Ini Alasan Harga Minyak Bisa Naik Diatas $100 pbl Kembali

Harga minyak saat ini telah merosot 40% dalam satu tahun sejak puncak harga di 8 Maret 2022, setelah disesuaikan dengan laju inflasi. Kenaikan suku bunga dan kekhawatiran tentang potensi perlambatan ekonomi AS menarik harga minyak turun.Terlepas dari kekhawatiran kenaikan suku bunga, banyak pedagang minyak besar memperkirakan harga minyak mentah akan merayap kembali ke $100 pada paruh kedua tahun 2023.

Pergerakan harga minyak telah terjebak dalam kisaran ketat sejak menghapus keuntungan dari invasi Rusia ke Ukraina pada akhir tahun lalu. Hampir sepanjang tahun lalu, kekhawatiran akan guncangan pasokan minyak besar dari Rusia mendikte sentimen pasar dan posisi pedagang. Tetapi harga minyak tidak melonjak bahkan setelah embargo UE dan pembatasan harga G7 pada minyak mentah Rusia dan produk minyak bumi mulai berlaku.

Rusia mengalihkan ekspor minyaknya ke Asia, sementara Eropa membeli lebih banyak minyak mentah dan produk dari Timur Tengah, Asia, dan Amerika Serikat. Namun, salah satu perubahan paling signifikan dalam perdagangan minyak global dalam beberapa dekade belum menjadi kekuatan pendorong utama di pasar minyak dalam beberapa pekan terakhir.

The Fed mengamati dengan cermat setiap poin data ekonomi di Amerika Serikat untuk mengukur apakah akan mempercepat atau memperlambat laju kenaikan suku bunga. Data ekonomi AS yang lebih kuat dan inflasi yang masih tinggi dapat mendorong Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga lebih dari perkiraan semula, meningkatkan kemungkinan perlambatan material dan bahkan resesi dalam beberapa bulan mendatang.

Di sisi lain, pasar berjangka minyak dengan cermat melihat tren ekonomi di China, yang telah dibuka kembali dari hampir tiga tahun penguncian nol-Covid dan diperkirakan akan melihat rebound dalam pertumbuhan ekonomi dan konsumsi minyak tahun ini.

Dua kekuatan ekonomi yang berlawanan ini saat ini menarik pasar minyak ke arah yang berlawanan, membuat harga terjebak dalam kisaran sempit $80-$85 per barel Brent. Selama berbulan-bulan harga bergerak dengan variatif dan diyakini tidak akan terburu-buru untuk mengubah bahwa di tengah aliran berita terkait penawaran dan permintaan yang seimbang, pasar kemungkinan akan memperhatikan tingkat umum selera risiko yang saat ini didikte oleh FOMC dan perhatiannya terhadap data ekonomi yang masuk.

Harga minyak, disesuaikan dengan inflasi, kini telah merosot sebesar 40% dalam satu tahun sejak 8 Maret 2022, tertinggi, beberapa minggu setelah Rusia menginvasi Ukraina. Selain itu, volatilitas harga dalam kontrak bulan depan telah turun ke tingkat tahunan kurang dari 25%, dibandingkan dengan 88% pada bulan Maret tahun lalu. Kenaikan suku bunga dan kekhawatiran tentang potensi perlambatan ekonomi AS menarik harga minyak turun.

Pertumbuhan yang melambat terus membebani harga minyak mentah tetapi jika kekhawatiran akan hard landing ekonomi AS berkurang, minyak mentah WTI dapat menemukan rumah di atas $80 per barel. Pada saat yang sama, ekspektasi rebound permintaan ekonomi dan minyak Tiongkok membatasi penurunan. Jika China rebound dengan kuat setelah pembukaan kembali, harga dapat menembus di atas kisaran ketat baru-baru ini, mengingat persediaan global berada di bawah rata-rata lima tahun dan tanda-tanda muncul dari pasar minyak mentah fisik yang lebih ketat.

Dalam soft landing untuk ekonomi AS, harga bisa segera mencapai $90 per barel. Diyakini bahwa harga akan mulai naik karena perubahan besar dalam perdagangan minyak selama setahun terakhir. Reboundnya China adalah “nyata,” dan bisa melihat peningkatan permintaan untuk mineral dan logam dan volume minyak mentah yang diimpor China selama enam minggu terakhir.

Sementara invasi Rusia ke Ukraina dan dampaknya pada pasokan dan pasar energi terus membayangi pasar minyak, ekonomi Amerika Serikat dan China mendikte tren harga saat ini dan akan menentukan ke mana harga akan bergerak ketika mereka keluar dari jangkauan tren harga saat ini. Harga minyak dapat mencapai kisaran $90-$100 per barel pada paruh kedua tahun ini karena permintaan global ditetapkan untuk mencapai tingkat rekor sementara pasokan tetap terbatas.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.