Inflasi Zona Euro Melambung Di Atas Target ECB

Inflasi zona Euro melonjak ke level tertingginya dalam 10 tahun terakhir di bulan ini dan diperkirakan kenaikan inflasi masih akan berlanjut, menantang pandangan ramah Bank Sentral Eropa tentang pertumbuhan harga dan komitmennya untuk melihat melewati apa yang dianggapnya sebagai peningkatan sementara.

Indeks Harga konsumen di 19 negara zona Euro naik sebesar 3% bulan ini, setelah meningkat sebesar 2,2% pada bulan Juli, jauh di atas ekspektasi sebesar 2,7%. Bahkan, angka inflasi kali ini bergerak jauh dari target ECB sebesar 2%. Kenaikan itu dipicu oleh biaya energi diikuti kenaikan harga pangan, serta kenaikan luar biasa besar pada harga barang-barang industri, badan statistik UE, Eurostat, mengatakan.

Angka-angka tersebut kemungkinan akan menjadi data yang tidak nyaman bagi ECB, yang telah berulang kali menaikkan proyeksi inflasi tahun ini hanya untuk angka aktual yang mengalahkan perkiraannya, bahkan ketika pertumbuhan harga kemungkinan hanya akan mencapai puncaknya pada November.

Dengan inflasi di Jerman, negara ekonomi terbesar zona euro dan kritikus terbesar ECB, diperkirakan akan mendekati 5% dalam beberapa bulan mendatang. Bank sentral kemungkinan akan mendapat tekanan publik yang meningkat dalam mengatasi inflasi yang menghidupkan kembali ingatan lama tentang harga yang tidak terkendali.

Dalam laporan tersebut, Eurostat juga melaporkan bahwa inflasi inti juga melonjak pada bulan Agustus dengan inflasi tidak termasuk harga pangan dan bahan bakar yang tidak stabil naik menjadi 1,6% dari 0,9%, sementara ukuran yang lebih sempit yang juga mengecualikan alkohol dan tembakau, naik menjadi 1,6% dari 0,7%.

ECB berpendapat bahwa banyak sekali faktor menyusul pembukaan kembali ekonomi setelah pandemi COVID-19 sehingga menyumbang sebagian besar lonjakan inflasi, dan bahwa pertumbuhan harga akan dengan cepat melambat awal tahun depan.

Berbicara kepada Reuters pekan lalu, kepala ekonom ECB Philip Lane berpendapat bahwa kejutan inflasi ini masih tidak menantang pandangannya terhadap tekanan harga yang bersifat sementara karena pertumbuhan upah, komponen penting dari inflasi yang tahan lama, tetap diam.

ECB akan melangsungkan pertemuan pada 9 September mendatang dan harus memutuskan laju pembelian obligasi selama kuartal mendatang. Sementara beberapa penyesuaian dimungkinkan, Lane berpendapat bahwa itu akan menjadi margin karena ECB berkomitmen untuk mempertahankan “kondisi pembiayaan yang menguntungkan”.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.