Harga Minyak Tersandung Pelemahan Ekspor China

JAVAFX – Pada perdagangan dibursa komoditi hari Senin (9/12), harga minyak mentah berjangka terpantau melemah pada hari Senin setelah dari bea cukai yang melaporkan bahwa ekspor China yang turun pada bulan November dalam empat bulan berturut-turut dan pelaku pasar masih merasa khawatir tentang penurunan produksi minyak global ditengah perang tarif perdagangan AS–China.

Minyak mentah berjangka Brent turun 33 sen atau 0,5% dilevel $64,06 per barel setelah naik sekitar 3% diminggu lalu, didorong oleh berita bahwa OPEC dan sekutu akan memperdalam penurunan produksi.

Gold Trading

Minyak berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 37 sen atau 0,6% dilevel $58,85 per barel, setelah naik sekitar 7% minggu lalu pada prospek produksi yang lebih rendah dari ‘OPEC +’, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan yang terkait produsen termasuk Rusia.

Menurut data yang dirilis dari Bea Cukai, pengiriman luar negeri China turun 1,1% tahun ke tahun di bulan November, di bawah ekspansi 1,0% yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters. Impor, di sisi lain, naik 0,3% dibandingkan dengan tahun sebelumnya – melebihi proyeksi untuk penurunan 1,8%.

Data terbaru tentang perdagangan Cina datang ketika Beijing masih terlibat dalam perang dagang dengan Washington. Kedua pihak bertujuan untuk mencapai kesepakatan perdagangan “tahap satu” yang tetap sulit dipahami menjelang tanggal 15 Desember yang diawasi dengan ketat, ketika tarif tambahan untuk ekspor Tiongkok ke AS akan dimulai.

Awal yang lemah untuk minggu ini datang meskipun data menunjukkan impor minyak mentah China melonjak, mengungkapkan bahwa pasar masih merasa khawatir yang mendalam tentang perang tarif perdagangan antara AS-China yang menghambat laju pertumbuhan ekonomi global dan permintaan terhadap minyak.

OPEC dan mitra non-OPEC, kadang-kadang disebut sebagai OPEC +, telah berkumpul di Wina, Austria untuk memutuskan fase selanjutnya dari kebijakan produksi minyak mereka.

Dipimpin oleh Arab Saudi, kelompok beranggotakan 14 negara sepakat pada prinsipnya untuk memangkas produksi dengan tambahan 500.000 barel per hari (b/d) hingga akhir Maret 2020 mendatang. Level pembatasan output ini jauh lebih besar daripada yang diperkirakan banyak orang.

OPEC sekarang akan meminta persetujuan sekutu non-OPEC, termasuk Rusia, dalam upaya untuk menopang harga minyak. Menjelang pertemuan dengan sekutu non-OPEC, Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh memukul nada optimis.