Harga Minyak Terjebak Diantara Kekhawatiran Pertumbuhan Ekonomi dan Pulihnya Permintaan

Harga minyak sedikit berubah pada hari Jumat karena kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi yang lebih lemah mengimbangi ekspektasi bahwa permintaan minyak mentah dapat pulih di China karena Shanghai mencabut beberapa penguncian virus corona.

Brent berjangka untuk pengiriman Juli turun 36 sen, atau 0,3%, menjadi $ 111,68 per barel pada 0015 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 36 sen, atau 0,3%, menjadi $ 111,85 pada hari terakhir sebagai bulan depan. WTI berjangka untuk Juli, yang akan segera menjadi bulan depan, turun sekitar 0,6% menjadi $109,20 per barel.

Itu menempatkan WTI di jalur untuk naik selama empat minggu berturut-turut untuk pertama kalinya sejak pertengahan Februari. Brent naik kurang dari 1% setelah jatuh kurang dari 1% minggu lalu.

Kenaikan harga minyak mentah terbatas dalam minggu ini, dimana minyak mentah Brent dan WTI sebagian besar diperdagangkan dalam kisaran karena jalur permintaan yang tidak pasti. Investor, khawatir tentang kenaikan inflasi dan tindakan yang lebih agresif dari bank sentral, telah mengurangi eksposur ke aset berisiko.

Open interest di WTI berjangka, misalnya, turun menjadi 1,722 juta kontrak pada 18 Mei, terendah sejak Juli 2016.

Jika data pertumbuhan A.S. terus memburuk, harga minyak bisa terjebak dalam lingkaran umpan balik pasar saham negatif. Pembukaan Shanghai oleh Beijing, memulihkan harapan permintaan minyak. Sementara di Amerika Serikat, orang Amerika kembali bepergian, meskipun harga bahan bakar lebih tinggi, menurut laporan dari Federal Highway Administration pada jarak tempuh kendaraan.Klub mobil AAA mengatakan harga bensin dan solar di pompa mencapai rekor tertinggi lagi pada hari Kamis.

DPR AS mengesahkan undang-undang yang memungkinkan presiden mengeluarkan deklarasi darurat energi, sehingga melanggar hukum bagi perusahaan untuk menaikkan harga bensin dan bahan bakar rumah secara berlebihan.

Kemungkinan membayangi larangan Uni Eropa atas impor minyak Rusia telah membantu mendukung harga. Bulan ini UE mengusulkan paket sanksi baru terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”.

Sanksi tersebut akan mencakup larangan total impor minyak dalam waktu enam bulan, tetapi tindakan tersebut belum diadopsi, dengan Hongaria di antara kritikus paling vokal dari rencana tersebut.

Iran, sementara itu, mengalami kesulitan menjual minyak mentahnya sekarang karena lebih banyak barel Rusia tersedia.

Ekspor minyak mentah Iran ke China telah turun tajam sejak dimulainya perang Ukraina karena Beijing lebih menyukai diskon besar-besaran barel Rusia, meninggalkan hampir 40 juta barel minyak Iran disimpan di kapal tanker di laut di Asia dan mencari pembeli.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.