Kenaikan Harga Emas Akan Berlanjut Jika Inflasi AS Naik

Harga emas naik pada hari Senin di sesi Eropa karena dolar AS jatuh ke level terendah lebih dari dua minggu, mendorong investor untuk membeli emas batangan. Sementara pelaku pasar masih menunggu dan mengamati data inflasi AS untuk mendapatkan petunjuk lebih lanjut tentang rencana kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Kenaikan harga emas ini akan terjaga sementara waktu jika CPI AS yang akan dilaporkan nanti menunjukkan kenaikan inflasi yang membandel. Hasil yang demikian ini akan memaksa The Fed untuk terus menekan logam mulia dengan pengetatan kebijakannya.

Harga emas di pasar spot naik 0,4% pada $1.722,79 per ounce pada 15:26 WIB. Sementara di bursa berjangka AS, harga emas naik 0,3% ke $1.733,20. Sementara indek dolar (DXY) masih melayang mendekati level terendah sejak 26 Agustus, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Data tersebut juga menggarisbawahi kebutuhan The Fed untuk tetap sangat agresif dalam pertempuran melawan inflasi, sebuah tema yang telah menjadi duri konstan di sisi bulls emas untuk sebagian besar tahun ini, hanya akan semakin membebani logam mulia dengan hasil nol. Indeks Harga Konsumen AS, yang akan dirilis pada hari Selasa, diharapkan menunjukkan bahwa harga Agustus naik pada kecepatan 8,1% sepanjang tahun, dibandingkan dengan angka 8,5% untuk Juli. Indikasi lebih lanjut bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya akan mendorong pasar emas.

Pasar telah meningkatkan ekspektasi mereka untuk kenaikan Fed 75 basis poin (bp) bulan ini menjadi lebih dari 90%. Emas cenderung menderita dalam lingkungan suku bunga yang lebih tinggi. Masih ada beberapa tekanan penurunan umum yang tersisa pada emas, tetapi angka inflasi minggu ini dapat memberikan beberapa bantuan.

Pejabat The Fed pada hari Jumat mengakhiri periode komentar publik mereka menjelang keputusan bank sentral pada 9 September. Pertemuan kebijakan 20-21, dengan seruan kuat untuk kenaikan suku bunga besar lainnya untuk memerangi inflasi setinggi langit. The Fed akan terus menaikkan, tetapi mungkin ada beberapa akhir yang terlihat cukup untuk memiringkan emas kembali menyusul penurunan tajam baru-baru ini. Indikasi lebih lanjut bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya akan mendorong pasar emas. Sementara itu, pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa melihat peningkatan risiko bahwa mereka harus menaikkan suku bunga utama mereka menjadi 2%, menurut Reuters.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.