Kebijakan Moneter Bisa Mendorong Harga Minyak $100 pbl

JAVAFX – Diyakini bahwa harga minyak mentah Brent bisa mencapai $ 70 atau bahkan $ 80 per barel pada akhir tahun ini, bahkan harga bisa mencapai $ 100 untuk tahun depan. Sayangnya, ini mungkin menjadi pemulihan harga minyak paling rapuh sepanjang sejarah, bagaimana tidak bila sesuatu yang sekecil virus bisa membunuhnya kembali.

Amrita Sen, analisa minyak di Energy Aspects, mengatakan kepada Bloomberg  bahwa harga minyak bisa mencapai $ 100 per barel tahun depan didukung “kebijakan moneter yang sangat mudah” dan perdagangan reflektif. Dijelaskan bahwa dalam perdagangan di pasar berjangka, kami selalu memberikan diskon untuk hal-hal yang akan terjadi di masa depan, sekarang. Itulah mengapa harga naik sekarang,  ujarnya. “Kami selalu meminta $ 80 plus minyak pada tahun 2022. Mungkin itu adalah $ 100 sekarang mengingat berapa banyak likuiditas yang ada dalam sistem. Saya tidak akan mengesampingkan itu, “kata Sen.

Pada awal pekan ini, harga minyak mentah Brent sendiri telah mencapai $ 60 per barel, naik di atas ambang itu untuk pertama kalinya sejak dimulainya pandemi COVID-19 awal tahun lalu. Menurut Sen, kenaikan harga minyak mentah tersebut karena dorongan fundamental yang cepat, meskipun kondisi pasar saat ini masih relative lemah permintaannya. Sen melihat permintaan minyak pada paruh kedua tahun ini akan jauh lebih sehat.

Sementara Torbjörn Törnqvist, CEO Gunvor – pedagang minyak independen terbesar di dunia, melihat ada hambatan bagi harga minyak untuk naik di atas $ 60. Penghambatnya adalah kenaikan produksi minyak oleh AS. Meskipun hal ini berbeda dengan pandangan Sen. Menurutnya produksi minyak AS tidak akan kembali ke level sebelum COVID dalam waktu dekat, jika pernah, karena produsen lebih fokus pada pengembalian pemegang saham saat ini.

Pekan lalu, Törnqvist mengatakan kepada Bloomberg bahwa harga minyak tidak mungkin melonjak jauh di atas angka $ 60 per barel, mengingat tingkat harga ini akan mendorong banyak pasokan minyak, termasuk dari Amerika Serikat.

Sementara Warren Patterson dan Wenyu Yao dari ING menilai harga minyak mentah saat ini semakin menarik bagi para produsen. Hal ini menimbulkan harapan adanya arus masuk produsen ke pasar, yang akan memberikan perlawanan terhadap harga. Diyakini mereka bahwa hingga akhir 2022 harga minyak akan berada di atas US $ 50 pbl.

Potensi kenaikan harga minyak ini memang menarik, meskipun rapuh oleh serangan virus Corona. Dengan demikian, salah satu kunci dari terjadinya kenaikan harga dimasa depan adalah terciptanya kekebalan masyarakat atas virus ini.

Para manajer investasi jelas-jelas berharap bahwa dengan dilakukannya vaksinasi saat ini, akan menciptakan kawanan pada konsumen minyak setidaknya pada pertengahan tahun. Di AS hal ini akan bertepatan dengan datangnya musim panas yang identik dengan liburan dan melancong. Biasanya konsumsi bahan bakar akan naik, dan menguntungkan produsen minyak.

Sementara disisi lain, stimulus pemerintah juga akan membantu. Bahkan, itu bahkan bisa mendorong harga menjadi $ 100 dan lebih, menurut Amrita Sen. “Kami selalu meminta $ 80 plus minyak pada tahun 2022. Mungkin itu adalah $ 100 sekarang mengingat berapa banyak likuiditas yang ada dalam sistem. Saya tidak akan mengesampingkan itu, “kata Sen.

Sebagaimana diketahui bahwa Bank sentral dan pemerintah AS sangat bermurah hati dengan stimulus untuk mengatasi efek krisis yang disebabkan oleh pandemi, dan sementara beberapa skeptis tentang manfaat jangka panjang dari beberapa tindakan, sentimen keseluruhan terhadap mereka adalah positif.

Namun, ada beberapa lalat di salep stimulus tersebut. Di Eropa, beberapa analis memperingatkan bahwa dukungan pemerintah untuk bisnis menciptakan apa yang disebut perusahaan zombie yang akan runtuh saat stimulus berakhir, yang pada akhirnya harus dilakukan. Di Amerika Serikat, beberapa analis mempertanyakan perlunya program stimulus Presiden Biden senilai $ 1,9 triliun yang mengatakan bahwa ekonomi sudah meningkat, betapapun lambatnya, dan paket stimulus sebesar ini dapat menyebabkan inflasi yang berlebihan, yang dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak terduga. .

Dan kemudian ada produsen minyak, banyak di antaranya telah berjuang untuk tetap bertahan sejak pandemi melanda kancah global. Dengan naiknya harga minyak, perjuangan akan berakhir, tetapi juga akan menggoda banyak orang untuk mulai memproduksi lebih banyak, terutama karena permintaan pulih berkat vaksinasi massal.

Ekspektasi yang paling dominan adalah pada musim panas, akan ada cukup banyak orang yang divaksinasi seumur hidup untuk mulai kembali normal, termasuk dalam permintaan minyak. Analis dan pemodal mencatat bahwa perusahaan minyak jauh lebih waspada tentang pertumbuhan produksi kali ini dan akan menahan untuk kembali ke mode pertumbuhan lebih lama. Ini mungkin atau mungkin bukan masalahnya, tetapi yang tampaknya disepelekan oleh sebagian besar analis dan pemodal adalah kemungkinan kebangkitan kembali infeksi Covid-19.

Ini bukanlah pemikiran yang akan segera menghibur banyak orang, tidak setelah berbulan-bulan penguncian dan pembatasan perjalanan yang menghancurkan perjalanan udara dan permintaan minyak. Namun para ahli medis di posisi senior seperti direktur Pusat Pengendalian Penyakit AS memperingatkan bahwa varian baru virus korona yang menyebabkan pandemi memang dapat menyebabkan lonjakan infeksi baru. Varian ini tampaknya menyebar lebih cepat daripada virus asli, kata petugas medis, tetapi masalah yang lebih besar adalah vaksin yang kami miliki mungkin tidak efektif melawannya.

“Mereka lebih ganas, dapat menyebabkan lebih banyak kematian, dan beberapa dari mereka bahkan mungkin lolos dari respons kekebalan, baik itu alami atau dari vaksin,” kata Dr. Celine Gounder, anggota Dewan Penasihat Covid Transisi Biden-Harris minggu lalu .

Hanya ini yang diperlukan agar perkiraan harga minyak naik turun dan berakhir: kebangkitan kembali kasus dan berita bahwa vaksin yang tersedia tidak berfungsi melawan varian virus baru. Mungkin saja risiko inilah yang membuat produsen sangat waspada tentang kembalinya mereka ke pertumbuhan produksi. Kewaspadaan ini, ditambah dengan pemotongan OPEC + yang berkelanjutan, kemungkinan akan membatasi potensi penurunan minyak untuk sementara waktu, bahkan jika kasus Covid-19 baru mulai meningkat lagi di salah satu pasar minyak terbesar.

Menariknya, banyak manajer investasi yang diwawancarai Reuters tampaknya tidak memperhitungkan tren peralihan ke energi terbarukan yang diharapkan dapat menekan permintaan minyak secara permanen. Sebaliknya, meskipun banyak rencana pemerintah untuk transisi ke energy yang lebih “hijau”, para pemodal tetap mengharapkan masa depan yang cerah untuk minyak, tidak hanya untuk tahun ini dan tahun depan saja.

“Perusahaan minyak, untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, kemungkinan besar akan kembali besar,” kata Jean-Louis Le Mee, dari Westback Capital Management. “Kami memiliki semua bahan untuk pasar bullish yang luar biasa dalam minyak untuk beberapa tahun mendatang.”

Ini adalah situasi yang menarik dimana pemerintah dan kelompok lingkungan mendorong lebih sedikit minyak dan lebih banyak energi terbarukan secepat mungkin, menggembar-gemborkan jatuhnya biaya tenaga surya dan angin, dan terobosan dalam penyimpanan. Mereka yang memperdagangkan minyak, di sisi lain, mengharapkan pemulihan permintaan yang cukup kuat untuk mengangkat harga

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Janjikan $4 Miliar untuk Dukung Vaksinasi COVID di Negara Miskin

Presiden Amerika Joe Biden, Jumat (19/2), mengumumkan janji $4 miliar bagi kampanye global guna meningkatkan distribusi vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin. Tampil pertama kali sebagai...

Harga Emas Terbenam Ditengah Prospek Ekonomi Yang Membaik

Harga emas kembali tertekan aksi jual pada perdagangan New York hari Kamis, ditengah merosotnya indeks saham AS karena imbal hasil obligasi terus melonjak ke...

Data Penjualan Rumah AS Tumbuh DIatas Perkiraan

Penjualan rumah baru keluarga tunggal AS naik 4,3% ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman 923 ribu di bulan Januari, dari 885 ribu di...

Trump ikhtiar kembali jadi sorotan dengan pidato temu konservatif

Mantan Presiden AS Donald Trump akan berusaha untuk kembali menjadi sorotan politik dalam pidatonya di pertemuan besar kaum konservatif, sebuah sumber yang mengetahui rencananya...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502