Imbal Hasil Obligasi AS Naik, Harga Emas Turun

JAVAFX – Harga emas berjangka ditutup lebih rendah pada hari Senin (09/09/2019), memberikan kembali keuntungan sebelumnya diraih untuk memperpanjang kerugian mereka ke sesi ketiga berturut-turut. Dorongan penurunan didapatkan setelah terjadi kenaikan imbal hasil Treasury AS yang membebani daya pikat logam mulia, menjelang pertemuan bank sentral utama minggu ini dan berikutnya.

Gold Trading

Pasar emas melihat “sedikit aksi ambil untung dan konsolidasi sekitar $ 1.500,” kata Jeff Wright, wakil presiden eksekutif GoldMining Inc. Dia mengatakan tidak ada aset yang dianggap sebagai surga yang berkinerja baik dalam perdagangan Senin. Pasar menunggu berita dari Bank Sentral Eropa, yang bertemu Kamis, serta dari Federal Reserve, yang bertemu minggu depan, tambahnya.

Harga emas dibulan Desember turun $ 4,40, atau 0,3%, menjadi $ 1.511,10 per ounce setelah diperdagangkan setinggi $ 1.523,80. Kontrak paling aktif turun sekitar 0,9% minggu lalu, menurut data FactSet.

Beberapa pakar komoditas tetap melihat potensi bullish dan mengarah ke perdagangan emas di atas batas $ 1.500 per ons sebagai garis demarkasi antara momentum bullish dan bearish dalam komoditas.

“Tren utama tetap positif, meskipun harga sekarang bermain dengan level psikologis $ 1.500 dan mungkin ada ruang untuk koreksi lebih lanjut ke sekitar $ 1.475, tanpa mempengaruhi tren bullish utama,” tulis Carlo Alberto De Casa, kepala analis di brokerage ActivTrades, dalam catatan penelitian harian.

Imbal hasil Treasury naik pada hari Senin, dimana imbal hasil Treasury note 10-tahun naik 6 basis poin di 1,6114%. Meningkatnya imbal hasil obligasi dapat menumpulkan kilau emas, yang tidak menawarkan hasil.

Harga Emas naik didukung oleh kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi anemia internasional dan kekhawatiran bahwa, dikombinasikan dengan perang perdagangan Sino-Amerika, ekspansi yang lambat mungkin akan berakhir di pantai AS. Di atas semua itu, imbal hasil obligasi secara global telah menawarkan suku bunga yang sangat rendah atau kurang dari 0%, yang juga telah mendorong minat terhadap logam mulia yang tidak menghasilkan imbal hasil.

Harga telah naik sekitar 18% sepanjang tahun ini, sedangkan untuk perak naik sekitar 17% dibandingkan periode yang sama. Sebagai perbandingan, Indek Dow Jones telah naik 15% tahun ini, sementara indek S&P 500 telah naik 19% sejauh ini pada tahun 2019, data FactSet menunjukkan dalam transaksi Senin.

Pekan lalu, bursa saham naik beberapa traksi lebih tinggi karena Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan laporan pekerjaan adalah pertanda kekuatan lanjutan di pasar tenaga kerja. Dia juga mengatakan prospek ekonomi tetap menguntungkan dan Federal Reserve “tidak memperkirakan atau mengharapkan resesi.”

Data ketenagakerjaan yang diawasi dengan cermat pada hari Jumat menunjukkan bahwa AS menciptakan 130.000 pekerjaan baru yang tidak bergairah di bulan Agustus, menambah bukti bahwa perekrutan telah melambat tajam pada tahun 2019. Peningkatan pekerjaan baru jauh dari perkiraan 170.000 MarketWatch. (WK)