Kebangkitan Harga Emas Kembali

JAVAFX – Saat Bitcoin muncul bersama sejumlah mata uang digital lainnya, emas menjadi komoditas yang kurang diminati investor. Berduyun-duyun investor masuk ke bursa mata uang kripto, dimana kini sangat merana dan memprihatinkan kondisinya. Sebaliknya emas, sebagai aset surgawi, kembali menunjukkan jatidirinya sebagai aset pengaman investasi yang tak lekang oleh jaman. Baru-baru ini, bagaimanapun, emas telah bangkit kembali.

Gold Trading

Harga emas baru saja melewati $ 1.500 per ounce, menempatkannya pada level tertinggi dalam enam tahun ini. Harga masih jauh di bawah puncak logam mulia sebelumnya sekitar $ 1.900 per ons, yang dicapai pada 2011, tetapi pengamat mencatat bahwa emas dapat terus bergerak lebih tinggi karena ketegangan perdagangan, kegelisahan geopolitik, suku bunga rendah, dan defisit anggaran yang membengkak mendorong permintaan akan keselamatan.

Terlepas dari apa yang dipikirkan investor tentang arah harga emas, ia memiliki nilai yang luar biasa sebagai diversifikasi portofolio dan lindung nilai terhadap inflasi. Meskipun demikian, investasi pada emas, tetap mendapat kritikan dari Warren Buffett, yang membandingkannya dengan memiliki batu peliharaan. Menurutnya emas mati berat pada kinerja portofolio karena tidak menghasilkan pendapatan.

Namun investor tetap melihat emas sebagai aset yang berharga dan menjanjikan. Tidak seperti mata uang, pasokan emas relatif terbatas; bank sentral tidak bisa mendevaluasi itu dengan mencetak lebih banyak. Hal ini menjadi dasar pilihan utama, emas akan menjadi komoditas yang tak lekang waktu.

Dibandingkan dengan strategi lindung nilai lainnya, emas mudah dipahami dan tidak mahal untuk dimiliki, katanya. Terlebih lagi, lebih mudah dari sebelumnya untuk mengalokasikan aset ke emas karena pertumbuhan dana yang diperdagangkan di bursa dan kendaraan investasi likuid lainnya, termasuk trust emas dan mata uang digital yang didukung oleh emas fisik.

Sejarah emas sebagai penyimpan nilai berawal dari peradaban awal, tetapi dekade terakhir telah membawa perbaikan besar dalam hal berinvestasi pada logam. Investor yang tertarik memiliki emas murni karena keuntungan diversifikasi mungkin ingin tetap dengan dana yang diperdagangkan di bursa, seperti Saham Emas SPDR. Diluncurkan pada tahun 2004, ETF melacak nilai emas batangan, dan sahamnya didukung oleh logam fisik yang disimpan di brankas London – meskipun saham di SPDR tidak dapat ditebus dengan emas sebenarnya.

Pengambilan kembali dana emas, Sprott Physical Gold Trust adalah struktur dana tertutup yang menawarkan kenyamanan dan likuiditas harian ETF tetapi dengan perbedaan utama: investor memiliki opsi untuk mengubah saham mereka menjadi bullion aktual.

Lonjakan harga emas juga menjadi anugerah bagi saham penambangan emas. The VanEck Vectors Gold Miners ETF naik 37% tahun ini karena investor memberikan premi yang lebih besar pada saham emas ketika harga emas sedang naik.

Untuk investor yang murni tertarik pada emas sebagai diversifikasi, saham penambangan emas mungkin bukan cara yang tepat. Ada risiko pasar saham, yang mungkin mengalahkan seluruh tujuan kepemilikan sebagai lindung nilai. Pada 2008, misalnya, GDX turun 26,6%. Namun, sebagai sektor, penambang emas dapat menikmati peningkatan pendapatan jika permintaan global untuk emas lebih dulu dari pasokan.

Secara historis, para penambang mendapat rap yang buruk, dan sering layak, untuk manajemen yang buruk, tetapi sektor ini tampaknya membalik lembaran baru, kata John Hathaway, manajer Tocqueville Gold Fund. Hathaway menunjuk pada perbaikan seperti penyelarasan yang lebih baik dari pemegang saham dan insentif eksekutif, merger dan akuisisi akresif, panggilan alokasi modal yang lebih cerdas, dan keuntungan teknologi yang diterjemahkan ke dalam biaya produksi yang lebih rendah. Dengan asumsi penambang emas terus membuat langkah ke arah praktik yang lebih ramah pemegang saham, katanya, yang bisa mendorong penilaian lebih tinggi lagi. (WK)