Iran Peringatkan AS Untuk Tidak Ganggu Kapalnya

JAVAFX – Iran telah memperingatkan Amerika Serikat untuk tidak mengganggu pengiriman bahan bakar Iran ke Venezuela di perairan Karibia, kata kementerian luar negeri Iran pada hari Minggu, menyusul laporan bahwa AS dapat mempertimbangkan langkah-langkah dalam menanggapi pengiriman tersebut.

Gold Trading

Pekan lalu, seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat sedang mempertimbangkan langkah-langkah yang dapat diambil sebagai tanggapan atas pengiriman bahan bakar dari Republik Islam ke rezim Nicolas Maduro di Venezuela.

Venezuela yang dilanda krisis kini terhuyung-huyung dari sanksi berat AS terhadap industri minyaknya, bertahun-tahun kurangnya investasi dalam mempertahankan kilangnya yang rusak, pandemi coronavirus, dan harga minyak yang rendah. Kekurangan bahan bakar di negara Amerika Selatan yang berada di atas cadangan minyak terbesar dunia lebih akut dari sebelumnya.

Iran dan Venezuela, keduanya di bawah sanksi ketat AS, dilaporkan telah meningkatkan kerja sama mereka dalam beberapa bulan terakhir. Bulan lalu, Perwakilan Khusus AS untuk Venezuela Elliott Abrams mengatakan bahwa rezim Maduro di Venezuela membayar Iran dalam emas untuk bantuan dengan industri minyak Venezuela yang hancur.

Menurut data pelacakan kapal tanker yang diberikan kepada Reuters oleh Refinitiv Eikon, setidaknya satu kapal tanker telah memuat bahan bakar di pelabuhan Iran dan saat ini sedang dalam perjalanan ke Venezuela.

“Setelah rilis laporan yang menyarankan pejabat AS telah mengancam untuk melecehkan kapal tanker Iran yang membawa bahan bakar ke Venezuela, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif, dalam sepucuk surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, memperingatkan Amerika Serikat tentang mengirim pasukan ke Laut Karibia bersama dengan tujuan mengganggu transfer bahan bakar Iran ke Venezuela, ”kata kementerian luar negeri Iran pada hari Minggu.

Selain itu, Wakil Menteri Luar Negeri Iran untuk Urusan Politik, Seyyed Abbas Araqchi, memanggil duta besar Swiss, yang mewakili kepentingan AS di Iran, dan “meminta diplomat top untuk menyampaikan kepada pejabat Washington peringatan serius Iran atas kemungkinan ancaman oleh AS. melawan tanker Iran, “kata Iran.

“Zarif menekankan bahwa AS harus menghentikan intimidasi di panggung dunia dan menghormati aturan hukum internasional, terutama pengiriman gratis di laut lepas,” kata kementerian luar negeri Iran.