Harga Minyak Melonjak Dengan Antisipasi Penurunan Produksi

JAVAFX – Pada perdagangan di bursa komoditi hari Kamis (9/4), Harga minyak dibangun di atas momentum dari sesi sebelumnya karena perang harga antara Rusia dan Arab Saudi tampaknya mendekati kesepakatan untuk pemotongan produksi.

Rusia mengatakan semalam bahwa pihaknya bersedia mengurangi produksi sekitar 1,6 barel setiap hari, atau 15%. Pengumuman itu melihat WTI futures melonjak hampir 12% saat sesi ditutup.

Gold Trading

Minyak mentah berjangka Brent Internasional naik 2,62% menjadi $33,7 dan Minyak Mentah AS WTI berjangka melonjak 3,71% menjadi $26,02.

Ketika industri minyak terus bergulat dengan kelebihan pasokan, dengan permintaan pandemi COVID-19 yang menyusut, deklarasi Rusia datang pada saat yang tepat. Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan dalam semalam bahwa persediaan minyak mentah AS naik 15,2 juta barel untuk pekan yang berakhir 3 April, terhadap ekspektasi analis atas pembangunan 9,37 juta barel.

American Petroleum Institute (API) juga memperkirakan membangun 11,9 juta barel kemarin.

Investor menunggu untuk melihat apakah Rusia akan berpegang teguh pada pertemuan virtual OPEC + di kemudian hari.

Pertemuan negara produsen luar biasa yang akan datang adalah satu-satunya harapan untuk pasar yang dapat mencegah jatuhnya total harga dan penutupan produksi.

Saat ini, harga minyak sangat fluktuatif sehingga berita atau bocoran tentang arah negosiasi dapat menggerakkan mereka. Seperti yang terlihat dalam beberapa hari terakhir, perubahan harga dari keuntungan menjadi kerugian dan kembali bukanlah hal yang tidak biasa di masa seperti itu.

Tetapi beberapa investor mengambil pandangan yang lebih skeptis.

OPEC+ berusaha sekuat tenaga untuk melakukan pemotongan produksi yang cukup besar dan mereka berada dalam mode putaran penuh untuk mencoba dan mengumpulkan harga.

Pertemuan OPEC akan menjadi momen baru atau waktu istirahat bagi pasar minyak. Matematika pada pengurangan 10 juta barel per hari, yang merupakan minimum yang diperlukan untuk menstabilkan situasi.