Harga Minyak Sedikit Berubah, Pasar Masih Khawatir

JAVAFX  – Harga minyak sedikit berubah pada perdagangan di hari Kamis (06/06/2019) setelah jatuh harganya ke posisi terendah selama hampir lima bulan terakhir ini di sesi sebelumnya. Ada kekhawatiran pasar bahwa perekonomian global akan terganggu sehingga prospek permintaan minyak akan menjadi masalah selain pertumbuhan pasokan minyak mentah A.S yang tinggi.

Gold Trading

Harga minyak mentah Brent naik 4 sen menjadi $ 60,67 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun 6 sen menjadi $ 51,62 per barel. Pada hari Rabu, kedua jenis minyak ini mencapai level terendah sejak pertengahan Januari di $ 59,45 dan $ 50,60, masing-masing, setelah produksi minyak mentah AS mencapai rekor tertinggi baru dan stok mencapai rekor tertinggi sejak Juli 2017. Baik minyak mentah Brent dan AS kini berada di wilayah pasar bearish, setelah kehilangan lebih dari 20% dari puncak yang dicapai pada akhir April.

“Sementara banyak perhatian telah diberikan pada peningkatan dan rekor kecepatan produksi minyak mentah AS dalam berkontribusi pada kenaikan pasokan minyak mentah yang kuat … menjadi semakin jelas bagi kita bahwa pelunakan permintaan juga telah menjadi kontributor utama,” Jim Ritterbusch , presiden Ritterbusch and Associates, mengatakan dalam sebuah catatan.

Tanda-tanda perlambatan kegiatan ekonomi global telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dipicu oleh ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina, dua konsumen energi teratas dunia.

“Kekhawatiran tentang kerusakan permintaan benar-benar mendorong harga lebih rendah,” kata Gene McGillian, wakil presiden riset pasar di Tradition Energy.

Presiden AS Donald Trump, dalam komentar publik terbarunya tentang perang perdagangan, mengatakan ia kemungkinan akan memutuskan tarif China lebih banyak pada akhir Juni, yang mengikuti ancaman semalam untuk mengenakan tarif pada “setidaknya” barang senilai $ 300 miliar lain dari barang-barang Tiongkok .

Keputusan Bank Sentral Eropa untuk mendorong kembali waktu kenaikan suku bunga pertama pasca-krisis juga melemahkan prospek ekonomi global dan mendinginkan ekspektasi untuk permintaan minyak mentah.

Harga menguat kuat dalam lima bulan pertama tahun ini ke level tertinggi hampir $ 75 per barel, didukung oleh pembatasan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan beberapa sekutu termasuk Rusia. Pasokan juga telah dibatasi oleh sanksi AS terhadap ekspor minyak dari Iran dan Venezuela.

Anggota kelompok OPEC + akan membahas apakah akan memperpanjang pembatasan pasokan mereka lebih lanjut akhir bulan ini. Presiden Vladimir Putin mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia memiliki perbedaan dengan OPEC atas apa yang merupakan harga yang adil untuk minyak tetapi mengatakan Moskow akan mengambil keputusan bersama dengan rekan-rekan OPEC mengenai hasil pada pertemuan kebijakan dalam beberapa minggu mendatang.

Namun, produksi minyak mentah AS terus melonjak, karena peningkatan pengeboran di daerah serpih Permian yang subur membantu mendorong produksi hingga mencapai rekor 12,4 juta barel per hari (bph) pada akhir Mei. (WK)