Inflasi Capai Rekor Tertinggi, Warga AS Antre Panjang di Food Bank

Antrean panjang kembali terjadi di berbagai bank makanan (food bank) di seluruh Amerika seiring semakin banyak warga yang kewalahan menghidupi keluarga mereka di tengah inflasi yang mencapai rekor dalam sejarah Amerika.

Melonjaknya harga BBM dan bahan makanan membuat banyak orang untuk pertama kalinya beralih ke badan-badan derma yang memberikan makanan, dan tidak sedikit yang datang ke lokasi-lokasi “food bank” ini dengan berjalan kaki.

Inflasi di Amerika mencapai 9,1% atau yang tertinggi dalam 40 tahun.

Harga BBM telah melonjak sejak April 2020, dengan harga rata-rata Juni lalu mencapai lima dolar per galon.

Harga sewa rumah juga meningkat pesat.

Sementara berakhirnya bantuan federal COVID-19 juga telah menimbulkan masalah keuangan yang tidak sedikit.

“Food bank” atau bank makanan yang mulai menurunkan operasinya setelah semakin banyak orang dapat kembali bekerja pasca COVID-19, kini berjuang keras memenuhi kebutuhan warga.

Padahal program federal kini hanya menyediakan sedikit makanan untuk didistribusikan, sementara sumbangan toko-toko kelontong berkurang, dan hibah uang tunai hampir tidak ada lagi.

Padati Food Bank, Sebagian Warga Datang dengan Jalan Kaki Tomasina John termasuk di antara ratusan warga yang antre mengelilingi blok di mana terdapat lokasi bank makanan di Phoenix.

Tomasina mengatakan sebelumnya keluarganya tidak pernah mendatangi bank makanan karena suami dan keempat anaknya yang bekerja di konstruksi bangunan masih dapat memenuhi kebutuhan keluarga mereka.

“Tetapi sangat tidak mungkin untuk bertahan sekarang ini tanpa bantuan,” ujar Tomasina, yang datang ke bank makanan itu bersama seorang tetangganya sehingga dapat berbagi biaya bensin.

Mereka antre di bawah terik matahari gurun.

Hal senada disampaikan Jesus Pascual yang juga sedang antre di bank makanan itu.

“Harga kebutuhan pokok kini terlalu tinggi.

Ini benar-benar perjuangan,” ujar Pascual yang bekerja sebagai petugas kebersihan dan memperkirakan menghabiskan beberapa ratus dolar sebulan hanya untuk membeli makanan bagi dirinya, istri dan lima anak mereka yang berusia antara 11-19 tahun.

“Feeding America” Hadapi Tantangan Fenomena serupa tampak di seluruh Amerika, di mana para pekerja bank makanan memperkirakan musim panas ini akan menjadi semakin sulit karena tingginya tuntutan kebutuhan warga.

Lonjakan harga pangan terjadi setelah pemerintah negara bagian mengakhiri deklarasi bencana COVID-19 yang memungkinkan peningkatan tunjangan “Program Bantuan Tambahan Gizi” (Supplemental Nutrition Assistance Program SNAP) yang merupakan program kupon makanan federal bagi sekitar 40 juta warga Amerika.

Katie Fitzgerald, Presiden dan Kepala Operasi “Feeding America – suatu jaringan bank makanan nasional – mengatakan “sepertinya situasi ini tidak akan membaik dalam satu malam.

Tingginya permintaan benar-benar membuat tantangan pasokan menjadi rumit.” Distribusi makanan amal tetap jauh di atas jumlah yang diberikan sebelum pandemi virus corona, meskipun jumlahnya sedikit berkurang akhir tahun lalu.

“Feeding America” mengatakan data kuartal kedua belum akan disampaikan hingga Agustus nanti, tetapi mereka mendengar informasi dari hampir seluruh bank makanan di Amerika bahwa permintaan terus melonjak.

Juru bicara bank makanan di St.

Mary, Phoenix, Jerry Brown mengatakan pusat distribusi utama bank makanan itu pada minggu ketiga Juni lalu saja telah membagikan paket makanan kepada 4.271 keluarga, atau naik 78% dibanding minggu yang sama tahun lalu yang mencapai 2.396 keluarga.

Lebih dari 900 keluarga antre di pusat distribusi makanan itu setiap hari kerja untuk mendapatkan satu kotak makanan darurat pemerintah yang terdiri dari barang-barang seperti kacang-kacangan, selai kacang dan nasi – yang semuanya dalam kaleng.

Pihak berwenang di St.

Mary menambahkan beberapa produk lain yang dibeli dengan sumbangan uang tunai, serta makanan yang disediakan supermarket lokal, seperti roti, wortel dan daging babi untuk paket gabungan senilai sekitar 75 dolar.

Distribusi oleh Bank Makanan Warga Distrik Alameda di California Utara juga meningkat pesat setelah sempat mencapai titik terendah pada awal tahun ini.

Jumlah bantuan yang dibagikan pada minggu ketiga Juni lalu mencapai 1.410 keluarga, naik dibanding pembagian pada minggu ketiga Januari lalu yang “hanya” mencapai 890 keluarga.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.