Hawkish vs Dovish: Kebijakan Moneter Pengaruhi pasar Forex

Mungkin sebagian besar pernah mendengar istilah “Hawkish” dan “Dovish” dari hasil membaca atau mendengar berita yang mengatakan sesuatu seperti “Gubernur bank sentral sedikit mengeluarkan proyeksi hawkish hari ini setelah sejumlah data ekonomi yang kuat”. Istilah Hawkish dan Dovish mengacu pada apakah bank sentral lebih cenderung mengetatkan (hawkish) atau mengakomodasi (dovish) kebijakan moneter mereka.

Para pejabat bank sentral menentukan apakah akan menaikkan atau menurunkan suku bunga, yang berdampak signifikan pada pasar valas. Para pembuat kebijakan menaikkan suku bunga untuk mencegah ekonomi dari kondisi inflasi menjadi terlalu tinggi dan menurunkan suku bunga untuk menstimulasi ekonomi, dalam upaya mencegah deflasi dan merangsang pertumbuhan PDB.

Hawkish Dovish

Kebijakan Hawkish dan dovish mempengaruhi nilai mata uang melalui mekanisme yang sering disebut oleh para pejabat bank sentral sebagai “panduan maju”. Ini yang sedang diusahakan oleh pembuat kebijakan untuk setransparan mungkin dalam komunikasi mereka ke pasar tentang kemana arah kebijakan moneter.

Tetap membaca dan terus pelajari lebih lanjut tentang kebijakan hawkish dan dovish dan bagaimana menerapkan pengetahuan ini pada perdagangan forex Anda.

Apa Artinya Hawkish?

Istilah hawkish digunakan untuk menggambarkan kebijakan moneter kontraktif. Para pejabat bank sentral bisa dikatakan hawkish jika berbicara tentang pengetatan kebijakan moneter dengan menaikkan suku bunga atau mengurangi neraca bank sentral. Sikap kebijakan moneter dikatakan hawkish jika memperkirakan akan terjadi kenaikan suku bunga di masa depan. Juga dapat dikatakan hawkish ketika bank sentral bersikap positif tentang prospek pertumbuhan ekonomi dan mengharapkan inflasi meningkat.

Mata uang cenderung bergerak dalam rentang besar ketika bank sentral mengubah nada dari dovish menjadi hawkish atau sebaliknya. Misalnya, jika seorang pejabat bank sentral baru-baru ini bersikap dovish, menyatakan bahwa ekonomi masih membutuhkan stimulus dan kemudian, dalam pidato selanjutnya, menyatakan bahwa mereka telah melihat tekanan inflasi yang meningkat dan pertumbuhan ekonomi yang kuat, Anda dapat melihat mata uang tersebut terapresiasi terhadap mata uang lainnya.

Beberapa kata yang dapat digunakan untuk menggambarkan kebijakan moneter hawkish meliputi:

  • Pertumbuhan ekonomi yang kuat
  • Inflasi meningkat
  • Berkurangnya neraca
  • Pengetatan kebijakan moneter
  • Kenaikan suku bunga

Umumnya, kata-kata yang digunakan yang mengindikasikan peningkatan inflasi, suku bunga yang lebih tinggi, dan pertumbuhan ekonomi yang kuat cenderung mengarah pada hasil kebijakan moneter yang lebih hawkish.

Apa Artinya Dovish?

Dovish mengacu pada kebalikannya. Ketika pejabat bank sentral berbicara tentang penurunan suku bunga atau ditingkatkannya pelonggaran kuantitatif untuk merangsang ekonomi, inilah yang dikatakan dengan dovish. Jika bank sentral pesimis tentang pertumbuhan ekonomi dan mengharapkan inflasi menurun atau menjadi deflasi dan mereka menandakan ini ke pasar melalui proyeksi atau panduan ke depan, mereka dikatakan dovish tentang ekonomi.

Beberapa kata yang dapat digunakan untuk menggambarkan kebijakan moneter yang dovish, antara lain:

  • Pertumbuhan ekonomi yang lemah
  • Penurunan inflasi / deflasi (inflasi negatif)
  • Meningkatkan neraca
  • Pelonggaran kebijakan moneter
  • Pemangkasan suku bunga

Dijelaskan Hawkish Vs Dovish

Grafik di bawah ini memberikan gambaran tentang perbedaan utama antara kebijakan moneter yang hawkish dan dovish:

Tabel di bawah ini memberikan perbandingan yang lebih mendalam tentang kebijakan moneter yang dovish vs hawkish, menyoroti perbedaan antara keduanya dan bagaimana pengaruhnya terhadap mata uang.

Kebijakan Moneter HawkishKebijakan Moneter Dovish
Meningkatkan suku bunga untuk membendung tekanan inflasi
→ Mata uang dapat ter apresiasi saat modal mengalir ke mata uang dengan suku bunga yang lebih tinggi
Penurunan suku bunga untuk merangsang perekonomian
→ Mata uang bisa terdepresiasi saat modal mengalir ke mata uang dengan suku bunga yang lebih rendah
Mengurangi neraca Federal Reserve dengan menjual ‘mortgaged backed securities’ (MBS) dan surat berharga
→ Mata uang dapat ter apresiasi karena penjualan treasury dan MBS dapat meningkatkan suku bunga
Meningkatkan neraca Federal Reserve melalui pelonggaran kuantitatif (QE). QE adalah pembelian MBS dan treasury yang meningkatkan jumlah uang beredar dalam perekonomian untuk menstimulasinya.
→ Mata uang bisa terdepresiasi karena peningkatan jumlah uang beredar menurunkan permintaan mata uang

Cara Trading Dengan Hawkish Atau Dovish Bank Sentral

Sedikit saja perubahan nada dari seorang pejabat bank sentral dapat menumbilkan konsekuensi yang drastis bagi sebuah mata uang. Trader sering memantau rapat dan risalah Komite Pasar Terbuka Federal untuk mencari sedikit perubahan dalam bahasa yang dapat menyarankan kenaikan atau pemotongan suku bunga lebih lanjut dan mencoba memanfaatkan ini.

Kebijakan moneter berlaku pada 1 Januari 2019

Gambar di atas menunjukkan berbagai sikap kebijakan moneter bank sentral saat ini. Ketika sikap kebijakan moneter bank sentral bergerak lebih ke kiri atau dovish, mata uang dapat terdepresiasi terhadap mata uang lain. Jika sikap kebijakan moneter bergerak lebih ke kanan atau hawkish, mata uang berpeluang terapresiasi.

Trading dengan pernyataan bank sentral yang hawkish atau dovish tidak semudah membeli mata uang bank sentral yang hawkish atau menjual mata uang bank sentral yang dovish. Ini ada hubungannya dengan ekspektasi suku bunga yang berubah. Amatai dua skenario berikut:

Skenario 1:

Jika saat ini bank sentral berada dalam siklus kenaikan suku bunga, pasar akan memperkirakan kenaikan suku bunga di masa depan. Ini menjadi tugas trader untuk mengawasi petunjuk dan data ekonomi yang dapat mengubah nada bank sentral menjadi lebih hawkish daripada saat ini, atau menjadi dovish. Mata uang dapat bergerak dalam jumlah besar ketika nada moneter bergeser dari keadaannya saat ini.

Skenario 2:

Demikian juga, jika bank sentral saat ini menurunkan suku bunga dan data ekonomi negatif, pasar akan memperkirakan sikap moneter dovish saat ini. Trader harus terus mengawasi panduan bank sentral dan data ekonomi, yang dapat Anda temukan di kalender ekonomi, untuk petunjuk apakah mereka mungkin menjadi lebih dovish daripada saat ini, atau hawkish.

Pada akhir 2018, Federal Reserve cukup hawkish. Ketua Federal Reserve, Jerome Powell, menyatakan bahwa “kami masih jauh dari netral pada titik ini” yang dianggap pasar sebagai hawkish (2 Okt 2018). Ini menyiratkan bahwa Federal Reserve masih harus menaikkan suku bunga lebih banyak lagi untuk mencapai suku bunga yang netral. Kemudian pada 28 November, FOMC merilis pernyataan kebijakan moneternya di mana Jerome Powell mengatakan dia melihat suku bunga di “tepat di bawah netral”. Pergeseran nada ini seperti skenario 1 di atas, di mana bank sentral mengubah nada dari hawkish menjadi sedikit dovish. Menyebabkan depresiasi mata uang- lihat grafik di bawah ini yang menunjukkan apa yang terjadi pada Indeks Dolar (DXY) pada 2 Oktober 2018 dan kemudian pada 28 November 2018.

2 Oktober 2018 – Ketua Federal Reserve, Jerome Powell mengatakan “Kami masih jauh dari netral pada saat ini” yang mengarah pada apresiasi Dolar.

Grafik indeks Dolar AS 15 menit, garis vertikal yang menunjukkan 2 Oktober 2018.

28 November 2018 Ketua Federal Reserve mengatakan bahwa suku bunga “sedikit di bawah netral” yang menunjukkan pergeseran nada dari hawkish menjadi dovish. Dolar mengalami depresiasi.

Grafik indeks Dolar USD 15 menit

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Joe Biden dan Kamala Harris Resmi Jadi Presiden dan Wakil Presiden AS

Joe Biden telah dilantik sebagai Presiden AS ke-46 pada hari Rabu (20/1) di Gedung Capitol. Biden adalah tokoh politik dari Partai Demokrat yang telah bekerja...

Saat pelantikan, Biden pimpin peringatan kematian 400 ribu warga AS

Presiden AS terpilih Joe Biden pada Selasa memimpin peringatan nasional pada malam pelantikan untuk menghormati 400.000 orang Amerika yang telah meninggal karena COVID-19. Peringatan nasional...

Yellen : AS Harus Bertindak Besar Pada Paket Bantuan Stimulus Berikutnya

Janet Yellen, calon Menteri Keuangan AS akan memberi tahu Komite Keuangan Senat pada hari Selasa bahwa pemerintah harus “bertindak besar” dengan paket bantuan stimulus...

Menyikapi Gerak Harga Emas Saat Pelantikan Joe Biden

JAVAFX - Dalam minggu ini, akan ada peristiwa penting yang bisa menjadi pusat perhatian pasar global, pelantikan Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat. Biden...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502