Kartel Minyak Nampak Abaikan Permintaan Joe Biden

JAVAFX – Pertemuan OPEC+ September hari ini diperkirakan tidak akan meletus dalam ketidaksepakatan yang keras. Berbeda dengan pertemuan terakhir, ketika keretakan antara Arab Saudi dan UEA menyebabkan kekhawatiran bahwa kartel berada di ambang kehancuran, sekarang, anggota kelompok penghasil minyak tampaknya sepakat secara umum tentang langkah selanjutnya. Namun hasil pertemuan itu tak kalah penting bagi pasar minyak.

Bulan lalu, Presiden Joe Biden, sangat kontras dengan agenda transisi energinya, meminta OPEC untuk meningkatkan produksi lebih dari 400.000 bph bulanan yang disepakati untuk mengurangi dampak rebound permintaan bahan bakar pada harga di pompa. Harga tersebut sudah mulai tidak nyaman bagi Gedung Putih mengingat pemilihan paruh waktu tahun depan, sehingga agenda transisi energi untuk sementara dilupakan.

Ini adalah saat OPEC dengan jelas menunjukkan betapa ketatnya kontrol pasar minyak. Sumber dari OPEC pada saat itu mengatakan kepada media bahwa kartel sedang mendiskusikan permohonan Biden tetapi belum membuat keputusan tentangnya. Hampir sebulan telah berlalu sejak itu, dan tidak ada lagi pembicaraan tentang peningkatan produksi.

Sebaliknya, kelompok itu mengisyaratkan pengetatan pasokan lebih lanjut. Baru minggu ini, menteri perminyakan Kuwait, Mohammad Abdulatif al-Fares, mengatakan kepada Reuters bahwa kelompok itu mungkin mengekang pasokan lagi di tengah pasar yang melambat, menyalahkan potensi pembatasan pada gelombang keempat infeksi Covid-19.

“Pasar sedang melambat. Karena COVID-19 telah memulai gelombang keempat di beberapa daerah, kita harus berhati-hati dan mempertimbangkan kembali peningkatan ini. Mungkin ada penghentian kenaikan 400.000 (bph),” kata pejabat itu, memberi harapan baru kepada bulls minyak dan menegaskan kembali status kartel sebagai pengubah harga tertinggi.

Tetapi pertemuan hari ini tidak menghasilkan kejutan penting karena kelompok tersebut, setelah pertemuan yang sangat cepat, memutuskan untuk melanjutkan dengan peningkatan 400.000 barel per hari yang sudah direncanakan. Sumber juga menyarankan bahwa sebagian besar anggota OPEC+ senang dengan harga minyak mentah Brent sekitar $70 per barel.

Tampaknya, banyak yang telah berubah sejak awal Juli. Arab Saudi dan UEA menyelesaikan perbedaan mereka; UEA memenangkan hak untuk menaikkan garis dasar dari mana produksi sedang dipotong. Irak meningkatkan ekspor sesuai dengan tambahan bulanan 400.000 barel per hari untuk pasokan OPEC+, di mana 253.000 barel per hari berasal dari OPEC. Iran terlalu sibuk di dalam negeri untuk memulai pertarungan OPEC dengan Saudi.

Semuanya nampak tenang, namun bahkan tanpa kejutan, OPEC+ dapat memastikan bahwa harga minyak naik lebih jauh. Kemarin, Reuters mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya dari kartel yang mengatakan mereka memperkirakan defisit minyak saat ini akan bertahan hingga akhir tahun ini dan hanya hilang pada Mei 2022. Defisit yang dimaksud, menurut laporan komite teknis bersama OPEC+, akan menjadi sekitar 900.000 barel per hari, yang tahun depan akan berubah menjadi surplus 1,6 juta barel per hari karena OPEC+ terus mengembalikan produksi.

Menariknya, ini adalah revisi dari perkiraan sebelumnya untuk surplus pasar minyak sebesar 2,5 juta barel per hari yang akan sangat menekan harga. Sekarang, tampaknya meskipun ada kekhawatiran tentang gelombang keempat infeksi Covid-19, OPEC lebih optimis tentang prospek permintaan minyak jangka pendek.

Permintaan minyak tahun ini, menurut kartel, akan naik hampir 6 juta barel per hari, melambat tahun depan menjadi sekitar 3,3 juta barel per hari. Mungkin perlambatan inilah yang akan mendorong pasar menjadi surplus. Dan untuk mengantisipasi surplus ini, OPEC+ sangat tidak mungkin membantu pemerintahan Biden memangkas harga bensin AS.

Omong-omong, kenaikan minyak mentah harga ini mungkin bukan akibat pasokan minyak yang lebih ketat, meskipun kenaikan harga gas yang membuat pemerintah khawatir dengan rebound kuat dalam permintaan minyak dan juga kenaikan inflasi.

PDB AS melonjak berkat stimulus pemerintah, jadi masuk akal jika inflasi juga akan melonjak, dan tidak ada inflasi yang sebanding dengan harga gas yang diabaikan. Dengan kata lain, apa yang terjadi di AS saat ini dengan harga yang naik adalah wajar, dan OPEC+ agak tidak relevan dalam hal itu.

OPEC+ telah memulihkan sekitar 45 persen dari produksi minyak yang dipotongnya pada awal pandemi. Pada pertemuan hari ini, kartel kemungkinan akan tetap pada rencananya untuk menambah 400.000 barel per hari ke output gabungan setiap bulan hingga Mei 2022, ketika akan kembali ke tingkat produksi pra-pandemi.

Mungkin beberapa acara akan mengganggu rencana ini. Mungkin China akan dilanda gelombang Covid-19 lagi, dan ekonominya akan menderita. Mungkin dorongan transisi energi akan dipercepat secara tiba-tiba dan permintaan minyak akan merosot di bawah beban jutaan EV, yang tidak mungkin terjadi dalam beberapa bulan. Dan, tentu saja, selalu ada geopolitik untuk menambah ayunannya sendiri pada harga minyak.

Tidak ada yang harus tahu lebih baik dari OPEC+ betapa tidak menentunya pasar minyak baru-baru ini. Dan tidak ada yang ingin mengekang ketidakpastian ini lebih lanjut, sebagaimana dibuktikan oleh kepatuhan yang ketat—kadang-kadang dipaksakan—pada pemotongan produksi besar-besaran. mengakhiri kartel yang disepakati tahun lalu. Karena alasan inilah, terlepas dari ketidaksepakatan internal dan perbedaan pendapat yang telah menjadi berita utama dan menggerakkan harga menjelang pertemuan bulanannya, OPEC+ sejauh ini selalu bersatu untuk kebaikan yang lebih besar.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.