Inflasi Inggris Tak Terduga Kembali Meningkat Di Februari

0
124

Laju inflasi Inggris secara tak terduga kembali naik menjadi 10,4% di Februari, menyusul kenaikan harga makanan dan minuman mahal di pub dan restoran, data resmi menunjukkan pada hari Rabu, sehari sebelum pertemuan kebijakan Bank of England atas keputusan suku bunga terbaru.

Dalam survei Reuters, ekonom memperkirakan laju inflasi konsumen (CPI) tahunan akan turun menjadi 9,9% pada Februari dari 10,1% pada Januari dan menjauh dari level tertinggi 41 tahun pada Oktober sebesar 11,1%.

BoE pada hari Kamis akan mengumumkan apakah menaikkan suku bunga untuk ke-11 kali berturut-turut atau tidak. Investor terpecah apakah akan menghentikan kenaikan biaya pinjaman karena pergolakan di sektor perbankan global baru-baru ini.

Suku bunga berjangka menunjukkan peluang 100% BoE akan menaikkan suku bunga setidaknya seperempat poin, naik dari lebih dari 50% pada Selasa malam.

Core CPI – yang tidak termasuk energi, makanan, alkohol dan tembakau dan sangat dipantau oleh BoE – naik menjadi 6,2% dari 5,8% pada Januari, dengan perkiraan penurunan menjadi 5,7%.

Laju inflasi tahunan sektor jasa, yang oleh sebagian besar pembuat kebijakan dianggap sebagai ukuran yang baik dari tekanan harga yang mendasari ekonomi, naik menjadi 6,6% dari 6,0% pada Januari.

Menteri Keuangan Jeremy Hunt mengatakan data menunjukkan perkiraan penurunan inflasi tidak dapat diterima begitu saja.

“Turunnya inflasi tidak bisa dihindari, jadi kami harus tetap berpegang pada rencana kami untuk mengurangi separuhnya tahun ini,” kata Hunt dalam sebuah pernyataan.

Sterling menguat terhadap dolar dan euro setelah rilis data inflasi Inggris.