Harga minyak naik 1,5 persen, tapi menuju penurunan mingguan

Harga minyak naik sekitar 1,5 persen pada perdagangan Jumat sore, tetapi menuju kerugian mingguan pertama dalam tiga pekan karena kekhawatiran tentang inflasi dan penguncian COVID China yang memperlambat pertumbuhan global mengimbangi kekhawatiran tentang berkurangnya pasokan bahan bakar dari Rusia.

Harga minyak mentah berjangka Brent terangkat 1,68 dolar AS atau 1,6 persen, menjadi diperdagangkan di 109,13 dolar AS per barel pada pukul 06.02 GMT.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS bertambah 1,40 dolar AS atau 1,3 persen, menjadi diperdagangkan di 107,53 dolar AS per barel.

Namun kedua kontrak acuan berada di jalur untuk mencatat penurunan untuk minggu ini, dengan Brent akan turun hampir tiga persen dan WTI dua persen.

Pasar terus didorong dan ditarik oleh prospek larangan Uni Eropa terhadap pengetatan pasokan minyak Rusia dan kekhawatiran tentang permintaan global yang melemah.

Managing partner SPI Asset Management, Stephen Innes, mengatakan dalam sebuah catatan bahwa para pedagang minyak sedang mencari “secercah cahaya di ujung terowongan penguncian yang suram di China”.

“Tetap saja, kami terus-menerus berakhir di titik awal dengan jumlah kasus yang lebih rendah membebani pihak berwenang yang menggandakan kebijakan nol COVID mereka,” tambahnya.

Inflasi dan kenaikan suku bunga yang agresif telah mendorong dolar AS ke level tertinggi 20 tahun, yang telah membatasi kenaikan harga minyak karena dolar yang lebih kuat membuat minyak lebih mahal ketika dibeli dalam mata uang lain.

Namun para analis terus fokus pada prospek larangan Uni Eropa pada minyak Rusia, setelah Moskow memberlakukan sanksi minggu ini pada unit Eropa milik negara Gazprom dan setelah Ukraina menghentikan rute transit gas utama.

“Dengan melonjaknya harga gas alam Eropa, tidak dapat dihindari bahwa beberapa dampaknya terhadap minyak akan terjadi,” kata Analis Pasar Senior OANDA Jeffrey Halley dalam sebuah catatan.

“Eskalasi oleh Rusia di bidang sanksi kemungkinan akan mengalir ke kekuatan harga minyak,” tambahnya.

Sebuah laporan Badan Energi Internasional pada Kamis (12/5/2022) menyoroti faktor duel di pasar, mengatakan peningkatan produksi minyak di Timur Tengah dan Amerika Serikat dan perlambatan pertumbuhan permintaan “diperkirakan menangkis defisit pasokan akut di tengah gangguan pasokan Rusia yang memburuk” .

Badan tersebut mengatakan pihaknya memperkirakan produksi dari Rusia turun hampir 3 juta barel per hari (bph) mulai Juli, atau sekitar tiga kali lebih banyak daripada yang saat ini dipindahkan, jika sanksi untuk perangnya terhadap Ukraina diperluas atau jika mereka menghalangi pembelian lebih lanjut.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.