Kenaikan Harga Minyak Mentah Terhenti Sejenak

0
21
Pompa Minyak Mentah

Harga minyak turun untuk pertama kalinya setelah selama empat hari berturut-turut mencatat kenaikan, menyusul kenaikan berminggu-minggu didorong oleh meningkatnya permintaan global yang berkontribusi terhadap kekurangan listrik mulai dari Eropa hingga Asia.

Minyak mentah Brent turun 26 sen, atau 0,3%, pada $83,39 per barel, setelah sentuh harga tertinggi tiga tahun pada hari Senin menuju kenaikan 1,5%. Harga minyak AS turun 33 sen, atau 0,4%, menjadi $80,19 per barel, setelah juga naik 1,5% pada sesi sebelumnya, yang mendongkrak harga mencapai level tertingginya dalam sekitar tujuh tahun terakhir.

Harga listrik telah naik ke rekor dalam beberapa pekan terakhir, didorong oleh kekurangan energi di Asia, Eropa dan Amerika Serikat. Melonjaknya harga gas alam juga mendorong pembangkit listrik untuk mengganti bahan bakar yang lebih bersih dengan minyak.

Para pengamat memperkirakan, peralihan penggunaan bahan bakar dari gas alam ke minyak untuk produksi listrik berpotensi meningkatkan permintaan minyak mentah antara 250.000 hingga 750.000 barel per hari.

Di China, di mana kawasan industri utama mengalami kekurangan listrik, batu bara termal berjangka naik lagi pada hari Selasa dengan harga naik lebih dari 10%.

Qatar, produsen gas alam cair (LNG) terbesar di dunia, pada hari Senin mengatakan kepada pelanggan bahwa mereka tidak dapat membantu menghilangkan percikan harga energi dan memasok lebih banyak bahan bakar ke pasar.

“Kami sudah maksimal, semampu kami telah memberikan semua pelanggan kami jumlah yang seharusnya,” kata menteri energi Qatar Saad al-Kaabi. “Saya tidak senang dengan harga gas yang tinggi.”