Harga Minyak Dilevel Terendah Sejak 2002

0
44
Oil pumps and rig at sunset

JAVAFX – Harga minyak mentah berjangka AS ditutup pada level terendah sejak awal 2002 pada hari Rabu (15/04/2020) di belakang perkiraan suram untuk rekor penurunan permintaan minyak global tahun ini dan kenaikan mingguan ke-12 berturut-turut dalam stok minyak mentah AS. Meskipun ada upaya oleh produsen minyak global untuk mengekang produksi untuk menyeimbangkan pasar selama minggu lalu, dunia masih menghadapi masalah permintaan besar-besaran.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman bulan Mei turun 24 sen, atau 1,2%, menjadi menetap di $ 19,87 per barel, setelah diperdagangkan setinggi $ 20,89. Harga kontrak bulan depan berakhir pada level terendah sejak 7 Februari 2002, menurut Dow Jones Market Data. Sementara harga minyak mentah Brent untuk kontrak bulan Juni ditutup turun $ 1,91, atau hampir 6,6%, menjadi $ 27,69 per barel di ICE Futures Europe. Harga mencatat penyelesaian terendah sejak 1 April.

Badan Energi Internasional memperingatkan rekor penurunan permintaan minyak mentah tahun ini karena pandemi COVID-19, yang telah memaksa negara-negara di seluruh dunia untuk menutup ekonomi mereka.

Badan yang berbasis di Paris memperkirakan penurunan permintaan 9,3 juta barel per hari tahun ini, setara dengan pertumbuhan satu dekade. Dalam waktu dekat, permintaan dalam apa yang disebut agensi sebagai “Black April” untuk pasar energi, diperkirakan akan turun ke level terendah sejak 1995.

Investor telah mengesampingkan kesepakatan dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC +, Minggu untuk memangkas produksi minyak mentah keseluruhan sebesar 9,7 juta barel per hari mulai 1 Mei hingga 30 Juni tahun ini.

Ada keyakinan pasar bahwa durasi pemangkasan pasokan dapat menutupi penyimpangan permintaan yang cukup memadai untuk mencegah tangki penyimpanan meluap dan harga jatuh dari tepi jurang, menjelang penutupan perdagangan. Pasar juga mencerna data pemerintah AS Rabu yang menunjukkan persediaan minyak mentah domestik membukukan rekor kenaikan mingguan terbesar mereka, menurut ClipperData, naik ke 12 minggu berturut-turut.

Pengilangan berjalan jatuh ke level terendah 12-tahun, turun hampir satu juta barel per hari dari minggu lalu, sementara “persediaan bensin mencapai wilayah yang belum dipetakan dan persediaan minyak melihat lompatan mingguan terbesar dalam sejarah,” kata Matt Smith, direktur riset komoditas di ClipperData. Persediaan minyak sekarang di atas 500 juta barel untuk pertama kalinya sejak 2017, katanya kepada MarketWatch.

Administrasi Informasi Energi pada hari Rabu melaporkan kenaikan 19,2 juta barel dalam pasokan minyak mentah domestik untuk pekan yang berakhir 10 April. Analis yang disurvei oleh S&P Global Platts memperkirakan data akan menunjukkan kenaikan 10,1 juta barel. American Petroleum Institute pada hari Selasa melaporkan kenaikan 13,1 juta barel, menurut sumber.

“Tidak bagus sama sekali untuk serpih A.S.,” kata Lukman Otunuga, analis riset senior di FXTM. Sub $ 40 [minyak] tidak menguntungkan bagi perusahaan shale, jadi bagaimana mereka mengatasi sub $ 20? ”

Komisi Kereta Api Texas, yang mengatur industri minyak dan gas di negara bagian itu, mengadakan dengar pendapat Selasa untuk membahas potensi pengurangan 20% dalam produksi minyak Texas, atau sekitar 1 juta barel per hari, tetapi belum membuat keputusan tentang masalah ini.

EIA Rabu juga melaporkan bahwa pasokan bensin naik 4,9 juta barel dan stok sulingan menambahkan 6,3 juta barel. Survei S&P Global Platts telah menunjukkan ekspektasi untuk kenaikan pasokan 7,1 juta barel untuk bensin, dan stok sulingan diperkirakan naik 1,8 juta barel.

“Sulit untuk menemukan sesuatu yang bullish dalam laporan ini, dengan persediaan besar dibangun di seluruh papan [dan] stok produk naik dengan kuat meskipun berjalan menurun,” kata Smith. Namun, data dari EIA memang menunjukkan bahwa total produksi minyak mentah AS turun 100.000 barel per hari menjadi 12,3 juta barel.