,” kata Carey kepada CNBC’s “Squawk Box Europe” pada hari Senin.

‘Kelemahan lebih lanjut diantisipasi’

Abdulaziz dari Arab Saudi menegaskan bahwa OPEC, bersama dengan produsen non-OPEC sekutu lainnya, memiliki kemampuan untuk memantapkan pasar minyak jika perlu.

Kelompok, kadang-kadang disebut sebagai OPEC +, telah membatasi pasokan untuk menopang masa depan minyak mentah dan baru-baru ini meningkatkan pengurangan output yang disepakati sebesar 500.000 barel per hari (b / d) menjadi 1,7 juta b / d hingga Maret.

Tamas Varga, analis senior di PVM Oil Associates, mengatakan Senin bahwa broker awalnya memperkirakan harga “turun” di sekitar $ 60 per barel. Tapi, “epidemi Tiongkok telah membuat kita salah langkah (dan) kelemahan lebih lanjut diantisipasi kecuali epidemi itu terkandung.”

“Ketika itu terjadi, harga diperkirakan akan stabil dan mulai naik lagi jika OPEC mengurangi produksinya menuju tanda 29 juta (barel per hari). Sampai saat itu beruang pesta di surga dan sapi jantan terbakar di neraka, ”kata Varga dalam sebuah catatan penelitian.