Harga minyak naik tipis, setelah stok AS meningkat dan inflasi tinggi

Harga minyak naik moderat pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), bahkan setelah persediaan minyak AS meningkat dan angka inflasi AS mendukung kasus untuk kenaikan suku bunga Federal Reserve (Fed) besar lainnya.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September terkerek 8 sen atau hampir 0,1 persen, menjadi menetap di 99,57 dolar AS per barel.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk pengiriman Agustus naik 46 sen atau 0,5 persen, menjadi ditutup di 96,30 dolar AS per barel.

Patokan global Brent turun tajam sejak mencapai 139 dolar AS pada Maret, yang mendekati level tertinggi sepanjang masa pada 2008, karena investor telah menjual minyak akhir-akhir ini di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga agresif untuk membendung inflasi akan memperlambat pertumbuhan ekonomi dan menekan permintaan minyak.

Harga minyak turun lebih dari 7,0 persen pada Selasa (12/7/2022) dalam perdagangan yang bergejolak menjadi menetap di bawah 100 dolar AS untuk pertama kalinya sejak April, dan berada dalam kondisi oversold berdasarkan indikator kekuatan relatif, ukuran sentimen pasar.

“Saya tidak akan mengatakan tren naik ini belum berakhir,” kata Wakil Presiden Senior StoneX Financial, Thomas Saal.

“Tingkat persediaan masih cukup rendah di seluruh dunia, dan itu menjadi faktor besar dalam reli ini.” Pasar fisik tetap ketat.

Acuan utama, seperti minyak mentah Forties dan minyak mentah Midland AS, diperdagangkan dengan harga premium ke pasar berjangka, melukiskan gambaran yang berbeda dari apa yang terjadi di masa depan, yang telah dipengaruhi oleh data inflasi yang memperkirakan kenaikan suku bunga lebih banyak dari bank-bank sentral besar.

Minyak mentah Forties, salah satu nilai yang menopang kontrak berjangka Brent, ditawar pada rekor premium tertinggi dengan patokan plus 5,35 dolar AS per barel pada Rabu (13/7/2022).

Harga minyak mentah Midland AS berada di premium 1,50 dolar AS per barel untuk WTI, juga mencerminkan pengetatan, meskipun di bawah premi yang dicapai pada akhir Februari setelah Ukraina diserang.

Persediaan minyak AS naik lebih dari yang diharapkan dalam jeda ringan dari ketatnya pasar.

Stok minyak mentah komersial AS naik 3,3 juta barel, data pemerintah menunjukkan, dibandingkan ekspektasi untuk penarikan moderat dalam stok.

Indeks harga konsumen AS meningkat menjadi 9,1 persen pada Juni karena biaya bensin dan makanan tetap tinggi, memperkuat kasus bagi Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin akhir bulan ini.

Ekspektasi untuk pertumbuhan yang lebih rendah juga telah memicu pelarian ke dolar AS untuk alasan keamanan.

Indeks dolar mencapai level tertinggi 20 tahun pada Rabu (13/7/2022), yang membuat pembelian minyak lebih mahal untuk pembeli non-AS.

Pembatasan COVID-19 yang diperbarui di China juga membebani pasar, karena impor minyak mentah China turun ke level terendah dalam empat tahun pada Juni.

“Masalah permintaan mengejar harga tinggi.

Dolar AS menyebabkan tekanan turun pada semua komoditas.

Ada perubahan mentalitas selama beberapa minggu terakhir,” kata Analis Pasar Energi CHS Hedging, Tony Headrick.

Minggu ini, baik Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak maupun Badan Energi Internasional, dalam laporan bulanan, memperingatkan bahwa permintaan melemah, terutama di ekonomi terbesar dunia.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.