Harga Minyak Tinggi, Arab Saudi dan Rusia Berunding Kembalikan Tambahan Produksi

JAVAFX – Arab Saudi dan Rusia berbicara tentang membawa kembali 1 juta barel per hari online ke pasar minyak, Wall Street Journal melaporkan pada hari Kamis (04/03/2021), namun keduanya belum mencapai kesepakatan. Perkembangan ini sejalan dengan apa yang diperkirakan sebelumnya bahwa OPEC + akan setuju untuk meningkatkan produksi gabungannya sebesar 500.000 barel setiap hari pada pertemuan hari ini dan menambah pembalikan pemotongan sukarela Arab Saudi sebesar 1 juta barel per hari, dengan dasar keyakinan pada kemampuan pasar untuk kenaikan produksi ini.

Hasil pertemuan OPEC + hari ini jelas merupakan kunci untuk menentukan arah pasar diakhir pekan. Pasar bisa dengan mudah menyerap tambahan pasokan ini, bahkan bisa menyerap lebih banyak lagi. Namun, yang lainnya memungkinkan kemungkinan bahwa kartel yang diperpanjang dapat bertahan dengan tingkat kendali produksi saat ini, Reuters melaporkan, mencatat suasana ini menjaga harga tetap stabil menjelang pertemuan. Outlet berita mengutip tiga sumber dari OPEC yang menyarankan pertemuan itu mungkin berakhir dengan keputusan untuk memperpanjang pemotongan saat ini hingga April. Menurut sumber Bloomberg, bagaimanapun, kecil kemungkinan hal itu terjadi.

Yang cukup menarik, analis Citi memperkirakan Arab Saudi akan mempertahankan pemotongan sukarela, sekitar 994.000 barel per hari. Ini mungkin benar-benar terjadi karena Arab Saudi mengupayakan harga minyak yang lebih tinggi, bukan lebih rendah, yang lebih bergantung padanya daripada beberapa mitranya. Sayangnya, tidak ada yang pasti, sampai rapat itu selesai atau, jika beruntung, keputusan itu ditunda seperti yang pernah terjadi pada rapat sebelumnya ketika anggota kartel gagal mengambil keputusan cepat. Sementara itu, indikator ekonomi terbaru menunjukkan bahwa permintaan energi membaik di pasar-pasar utama, Bloomberg mencatat, dan ini bisa menjadi argumen bagi mereka yang akan bersikeras untuk melonggarkan pemangkasan lebih lanjut.

Harapan yang besar adalah adanya relaksasi 500.000 bph dapat berlanjut dengan pertanyaan tersisa seberapa cepat Arab Saudi akan mengembalikan 1 juta bpd itu ke pasar, jika tetap pada keputusannya untuk melakukan itu.

Pada Jumat (05/03/2021) diawal sesi Asia, harga minyak mengalami kenaikan. Pasar merespon hasil pertemuan OPEC dan sekutunya yang setuju untuk tidak meningkatkan pasokan pada bulan April mendatang karena mereka menunggu pemulihan yang lebih solid dalam permintaan dari hantaman pandemi virus Corona.

Harga minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) di bursa berjangka naik 17 sen, atau 0,3% menjadi $ 64,00, bertahan di bawah level tertinggi 13-bulan yang tercetak pada perdagangan di hari Kamis. Sementara harga minyak mentah Brent naik 10 sen, atau 0,2% menjadi $ 66,84 per barel, tetapi turun dari level tertinggi $ 67,75 yang dicapai pada hari Kamis. Kedua harga minyak ini melonjak lebih dari 4% pada hari Kamis setelah OPEC +, memperpanjang pembatasan produksi minyak hingga April, dengan sedikit pengecualian ke Rusia dan Kazakhstan.

Sekali lagi, harga minyak yang tinggi menunjukkan betapa mengejutkannya disiplin OPEC +. Apa yang membuat keuntungan lebih mengesankan adalah bahwa hal itu datang dengan latar belakang risk-off dan Dolar AS yang tinggi. Harga minyak biasanya turun ketika dolar naik karena dolar yang lebih tinggi membuat minyak lebih mahal untuk pembeli dengan mata uang lain.

Investor terkejut bahwa Arab Saudi telah memutuskan untuk mempertahankan pemotongan sukarela sebesar 1 juta barel per hari hingga April bahkan setelah harga minyak naik selama dua bulan terakhir. Disiplin pasokan kelompok menunjukkan bahwa preferensi hati-hati Arab Saudi sedang ditaati. Ada upaya meninjau kembali perkiraan harga mereka untuk mencerminkan pengekangan pasokan yang berkelanjutan oleh OPEC + serta AS. produsen serpih, yang menahan pengeluaran untuk meningkatkan keuntungan investor.

Harga minyak bisa melonjak lebih tinggi sekarang karena pasar yang ketat kemungkinan besar akan naik sepanjang musim panas. Minyak mentah WTI di $ 75 tidak lagi tampak aneh dan Brent bisa dengan mudah mencapai $ 80 pada musim panas.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Dolar Tertekan Oleh Yield Treasury Yang Lebih Rendah, Investor Fokus Data Inflasi

Dolar tertekan di dekat posisi terendah 2-1 / 2 minggu terhadap mata uang utama lainnya pada hari Senin karena penurunan imbal hasil Treasury menahan...

Harga Emas Dibawah Tekanan Jelang AS Rilis Data

JAVAFX - Pasar saham turun dari level tertingginya karena ketegangan meningkat menuju rilis angka inflasi AS, yang mungkin menunjukkan peningkatan yang signifikan. Data China...

Presiden Biden dan PM Suga rancang persatuan hadapi ketegasan China

Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada Jumat (16/4) berusaha menghadirkan kekuatan persatuan dengan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga untuk melawan China yang semakin memperlihatkan...

Afsel: DP vaksin Johnson & Johnsondan Pfizer tak bisa dikembalikan

Uang muka (DP) pembelian vaksin COVID-19 Johnson & Johnson dan Pfizer dari pemerintah Afrika Selatan tidak bisa dikembalikan apa pun kondisinya, seperti diungkap Menteri...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502