Kasus COVID-19 rekor, Filipina perpanjang pembatasan

Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah memperpanjang pembatasan virus corona di wilayah Ibu Kota Manila dan beberapa provinsi, ketika negara Asia Tenggara itu mencatat rekor baru infeksi COVID-19 harian.

Filipina, salah satu episentrum COVID-19 terburuk di Asia, sedang berjuang melawan lonjakan baru kasus infeksi yang dipicu oleh penularan lokal varian Delta yang lebih menular.

“Kami memperkirakan jumlah kasus akan terus meningkat dalam beberapa hari mendatang,” kata Wakil Menteri Kesehatan Maria Rosario Vergeire dalam pengarahan publik, Sabtu.

Kementerian Kesehatan Filipina mencatat 19.441 kasus baru virus corona pada Sabtu, yang menjadi rekor ketiga dalam sembilan hari terakhir.

Total kasus yang dikonfirmasi telah meningkat menjadi lebih dari 1,93 juta, sementara kematian bertambah 167 menjadi 33.008.

Kasus aktif sebanyak 142.679 –level tertinggi dalam empat bulan– telah membanjiri rumah sakit dan petugas kesehatan di pusat wabah virus corona, berdasarkan data kementerian kesehatan.

“Meningkatkan cakupan vaksinasi, memperpendek durasi deteksi hingga isolasi, dan kepatuhan orang-orang terhadap standar layanan kesehatan masyarakat akan sangat membantu kami menghentikan penularan di masyarakat,” kata Vergeire.

Pemerintah pada Sabtu memperpanjang pembatasan karantina tingkat tertinggi kedua di wilayah ibu kota hingga 7 September.

Beberapa bisnis dapat beroperasi hingga 50 persen kapasitas tempat, namun makan di restoran, layanan perawatan pribadi, dan kegiatan keagamaan masih dilarang di wilayah ibu kota, kata juru bicara kepresidenan Harry Roque dalam sebuah pernyataan.

Wilayah ibu kota, kawasan perkotaan dari 16 kota yang menampung lebih dari 13 juta orang, adalah pusat virus corona di Filipina.

Wilayah itu menyumbang sepertiga dari 1,91 juta infeksi yang dikonfirmasi dan seperempat dari 32.841 total kematian.

Sembilan provinsi dan enam kota yang menghadapi lonjakan kasus dan pemanfaatan layanan kesehatan yang tinggi juga ditempatkan di bawah pembatasan virus corona terketat kedua.

Pemerintah menggantungkan harapan pemulihan ekonomi pada program vaksinasi yang dimulai pada Maret.

Filipina sejauh ini telah mengamankan total 194,89 juta dosis vaksin COVID-19, yang cukup untuk menginokulasi sekitar 100,5 juta orang Filipina atau lebih dari 100 persen populasi orang dewasa negara itu, kata kementerian keuangan.

Hampir 49 juta dosis telah dikirimkan, sementara 42 juta dosis lainnya akan tiba dalam sebulan, kata Menteri Keuangan Filipina Carlos Dominguez.

Ia mengatakan bahwa pemerintah dapat memvaksin semua orang pada Januari.

Indonesia
47,997
Total Kasus Aktif
Updated on 23/09/2021 2:02 PM 23/09/2021 2:02 PM
Seluruh Dunia
20,279,684
Total Kasus Aktif
Updated on 23/09/2021 2:02 PM 23/09/2021 2:02 PM

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.