Harga Minyak Turun Terkikis Kekhawatiran Pasar Terhadap Permintaan Bahan Bakar

JAVAFX – Pada perdagangan bursa komoditi minyak hari Kamis (10/9), minyak mentah berjangka terpantau berbalik menurun di sesi Asia setelah sebelumnya naik semalam karena kekhawatiran tentang permintaan bahan bakar setelah data menunjukkan stok minyak mentah AS naik minggu lalu dan kasus penyebaran Covid-19 terus menyebarkan teror di seluruh dunia.

Secara global, ada hampir 28 juta kasus pandemi corona di seluruh dunia pada 10 September, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Gold Trading

Minyak mentah berjangka Brent turun 0,42% menjadi $40,62 dan WTI Futures turun 0,63% menjadi $37,8, tetap berada di bawah level $40.

Ketika kasus pandemi covid-19 meningkat di beberapa negara bagian AS, American Petroleum Institute (API) pada hari Rabu melaporkan produksi 2.970 barel di cadangan minyak mentah negara itu untuk pekan yang berakhir 4 September, dibandingkan dengan penarikan 6,360 barel yang terlihat pada minggu sebelumnya.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS diharapkan mengeluarkan data inventaris mingguan resmi pada hari Kamis, sehari lebih lambat dari biasanya karena libur Hari Buruh AS.

Pedagang komoditas terkemuka juga memesan kapal tanker untuk menyimpan minyak mentah dan solar di atas air sebagai pasokan melebihi konsumsi, menurut sumber perdagangan dan data pengiriman.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, bersama-sama dikenal sebagai OPEC+, telah memangkas pembatasan pasokan pada Agustus karena ekspektasi permintaan akan meningkat. Ini diharapkan menjadi topik diskusi di atas meja pada pertemuan panel pemantau pasar organisasi pada 17 September.

Masalah ini akan tetap menjadi fokus utama hingga minggu depan, di mana para pelaku pasar mengharapkan pernyataan yang kuat bahwa jika pasar terus melemah, kelompok produsen akan bersiap untuk memangkas produksi lebih lanjut.