Inflasi Sudah Terjadi, Alasan Harga Emas Masih Enggan Melejit

JAVAFX – Inflasi sudah ada saat ini, tetapi harga emas masih belum naik secara signifikan. Dalam sebuah kajian terkini, kenaikan ini mungkin baru akan tercipta dalam beberapa tahun ke depan. Ini sebagai buntut kepanikan dari aksi beli emas.

Leigh Goehring, Konsultan Investasi dari Goehring & Rozencwajg Associates mengatakan bahwa “Saat ini sudah dijumpai tingkat inflasi sebesar 5%, setidaknya angka ini akan bertahan selama enam hingga 12 bulan ke depan. Tak heran bila terjadi peristiwa angsa hitam di pasar sehingga mendorong harga naik secara signifikan. Seperti yang terjadi di masa lalu. 1970-an”.

Menurutnya, pemerintah di seluruh dunia tidak dapat terus mencetak uang dalam jumlah besar tanpa konsekuensi. Dan efek negatif yang berbahaya ini akan mulai terlihat segera setelah tahun depan, jelas Goehring.

Salah satu elemen yang sangat penting yang saat ini hilang dari risiko kenaikan harga adalah psikologi inflasi. “Pada 1970-an, Anda mengalami inflasi dan psikologi inflasi yang parah. Apa yang benar-benar memberi petunjuk bahwa psikologi inflasi adalah embargo minyak Arab 1973, yang membuat harga minyak melonjak,” kata Goehring.

Saat ini, hanya ada inflasi tetapi tidak ada psikologi inflasi. Namun, ini bisa berubah pada 2022.

“Kemungkinan akan ada beberapa peristiwa yang akan memicu psikologi inflasi. Apakah akan terjadi lonjakan harga minyak hingga $200? Apakah itu akan menjadi peristiwa cuaca yang membuat harga gandum global melonjak? Apakah akan menjadi krisis mata uang? ?”

Sementara itu inflasi akan menjadi salah satu masalah utama dekade baru ini. “Semua gagasan bahwa penciptaan uang selama bertahun-tahun tidak berbahaya akan disalahgunakan saat kita maju melalui dekade mendatang ini,” Goehring memperingatkan.

Harga minyak yang lebih tinggi bisa menjadi salah satu peristiwa angsa hitam yang memicu psikologi inflasi itu. “Ada beberapa peristiwa monumental yang terjadi di industri minyak global yang akan memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan,” kata Goehring.

Dua hal besar yang harus diperhatikan adalah anggota OPEC mendapatkan lebih banyak kekuatan harga sementara pasokan minyak non-OPEC terus melambat. “Pesaing terbesar minyak OPEC adalah minyak non-OPEC. Dan ketika pasokan minyak non-OPEC melambat, OPEC memperoleh pangsa pasar dan kekuatan harga,” kata Goehring. “Pada saat yang sama, pasokan minyak non-OPEC telah berhenti tumbuh. Dengan pulihnya permintaan, OPEC akan mendapatkan kekuatan harga. Iran, misalnya, dapat memimpin OPEC untuk secara signifikan mengeksploitasi kekuatan harga baru mereka”.

Goehring sendiri tidak melihat fenomena mobil listrik sebagai sumber negative surutnya harga minyak, ia memproyeksikan masih kuatnya permintaan yang jauh lebih tinggi di masa depan.

“Pada akhir Q4 2022, kami akan mengembalikan lebih dari 100 juta barel minyak per hari, yang mendekati puncak lama,” katanya. “Ini berarti bahwa total permintaan minyak global dapat melebihi total kemampuan pemompaan minyak global, bahkan dengan pemompaan penuh oleh OPEC. Ini tidak pernah terjadi sebelumnya. Saat dunia menguji bagaimana rasanya ada dalam kenyataan di mana permintaan minyak total mendekati kemampuan pemompaan total, risikonya adalah lonjakan minyak lainnya”, tambahnya.

“Setiap gangguan pasokan akan memiliki efek yang lebih besar pada harga. Dan itu akan memainkan seluruh konsep bahwa OPEC memiliki kekuatan harga yang sangat besar,” kata Goehring. “Saya tidak akan terkejut melihat minyak kembali lebih dari $100 pada suatu saat di tahun 2021. Dan pada tahun 2022, minyak bisa melihat lonjakan besar dan pergi antara $120-$160.”

Di sinilah emas masuk. Dengan inflasi yang lebih tinggi, investor akan mencari perlindungan, dan itu pasti akan membawa mereka kembali ke emas.

“Kembalinya inflasi akan memiliki konsekuensi besar yang bahkan tidak kita pikirkan. Apa yang akan terjadi pada pasar obligasi global? Dan bagaimana semua negara ini akan membiayai semua utang itu jika tiba-tiba pasar obligasi di seluruh dunia? dunia sangat lemah? Orang-orang akan mulai mencari perlindungan,” kata Goehring. “Kita semua akan kembali ke emas. Kita tahu bahwa emas akan menjadi kelas aset yang akan memberi Anda perlindungan. Itu akan menciptakan kepanikan pembelian emas di masa depan. Batas waktu untuk ini adalah 2023-2025.”

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.