Harga Minyak Naik Atas Minimnya Persediaan Dan Risk Appetite

0
22

Harga minyak perpanjang kenaikannya di sesi Kamis, di tengah meningkatnya permintaan bahan bakar dan berkurangnya persediaan minyak mentah AS karena masih terhambatnya produksi di Teluk Meksiko setelah dihantam dua badai.

Minyak mentah Brent naik 9 sen, atau 0,1%, di harga $76,28 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 4 sen, atau 0,1%, di harga $72,27 per barel.

Kedua kontrak berjangka ini naik 2,5% di sesi Rabu setelah data dari Administrasi Informasi Energi AS menunjukkan persediaan minyak mentah AS hingga 17 September turun 3,5 juta barel menjadi 414 juta, terendah sejak Oktober 2018.

Dengan perlahan Teluk Meksiko kembali berproduksi, dan harga gas alam tetap tinggi, prospek struktural untuk minyak tetap menjanjikan karena OPEC+ kesulitan memenuhi bahkan kuota produksinya saat ini.

Beberapa negara OPEC+, termasuk Nigeria, Angola dan Kazakhstan, telah berjuang dalam beberapa bulan ini untuk meningkatkan produksi karena bertahun-tahun kurangnya investasi atau tertundanya pekerjaan pemeliharaan akibat pandemi.

Pasar minyak juga didukung oleh kembalinya minat terhadap aset berisiko karena kekhawatiran mereda atas pembayaran bunga obligasi dolar yang jatuh tempo pada hari Kamis dari pengembang properti China Evergrande.

Dalam tanda kuatnya permintaan bahan bakar karena larangan perjalanan yang dilonggarkan, tingkat pemanfaatan kilang Pantai Timur di Amerika Serikat naik menjadi 93%, tertinggi sejak Mei 2019, data EIA menunjukkan.

Sentimen pasar juga didukung oleh melonjaknya harga gas alam. Harga gas telah meningkat tajam di seluruh dunia dalam beberapa bulan terakhir karena beberapa faktor, termasuk peningkatan permintaan terutama dari Asia karena memasuki pemulihan pasca pandemi, persediaan gas yang rendah, dan pasokan gas yang lebih ketat dari biasanya dari Rusia.