Inggris Berpaling Ke Jepang Untuk Bangun Jaringan 5G

0
108

JAVAFX – Dilansir dari Harian Nikkei, Inggris telah meminta bantuan Jepang dalam menciptakan jaringan nirkabel 5G atau generasi kelima. Permintaan itu datang setelah Inggris pada hari Selasa (21/07/2020) memutuskan untuk melarang raksasa teknologi China Huawei Technologies memasok peralatan ke jaringan mereka mulai akhir tahun ini serta menghapus semua perangkat perusahaan dari mereka pada tahun 2027.

Para pejabat Inggris mengatakan kepada rekan-rekan mereka di Tokyo bahwa perusahaan teknologi Jepang NEC dan Fujitsu dapat menggantikan Huawei sebagai pemasok dan telah meminta dukungan pihak Jepang untuk meningkatkan teknologi jaringan dan efisiensi biaya.

AS bertujuan untuk membuat perusahaan Jepang bersaing dengan perusahaan telekomunikasi lain seperti Ericsson Swedia dan Nokia Finlandia untuk mempromosikan pengembangan produk berbiaya rendah yang cocok untuk diadopsi oleh perusahaan telekomunikasi Inggris.

Washington telah memimpin kampanye untuk melarang Huawei dari jaringan di seluruh dunia, mengutip kekhawatiran keamanan nasional. Huawei membantah bahwa itu merupakan ancaman bagi keamanan negara mana pun.

Tak lama setelah larangan diumumkan, para pejabat pemerintah Inggris pada hari Kamis bertemu dengan perwakilan dari badan-badan pemerintah Jepang, termasuk Sekretariat Keamanan Nasional serta Pusat Kesiapan Insiden Nasional dan Strategi untuk Keamanan Siber, untuk mencari kerja sama. Pihak Jepang juga mengakui perlunya bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan Inggris dalam mengembangkan teknologi 5G.

Tiga perusahaan – Huawei, Ericsson, dan Nokia – menguasai hampir 80% pasar stasiun basis global 5G. Kontrol NEC dan Fujitsu kurang dari 1%. Meskipun Ericsson dan Nokia dominan di Inggris saat ini, perusahaan Jepang mungkin dapat memperluas pangsa pasar mereka di negara itu jika mereka dapat memenuhi tuntutan kualitasnya dan menawarkan produk-produk berbiaya rendah.

Sebuah sumber dari NEC mengatakan kepada Nikkei bahwa perusahaan tersebut sudah “dalam diskusi” dengan pihak Inggris, sementara sumber dari Fujitsu mengatakan sedang mencari peluang untuk menjual produknya di Eropa.

Pemerintah Jepang telah memutuskan untuk menginvestasikan 70 miliar yen ($ 654 juta) untuk mendukung perusahaan seperti NEC untuk mengembangkan peralatan stasiun pangkalan dan jaringan backbone. Dana tersebut berasal dari Organisasi Pengembangan Teknologi Industri dan Energi Baru, sebuah badan administrasi independen.

Penjangkauan Inggris dilakukan ketika Jepang bertujuan untuk mempromosikan pengembangan jaringan aman domestik sementara juga mempromosikan ekspor jaringan bekerja sama dengan negara-negara sahabat. Apakah perusahaan Jepang dapat mengekspor produk mereka ke Inggris akan menjadi batu ujian strategi.

Diharapkan bahwa jaringan 5G dapat dibangun dengan produk-produk dari berbagai produsen stasiun pangkalan, sehingga perusahaan-perusahaan Jepang akhirnya berharap untuk memperluas pangsa mereka di pasar global.

Di masa lalu, perusahaan telekomunikasi digunakan untuk membuat kontrak dengan satu pemasok tunggal dan membeli peralatan secara eksklusif darinya. Itu juga merupakan beban keuangan yang substansial bagi perusahaan telekomunikasi untuk beralih ke pemasok yang berbeda karena melakukan perubahan spesifikasi yang diperlukan.