IHSG ditutup melemah, dipicu kebijakan Fed dan gelombang baru COVID-19

Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa sore ditutup melemah, dipicu pengetatan moneter bank sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (Fed), dan gelombang baru COVID-19.

IHSG ditutup melemah 3,85 poin atau 0,06 persen ke posisi 6.718,29.

Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 turun 2,71 poin atau 0,28 persen ke posisi 949,5.

“Indeks saham di Asia sore ini mayoritas ditutup turun karena prospek pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut oleh bank-bank sentral di dunia, gelombang terbaru penularan virus COVID-19 di China, serta kelangkaan energi di Eropa menekan sentimen pasar,” tulis Tim Riset Phillip Sekuritas dalam ulasannya di Jakarta, Selasa.

Minggu ini, investor mengantisipasi rilis data inflasi (CPI) AS dan data pertumbuhan ekonomi (PDB) China.

Investor juga menunggu komentar dari pejabat The Fed sebelum mereka memasuki masa sunyi (blackout period) menjelang pertemuan kebijakan minggu depan.

Tingkat inflasi yang tinggi akan menambah tekanan pada The Fed untuk meningkatkan sikap agresif mereka dalam menaikkan suku bunga acuan.

Kenaikan suku bunga acuan yang tajam oleh The Fed dalam beberapa bulan terakhir telah mendorong apresiasi nilai tukar mata uang dolar AS pada saat nilai tukar mata uang euro berada di bawah tekanan karena bank sentral Eropa (ECB) bergerak lebih lambat dalam memperketat kebijakan moneter.

Lebih lanjut lonjakan harga energi di Eropa juga menjadi sumber kekhawatiran utama bagi investor.

Nord Stream 1, jaringan pipa terbesar pembawa gas alam dari Rusia ke Jerman, memasuki masa perawatan rutin tahunan dengan aliran gas alam diprediksi akan terhenti selama 10 hari.

Sanksi atas impor minyak asal Rusia dan ancaman penghentian pasokan gas ke Eropa oleh Pemerintah Rusia telah membuat para pengamat meyakini zona Euro akan jatuh ke dalam resesi.

Bahkan jika ECB menaikkan suku bunga acuan dengan lebih cepat, langkah itu justru akan menambah tekanan pada ekonomi zona Euro.

Di kawasan Asia Pasifik, kekhawatiran investor tertuju pada semakin banyak kota di China, termasuk Shanghai, menerapkan kebijakan baru pembatasan COVID-19 mulai minggu ini untuk menekan jumlah kasus penularan baru pasca penemuan kasus yang di bawa oleh sub-varian Omicorn BA.5.

Dibuka menguat, IHSG bergerak fluktuatif sepanjang sesi pertama perdagangan saham.

Pada sesi kedua, IHSG menghabiskan waktu di teritori positif, namun melemah jelang penutupan bursa saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, lima sektor meningkat dengan sektor transportasi & logistik naik paling tinggi 1,75 persen, diikuti sektor energi dan sektor barang baku masing-masing naik 1,53 persen dan 1,08 persen.

Sedangkan enam sektor terkoreksi dengan sektor kesehatan turun paling dalam 0,58 persen, diikuti sektor barang konsumen non-primer dan sektor properti & real estat masing-masing turun 0,33 persen dan 0,21 persen.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.037.855 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 20,71 miliar lembar saham senilai Rp9,46 triliun.

Sebanyak 273 saham naik, 220 saham menurun, dan 198 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain Indeks Nikkei melemah 475,64 poin atau 1,77 persen ke 26.336,66, Indeks Hang Seng turun 279,46 poin atau 1,32 persen ke 20.844,74, dan Indeks Straits Times meningkat 11,11 poin atau 0,35 persen ke 3.142,37.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.