Harga Minyak Terangkat Naik Karena Konflik di Laut Merah

0
46

Minyak mentah berjangka WTI naik 1% atas $72 per barel pada hari perdagangan pertama tahun 2024 di tengah kekhawatiran bahwa meningkatnya ketegangan geopolitik di Timur Tengah dapat mengganggu pasokan.

Sebelum akhir tahun, Angkatan Laut AS menghancurkan tiga kapal Houthi yang awaknya berusaha menaiki kapal kontainer di Laut Merah, menewaskan beberapa orang. Sebuah kantor berita Iran yang memiliki hubungan dekat dengan lembaga keamanan negara itu juga mengatakan pada hari Senin bahwa sebuah kapal perusak Iran telah dipindahkan ke Laut Merah. Sementara itu, harga minyak masih berada di bawah tekanan akibat kekhawatiran peningkatan pasokan global, terutama dari produsen non-OPEC, dan ketidakpastian sisi permintaan.

AS telah mencapai rekor produksi minyak mentah tertinggi, diperkirakan mencapai 13,3 juta barel per hari pada periode pelaporan terakhir, sejajar dengan rekor produksi di Brasil dan Guyana.

Risiko konflik Israel-Gaza berubah menjadi konflik regional yang lebih luas meningkat pada akhir pekan setelah helikopter AS menangkis serangan pada hari Minggu oleh militan Houthi yang didukung Iran terhadap kapal kontainer Maersk di Laut Merah, menenggelamkan tiga kapal Houthi dan membunuh 10 militan, menurut laporan para pejabat Amerika, Maersk, dan Houthi.

Iran juga mendukung Hamas, faksi berkuasa di Gaza yang memerangi Israel, dan kelompok lain di Teheran di Timur Tengah telah melancarkan serangan terhadap pasukan AS di wilayah tersebut dan Israel. Konflik yang lebih luas dapat menutup jalur perairan penting untuk pengangkutan pasokan minyak seperti Laut Merah dan Selat Hormuz di Teluk.
“Harga minyak mungkin terpengaruh oleh meningkatnya situasi di Laut Merah selama akhir pekan dan puncak musim permintaan selama Festival Musim Semi Tiongkok,” kata Leon Li, analis CMC Markets yang berbasis di Shanghai, mengacu pada liburan Tahun Baru Imlek yang ditetapkan pada awal Februari.

Setelah pertempuran laut, sebuah kapal perang Iran telah berlayar ke Laut Merah, media Iran melaporkan pada hari Senin.
Setidaknya empat kapal tanker yang mengangkut solar dan bahan bakar jet dari Timur Tengah dan India ke Eropa mengambil rute yang lebih panjang mengelilingi Afrika untuk menghindari Laut Merah, menurut data pelacakan kapal.