Industri Minyak Gunakan Teknologi Blockchain, Mata Uang Digital Makin Bersinar

JAVAFX – Perusahaan minyak telah menggunakan teknologi blockchain dan bekerja dengan perusahaan rintisan digital untuk memodernisasi dan meningkatkan efisiensi di seluruh operasi pada tingkat yang meningkat. Seiring booming blockchain, apakah akan segera menjadi komponen penting dari operasi minyak?

Banyak industri minyak beralih menggunakan teknologi blockchain untuk mendigitalkan sistem mereka demi meningkatkan keamanan, meningkatkan transparansi di seluruh perusahaan dan meningkatkan efisiensi operasional, penggabungan teknologi baru secara perlahan menjadi norma daripada pengecualian.

Penggunaan teknologi blockchain semakin meluas setelah pembentukan konsorsium blockchain industri pertama di Amerika Serikat, yang didirikan di bawah Komite Operator Lepas Pantai (OOC), pada tahun 2019. Chevron, ConocoPhillips, Equinor, ExxonMobil, Hess, Pioneer Natural Resources dan Repsol membentuk dewan konsorsium, dengan Marathon Oil dan Noble Energy juga berpartisipasi.

Rebecca Hofmann, ketua dewan direksi konsorsium menyatakan pendiriannya, “Teknologi Blockchain adalah katalis untuk menata ulang cara kami melakukan bisnis dan konsorsium ini merupakan upaya kolaboratif untuk mengeksplorasi potensi teknologi dan memanfaatkan pembelajaran untuk mendorong adopsi industri.

Tujuan konsorsium ini adalah untuk menetapkan standar, kerangka kerja, dan kemampuan blockchain untuk bekerja di industri minyak dan gas. Dan sejak perkembangannya, ratusan lebih perusahaan minyak dan gas di seluruh dunia telah mengintegrasikan teknologi blockchain ke dalam operasi mereka.

Beberapa daya tarik utama dari blockchain termasuk kemampuan untuk menyimpan informasi seperti sertifikasi dalam satu ruang digital, untuk meningkatkan kepercayaan antara perusahaan, klien dan karyawan serta meningkatkan standar keamanan; peningkatan transparansi melalui sentralisasi semua transaksi perusahaan; kemampuan perusahaan untuk menggunakan cryptocurrency untuk transaksi langsung; dan memotong kebutuhan perantara karena sistem pencatatannya yang terpusat.

Penggabungan teknologi ini semakin diperlukan karena globalisasi industri minyak dan gas yang berarti bahwa perusahaan telah mengalami kerugian yang signifikan karena kegagalan dalam komunikasi, transaksi yang rumit, dan di area operasional – terutama karena prevalensi mempekerjakan kontraktor eksternal untuk bekerja pada operasi minyak dan gas. Ini juga merupakan bagian integral dari penggunaan cryptocurrency, cara yang semakin umum dalam melakukan pembayaran di industri.

Baru bulan ini di pusat blockchain AS di Houston, 200 eksekutif minyak dari Texas, California, Colorado, Louisiana, Pennsylvania, New York, Australia, dan Inggris bertemu untuk membahas potensi Bitcoin di industri energi. Parker Lewis, seorang eksekutif di Unchained Capital mengatakan kepada sumber-sumber media, “Saya baru tahu Houston akan meledak karena koneksi energi ke pertambangan – jika kita mengadakan pertemuan yang baik.” “Ini juga kunci Texas menjadi ibu kota bitcoin dunia,” jelasnya.

Texas telah menjadi hotspot bagi perusahaan blockchain dan penambang bitcoin berkat dukungan cryptocurrency dari politisi, jaringan listrik yang dideregulasi, dan sumber daya berbiaya rendah. Selain itu, ia menawarkan sesuatu yang berbeda dengan Silicon Valley, rumah bagi banyak perusahaan teknologi, berkat hubungannya yang erat dengan minyak dan gas yang menjadikannya pusat ekonomi, serta keterbukaan Houston terhadap teknologi baru – terutama yang dapat meningkatkan industri energi. .

Apa yang dulunya pusat minyak dan gas AS telah menjadi lebih dari sekadar energi selama lima tahun terakhir, terutama selama pandemi Covid-19 ketika perusahaan rintisan teknologi mulai berbondong-bondong ke kota. Selain itu, Texas House telah mengeluarkan undang-undang untuk mendukung Texas menjadi pemimpin dunia dalam cryptocurrency, yang selanjutnya mendorong penggunaan teknologi ini di industri lain.

Cryptocurrency seperti Bitcoin juga telah menjadi bagian integral dari tujuan utama minyak untuk mengurangi pembakaran gas sejalan dengan kebijakan nasional dan tujuan dekarbonisasi. Cryptocurrency membutuhkan sejumlah besar listrik untuk dibuat, tetapi pusat data kecil dan dapat diangkut, artinya dapat dengan mudah diintegrasikan ke dalam situs energi yang ada. Oleh karena itu, kelebihan gas dari produksi minyak dapat digunakan untuk menggerakkan pertanian kripto, menggunakan energi dengan cara yang ekonomis sekaligus mengurangi semburan gas yang merusak lingkungan.

Daya tarik terhadap bitcoin tidak mengherankan karena nilainya meningkat secara eksponensial sebesar 224 persen sepanjang tahun 2020, kemudian mencapai puncak $64.000 pada 14 April 2021, pada saat mata uang dan komoditas lainnya – terutama minyak – kehilangan nilainya karena Covid-19 pembatasan dan ketidakpastian. Bitcoin bukan satu-satunya mata uang digital yang berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, karena cryptocurrency secara umum memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $1 triliun.

Bagi industry minyak, pembayaran dengan kripto mampu menghilangkan batas dan tingkat konversi dari transaksi, yang dapat menghambat pembayaran dengan mata uang tradisional, mendorong sebagian besar perusahaan minyak untuk menggunakan mata uang kripto dan menggunakan teknologi blockchain sebagai sarana untuk memotong biaya dan memodernisasi bersama pesaing.

Karena penggunaan teknologi blockchain dan cryptocurrency menjadi norma dan bukan pengecualian, perusahaan minyak mana pun yang tidak beradaptasi dengan mesin modern ini kemungkinan akan terjebak di masa lalu, tidak dapat bersaing dengan pesaing yang lebih bersedia untuk memodernisasi.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.