Inflasi Inggris Melonjak Lebih Dari Dua Kali Lipat Di April

0
70

Inflasi harga di tingkat konsumen Inggris meningkat lebih dari dua kali lipat pada bulan April. Kenaikan ini terjadi menyusul harapan Bank of England bahwa lonjakan ini hanya sementara karena ekonomi pulih dari kemerosotan COVID tahun lalu.

Harga konsumen naik 1,5% di bulan April, data Kantor Statistik Nasional menunjukkan, menyusul kenaikan 0,7% di bulan Maret. Dalam jajak pendapat Reuters para ekonom memperkirakan inflasi Inggris menunjukkan peningkatan 1,4%.

Lonjakan tagihan listrik dan gas serta harga pakaian dan alas kaki membantu mendorong inflasi, bersama dengan biaya bensin, yang terpukul oleh kenaikan harga minyak global.

Inflasi diperkirakan akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang – mencerminkan pergerakan yang sedang berlangsung di Amerika Serikat ketika ekonomi global meningkat pasca pandemi COVID-19.

Inflasi inti, yang tidak termasuk harga energi dan item volatil lainnya, naik 1,3% dalam 12 bulan hingga April, kata Kantor Statistik Nasional.

BoE mengatakan inflasi di Inggris sedang menuju di atas target 2% dan akan mencapai 2,5% pada akhir 2021 berkat kenaikan harga minyak global dan berakhirnya pemotongan darurat COVID pada bulan September terhadap pajak pertambahan nilai di sektor perhotelan, serta perbandingan dengan penurunan COVID pada tahun 2020. BoE memperkirakan inflasi akan turun kembali ke 2% pada tahun 2022 dan 2023.

Data hari Rabu menunjukkan harga yang dikenakan oleh produsen naik sebesar 3,9% dalam setahun hingga April, kenaikan terbesar dalam dua setengah tahun, dan harga yang mereka bayarkan untuk input naik sebesar 9,9%, terbesar sejak Februari 2017.

Gubernur BoE Andrew Bailey mengatakan pada hari Selasa sejauh ini hanya ada sedikit tanda bahwa tekanan biaya produsen telah banyak mempengaruhi harga konsumen di Inggris.