Harga Minyak Rebound Ditengah Virus China Yang Kian Memanas

0
40

JAVAFX – Harga minyak naik pada perdagangan di bursa komoditi hari Selasa (4/2), menyamai pergerakan di pasar keuangan lainnya karena investor kembali tenang setelah aksi jual di tengah kekhawatiran dampak virus corona China yang mengikat pada permintaan bahan bakar sehingga membuat minyak mentah anjlok ke level terendah lebih dari setahun.

Minyak mentah Brent naik 21 sen atau hampir 0,4% berada di level $54,66 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 32 sen atau 0,6% pada level $50,43 per barel.

Baik Brent dan WTI saat ini turun lebih dari 20% dari puncak tahun ini pada 8 Januari.

Rebound harga minyak mentah mencerminkan peningkatan sentimen perdagangan (di seluruh wilayah Asia-Pasifik), karena kekhawatiran terhadap merebaknya coronavirus agak berkurang. Pasar ekuitas Asia juga pulih dari kerugian kemarin.

Pemulihan juga dibantu oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya mempertimbangkan pengurangan pasokan lebih lanjut di tengah kekhawatiran bahwa virus akan mengurangi prospek permintaan energi global.

Tiga sumber OPEC + dan satu sumber industri yang akrab dengan diskusi mengatakan kepada Reuters pada hari Senin OPEC dan sekutunya termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC +, sedang mempertimbangkan untuk mengurangi produksi minyak mereka dengan tambahan 500.000 barel per hari (bpd) karena dampak pada permintaan minyak dari coronavirus.

Komisi Kesehatan Nasional menginformasi bahwa semua kematian baru terjadi di provinsi Hubei tengah, pusat penyebaran virus corona di China menjadi 425 pada hari Selasa, naik dengan rekor 64 dari hari sebelumnya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan virus seperti flu sebagai darurat global, meskipun para ahli mengatakan banyak yang masih belum diketahui tentang patogen termasuk mematikannya.

“Kami berharap akan melihat lebih banyak kasus penyebaran orang ke orang,” kata Dr. Nancy Messonnier, direktur Pusat Nasional untuk Imunisasi dan Penyakit Pernafasan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

Jumlah total infeksi di Cina naik 3.235 pada hari Selasa menjadi 20.438, dan setidaknya ada 151 kasus di 23 negara dan wilayah lain, termasuk Amerika Serikat, Jepang, Thailand, Hong Kong dan Inggris.

CDC mengkonfirmasi beberapa kasus baru di Amerika Serikat, menjadikan total A.S 11 di AS, termasuk seorang pasien di California yang terinfeksi melalui kontak dekat dengan seseorang di rumah tangga yang sama yang telah terinfeksi di Tiongkok. Ini menandai contoh kedua penyebaran orang ke orang di Amerika Serikat setelah kasus seperti itu diumumkan minggu lalu di Illinois.

China menuduh Amerika Serikat membuat panik karena wabah koronavirus Pasar saham China anjlok sekitar 8% pada hari Senin pada hari pertama kembali dari liburan Tahun Baru Imlek yang diperpanjang. Beijing membuat tuduhan setelah pemerintah Trump pada hari Jumat mengatakan pihaknya melarang hampir semua pengunjung asing yang telah ke China dalam 14 hari terakhir untuk mengatasi ancaman virus.