Jendralnya Terbunuh, Iran Akan Balas AS dan Israel

JAVAFX – Paska serangan udara Amerika Serikat ke Bandara Baghdad Irak, yang menewaskan Jenderal Qassem Soleimani, Komandan Pasukan Elit Quds Iran, Televisi Iran dan tiga pejabat Irak mengatakan sebuah serangan yang diperkirakan akan menyebabkan pembalasan hebat Iran terhadap Israel dan Amerika akan dilakukan.

Serangan tersebut diketahui juga menewaskan Abu Mahdi al-Muhandis, wakil komandan milisi Irak yang mendapat dukungan Iran. Milisi ini dikenal sebagai Pasukan Mobilisasi Populer, atau PMF, kata para pejabat itu. Media PMF sendiri mengatakan keduanya tewas dalam serangan udara Amerika yang menargetkan kendaraan mereka di jalan menuju bandara.

Mengutip pernyataan Garda Revolusi, televisi pemerintah Iran mengatakan Soleimani “mati syahid” dalam serangan helikopter AS di dekat bandara, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Tidak ada komentar langsung dari pejabat AS, dan Presiden AS Donald Trump sedang berlibur di tanah miliknya di Palm Beach, Florida.

Kematian mereka adalah titik balik potensial di Timur Tengah dan jika AS melaksanakannya, itu merupakan perubahan drastis bagi kebijakan Amerika terhadap Iran setelah berbulan-bulan ketegangan.

Teheran menembak jatuh pesawat pengintai militer A.S. dan menyita tanker minyak. Sementara itu, AS menyalahkan Iran atas serangkaian serangan yang menargetkan tanker, serta serangan September terhadap industri minyak Arab Saudi yang sementara waktu mengurangi separuh produksinya.

Ketegangan berakar dalam keputusan Trump pada Mei 2018 untuk menarik AS dari kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia, yang dilanda pendahulunya.

Seorang politisi senior Irak dan seorang pejabat keamanan tingkat tinggi mengkonfirmasi kepada Associated Press bahwa Soleimani dan al-Muhandis termasuk di antara mereka yang tewas dalam serangan itu tak lama setelah tengah malam. Dua pemimpin milisi yang setia kepada Iran juga membenarkan kematian itu, termasuk seorang pejabat dengan fraksi Kataeb Hezbollah, yang terlibat dalam serangan Malam Tahun Baru oleh para milisi yang didukung Iran di Kedutaan Besar AS di Baghdad.

Pejabat keamanan, kepada Reuters mengatakan bahwa al-Muhandis telah tiba di bandara dalam konvoi bersama dengan yang lain untuk menerima Soleimani, yang pesawatnya telah tiba dari Libanon atau Suriah. Serangan udara terjadi di dekat area kargo setelah dia meninggalkan pesawat untuk disambut oleh al-Muhandis dan lainnya.

Dua pejabat dari Pasukan Mobilisasi Rakyat Irak mengatakan tubuh Suleimani hancur berkeping-keping dalam serangan itu sementara mereka tidak menemukan mayat al-Muhandis. Politisi Asenior mengatakan tubuh Soleimani diidentifikasi oleh cincin yang dikenakannya.

Sebagai Komandan Pasukan Quds, yang merupakan Pasukan Pengawal Revolusi paramiliter Angkatan Iran, Soleimani memimpin semua pasukan ekspedisinya. Anggota Pasukan Quds telah terjun dalam perang panjang Suriah untuk mendukung Presiden Bashar Assad, serta ke Irak setelah invasi AS 2003 yang menjatuhkan diktator Saddam Hussein, musuh lama Teheran.

Soleimani menjadi terkenal sebagai penasehat pasukan yang memerangi kelompok ISIS di Irak dan di Suriah atas nama Assad yang diperangi.

Para pejabat AS mengatakan bahwa Penjaga di bawah Soleimani mengajari para militan Irak cara membuat dan menggunakan bom pinggir jalan yang mematikan terhadap pasukan A.S. setelah invasi ke Irak. Iran telah membantahnya. Soleimani sendiri tetap populer di kalangan banyak orang Iran, yang melihatnya sebagai pahlawan tanpa pamrih yang memerangi musuh-musuh Iran di luar negeri.

Soleimani telah dikabarkan mati beberapa kali, termasuk dalam kecelakaan pesawat 2006 yang menewaskan pejabat militer lainnya di Iran barat laut dan setelah pemboman 2012 di Damaskus yang menewaskan pembantu utama Assad. Desas-desus beredar pada November 2015 bahwa Soleimani terbunuh atau terluka parah pasukan pimpinan yang setia pada Assad ketika mereka bertempur di sekitar Aleppo Suriah.

Sebelumnya Jumat, seorang pejabat dari Pasukan Mobilisasi Populer mengatakan tujuh orang tewas oleh rudal yang ditembakkan di Bandara Internasional Baghdad, menyalahkan Amerika Serikat. Ia korban tewas termasuk petugas protokol bandara, yang mengidentifikasi dia sebagai Mohammed Reda.

Seorang pejabat keamanan mengkonfirmasi bahwa tujuh orang tewas dalam serangan di bandara, menggambarkannya sebagai serangan udara. Sebelumnya, Security Media Cell Irak, yang merilis informasi mengenai keamanan Irak, mengatakan roket Katyusha mendarat di dekat aula kargo bandara, menewaskan beberapa orang dan membakar dua mobil.

Tidak segera jelas siapa yang menembakkan rudal atau roket atau siapa yang menjadi sasaran. Tidak ada komentar langsung dari A.S.

Serangan itu terjadi di tengah ketegangan dengan Amerika Serikat setelah serangan Malam Tahun Baru oleh milisi yang didukung Iran di Kedutaan Besar AS di Baghdad. Serangan kedutaan dua hari yang berakhir Rabu mendorong Presiden Donald Trump untuk memerintahkan sekitar 750 tentara AS yang dikerahkan ke Timur Tengah.

Hal ini mendorong Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo untuk menunda perjalanannya ke Ukraina dan empat negara lain “untuk terus memantau situasi yang sedang berlangsung di Irak dan memastikan keselamatan dan keamanan orang Amerika di Timur Tengah,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Morgan Ortagus, Rabu.

Pelanggaran di kedutaan itu mengikuti serangan udara AS pada hari Minggu yang menewaskan 25 pejuang milisi yang didukung Iran di Irak, Kataeb Hezbollah. Militer AS mengatakan serangan itu sebagai pembalasan atas pembunuhan kontraktor Amerika pekan lalu dalam serangan roket di pangkalan militer Irak yang disalahkan oleh AS terhadap milisi.

Para pejabat A.S. menyarankan mereka siap untuk terlibat dalam serangan balasan lebih lanjut di Irak.

“Permainan telah berubah,” Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan pada hari Kamis, mengatakan kepada wartawan bahwa tindakan kekerasan oleh milisi Syiah yang didukung Iran di Irak – termasuk serangan roket pada 27 Desember yang menewaskan satu orang Amerika – akan bertemu dengan pasukan militer A.S.

Dia mengatakan pemerintah Irak tidak memenuhi kewajibannya untuk membela mitranya di Amerika dalam serangan terhadap kedutaan AS.

Perkembangan juga merupakan penurunan besar di Irak-AS. hubungan yang selanjutnya dapat merusak pengaruh AS di kawasan itu dan pasukan Amerika di Irak dan melemahkan tangan Washington dalam kampanye penekannya terhadap Iran.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Umumkan Kematian Champ, Anjing Peliharaannya

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan ibu negara Jill Biden pada Sabtu (19/6) mengumumkan bahwa anjing peliharaan mereka yang bernama Champ telah mati. Anjing...

Imbas Langkah The Fed Bangunkan Dolar Yang Sedang Tidur

Pergeseran sikap Federal Reserve dari Dovish menjadi hawkish telah membangunkan dolar yang tengah tertidur pulas. Mata uang AS itu pun sontak ke level tertinggi dalam beberapa bulan terakhir. Bahkan ini memicu ekspektasi bahwa pelonggaran posisi bearish dapat memicu lebih banyak kenaikan.

Usai Bertemu Putin, Biden Bersikap Realistis

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengakhiri pertemuan mereka di Jenewa. Biden menggambarkan pertemuan itu berlangsung “baik” dan “positif.”...

Para Uskup Katolik AS Mengarah ke Persetujuan untuk Menegur Biden

Para uskup Katolik Amerika dengan selisih suara besar menyetujui sebuah draft “dokumen pengajaran” yang oleh banyak pihak diharapkan akan memberikan teguran kepada politisi Katolik,...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502