Jika Masalahnya Dibawa Ke PBB, Iran Piliah Keluar Dari Pakta NPT

JAVAFX  – Iran mengatakan pada hari Senin bahwa mereka dapat keluar dari Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) nuklir global jika negara-negara Eropa merujuknya ke Dewan Keamanan AS atas perjanjian nuklir, sebuah langkah yang akan membalikkan diplomasi dalam konfrontasinya dengan Barat.

Gold Trading

NPT 1968 telah menjadi dasar kendali senjata nuklir global sejak Perang Dingin, termasuk kesepakatan 2015 yang ditandatangani Iran dengan kekuatan dunia yang menawarkannya akses ke perdagangan global dengan imbalan menerima pembatasan terhadap program atomnya.

Nasib pakta 2015 telah diragukan sejak Presiden AS Donald Trump menarik Amerika Serikat darinya dan menerapkan kembali sanksi. Iran telah menanggapi dengan meningkatkan kembali komitmennya, meskipun mengatakan ingin pakta itu bertahan.

Inggris, Prancis dan Jerman menyatakan Iran melanggar pakta 2015 pekan lalu dan telah meluncurkan mekanisme perselisihan yang pada akhirnya bisa melihat masalah tersebut dirujuk kembali ke Dewan Keamanan dan penerapan kembali sanksi-sanksi AS.

“Jika orang Eropa melanjutkan perilaku yang tidak pantas atau mengirim file Iran ke Dewan Keamanan, kami akan menarik diri dari NPT,” Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif mengatakan, menurut komentar yang dibawa oleh IRNA dan kantor berita Iran lainnya.

Dia juga mengatakan Iran bisa mengambil langkah lain sebelum menarik diri dari NPT, meskipun dia tidak menentukannya.

Perselisihan nuklir telah menjadi inti dari eskalasi antara Washington dan Teheran yang meledak menjadi konfrontasi militer dalam beberapa pekan terakhir.

190 anggota NPT melarang para penandatangan selain Amerika Serikat, Rusia, Cina, Inggris, dan Prancis memperoleh senjata nuklir, sebagai imbalan karena mengizinkan mereka untuk mengejar program nuklir damai untuk pembangkit listrik, yang diawasi oleh PBB.

Satu-satunya negara yang menyatakan penarikannya dari NPT adalah Korea Utara, yang mengusir inspektur nuklir dan secara terbuka menguji senjata atom. India dan Pakistan yang bersenjata nuklir tidak pernah mendaftar, juga Israel, yang tidak mengatakan apakah mereka memiliki senjata nuklir tetapi secara luas dianggap memilikinya.

Barat telah lama menuduh Iran berusaha mengembangkan senjata nuklir. Teheran menyangkal ini dan mengatakan tujuannya adalah untuk menguasai seluruh proses menghasilkan listrik dari energi nuklir.

Peningkatan terus-menerus atas rencana nuklir Iran berkobar menjadi aksi militer tit-for-tat bulan ini, dengan Trump memerintahkan serangan pesawat tak berawak yang menewaskan seorang jenderal top Iran, mendorong Iran untuk menembakkan rudal ke sasaran AS di Irak. Selama keadaan siaga, Iran menembak jatuh sebuah pesawat Ukraina karena kesalahan.

Di tengah-tengah eskalasi itu – salah satu yang terbesar sejak revolusi Iran 1979 – Teheran menghadapi tekanan yang meningkat dari negara-negara Eropa yang mengatakan mereka ingin menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015. Mereka juga telah mengindikasikan kesiapan untuk mendukung seruan Trump untuk kesepakatan yang lebih luas dengan Iran yang melampaui rencana nuklirnya.

“Meskipun ada niat buruk yang kita lihat dari beberapa negara Eropa pintu negosiasi dengan mereka belum ditutup dan bola ada di pengadilan negara-negara ini,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Mousavi.

Tetapi dia juga mengatakan pada konferensi pers: “Saya tidak berpikir Iran siap untuk bernegosiasi dalam kondisi yang mereka pikirkan.”

Sejak Washington menarik diri dari kesepakatan itu, Trump memulai kebijakan “tekanan maksimum”, dengan mengatakan kesepakatan yang lebih luas harus dinegosiasikan tentang masalah nuklir, program rudal Iran dan kegiatan Iran di Timur Tengah.

Sanksi A.S. telah melumpuhkan ekonomi Iran, memangkas ekspor minyaknya. Iran telah lama mengatakan tidak akan bernegosiasi dengan Washington sementara sanksi ada.

Teheran telah berulang kali mengadakan pembicaraan dengan para pejabat Eropa untuk menemukan cara untuk menjaga perjanjian nuklir tetap hidup, tetapi telah menyalahkan Eropa karena gagal menjamin manfaat ekonomi yang seharusnya diterima Iran sebagai imbalan atas pengekangan kerja nuklir.

“Klaim kekuatan Eropa tentang Iran yang melanggar perjanjian itu tidak berdasar,” kata Mousavi. “Apakah Iran akan lebih lanjut mengurangi komitmen nuklirnya akan tergantung pada pihak lain dan apakah kepentingan Iran dijamin berdasarkan kesepakatan.”

Dalam sebuah laporan di situs web parlementer, menteri luar negeri Iran mengatakan langkah-langkah untuk mengurangi komitmennya di bawah kesepakatan nuklir sekarang telah berakhir.

Inggris mengatakan “kesepakatan Trump” dapat menggantikan kesepakatan 2015, dan Perancis menyerukan pembicaraan luas untuk mengakhiri krisis.

Iran mengatakan tidak dapat bernegosiasi dengan Trump, yang melanggar janji dengan menolak kesepakatan yang dicapai di bawah pendahulunya Barack Obama. Mousavi mengulangi penolakan Iran terhadap “kesepakatan Trump”.

“Fakta bahwa nama seseorang dimasukkan dalam suatu perjanjian menunjukkan bahwa mereka tidak terbiasa dengan kondisi tersebut. Perjanjian dengan seseorang tidak berarti apa-apa, “katanya