Kebijakan Moneter dan Ekonomi Menggerakkan Pasar Saat Ini

JAVAFX – Milyader Investor Paul Tudor Jones terperangah oleh kebijakan ekonomi dan moneter yang datang dari Washington. Reli pasar saham saat ini masih panjang, karena kombinasi suku bunga rendah yang tidak normal dan defisit anggaran pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya merangsang ekonomi dan mendorong investor ke arah aset berisiko, katanya dalam wawancara dengan CNBC dari ajang World Economic Forum di Davos, Swiss pada Selasa (21/01/2020).

Gold Trading

Menurutnya bauran kebijakan moneter-fiskal saat ini adalah yang paling gila dalam sejarah. Sangat eksplosif, menantang imajinasi. Itu banyak mengingatkan saya sebagaimana awal ’99 ketika inflasi rendah dan pasar saham melonjak. Perbedaannya adalah tingkat dana fed adalah 4,75% sementara hari ini 1,62%. Lalu kami mengalami surplus anggaran, hari ini kami memiliki defisit 5% dimana Anda tidak bisa menebusnya. … Ini saat yang gila, ungkapnya.

Dengan memperoleh 2,8% sejauh ini pada bulan Januari, indek S&P 500 telah naik di tempat yang ditinggalkannya tahun lalu, ketika membukukan pengembalian 28,9%. Indek Dow Jones telah naik 2,5% bulan-hingga hari ini, dan Nasdaq telah naik 4,5% sejak tahun dimulai.

“Kami berada di masa yang luar biasa. Kami belum pernah melihat campuran moneter fiskal seperti ini. Jadi itu berpendapat untuk beberapa blow-off besar-besaran di puncak, ”kata Jones, menambahkan bahwa puncak bisa jauh, mengingat, misalnya, bahwa Nasdaq naik 130% antara awal 1999 dan puncak pasar pada tahun 2000.

“Pada tingkat teratas secara teori akan jauh lebih tinggi,” lanjutnya. “Roh-roh binatang akan pergi, pasar saham akan pergi, sampai pada titik tertentu The Fed masuk dalam permainan [dan membalikkan] kebijakan moneter gila yang mereka jalankan.”

Jones juga mencatat bahwa pada tahun 1999 pasar saham mengalami “banyak koreksi 6%,” dan yang “curveball” yang dapat memicu mundurnya adalah virus corona yang telah menyebar ke seluruh Asia dalam beberapa pekan terakhir. “Saya pikir itu masalah besar,” katanya, membandingkan penyakit dengan wabah sindrom pernapasan akut, atau SARS, antara tahun 2002 dan 2004.

“Jika Anda melihat apa yang terjadi pada tahun 2003, perkiraan berkisar dari [mengurangi PDB di Cina] sebesar 0,5% hingga 2%, setengah persen untuk Asia Tenggara, dan pasar saham menjual dua digit,” katanya.

“Jika Anda hanya melihat eskalasi dari kasus yang dilaporkan, rasanya seperti itu,” tambahnya. “Tidak ada penawar racun, tidak ada vaksinasi – kami bahkan tidak tahu apa itu masa inkubasi. Dan Anda jelas sedang bersiap-siap untuk pergi ke periode perjalanan terbesar di Tiongkok, “dengan liburan Tahun Baru Imlek pada 25 Januari.

Penyakit ini telah menewaskan enam orang dan menginfeksi lebih dari 300, menurut perkiraan terbaru, CNN melaporkan.