Harga Minyak Turun, Setelah Suku Bunga Sejumlah Bank Sentral Naik

0
55
Pompa Minyak Mentah

Harga minyak turun pada perdagangan di hari Jumat (16/12/2022) karena pasar menilai setelah kenaikan suku bunga di bank sentral, tetapi bersiap untuk kenaikan mingguan terbesar dalam 10 minggu di tengah kekhawatiran gangguan pasokan dan harapan pemulihan permintaan China. Minyak mentah berjangka Brent turun 24 sen atau 0,3% menjadi $80,97 per barel pada 12:08 WIB. Minyak mentah West Texas Intermediate di bursa berjangka AS tergelincir 29 sen, atau 0,4%, menjadi $75,82 per barel. Kedua harga patokan minyak mentah ini turun 2% di sesi sebelumnya karena dolar yang kuat dan kenaikan suku bunga dari bank sentral di Eropa.

Dalam kajian terkini, kebijakan moneter yang lebih ketat terbukti sudah berdampak pada aktivitas industri. Prospek pengetatan lebih lanjut menyusul komentar hawkish dari pembuat kebijakan membebani sentimen. Federal Reserve AS mengindikasikan akan menaikkan suku bunga lebih lanjut tahun depan, bahkan saat ekonomi tergelincir menuju kemungkinan resesi. Sementara di hari Kamis, Bank of England dan Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi.

Meski kinerja hari ini melemah, kedua jenis minyak mentah ini berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar sejak awal Oktober, dengan sentimen pasar didukung oleh potensi keterbatasan pasokan setelah TC Energy Corp Kanada menutup pipa Keystone menyusul kebocoran dan prospek dimulainya kembali permintaan pada tahun 2023.

Badan Energi Internasional memproyeksikan permintaan minyak China pulih tahun depan setelah kontraksi 2022 menjadi 400.000 barel per hari (bpd). Badan tersebut menaikkan estimasi pertumbuhan permintaan minyak 2023 menjadi 1,7 juta barel per hari.

OPEC pada hari Selasa berpegang pada perkiraannya untuk pertumbuhan permintaan minyak global sebesar 2,55 juta barel per hari tahun ini dan 2,25 juta barel per hari pada tahun 2023 setelah beberapa penurunan peringkat, mengatakan bahwa sementara perlambatan ekonomi “cukup jelas” ada potensi kenaikan seperti dari pelonggaran nol China. – Kebijakan COVID.

Menurut analis dari J.P. Morgan Commodity Research, Amerika Serikat diyakini akan mulai mengisi kembali cadangan minyak strategisnya pada kuartal pertama 2023. “Berdasarkan proyeksi triwulanan kami, jendela ini (untuk pembelian kembali) akan dibuka pada 1Q23 dengan pembelian awal sekitar 60 juta barel selama 1H23,” kata mereka.

Tetapi pasar minyak masih dikuatkan oleh tekanan penurunan, termasuk lambatnya pemulihan permintaan China karena pembengkakan jumlah infeksi COVID dan kelebihan pasokan di pasar West of Suez. Para investor sekarang sangat berhati-hati karena pasar penuh dengan variabel.