Kenaikan Harga Minyak Tak Tertahankan, Melirik $80 pbl

JAVAFX – Mengawali perdagangan hari Senin (08/02/2021)  harga minyak mentah naik dimana kontrak berjangka Brent mendekati $ 60 per barel, didorong oleh pengurangan pasokan di antara produsen utama dan harapan untuk langkah-langkah stimulus ekonomi AS lebih lanjut untuk meningkatkan permintaan.  Minyak mentah Brent untuk April menyentuh tertinggi $ 59,95 per barel dan berada di $ 59,85, naik 51 sen, atau 0,9%. Harga bulan depan terakhir mencapai $ 60 pada 20 Februari 2020. Sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 54 sen, atau 1% menjadi $ 57,39 per barel, tertinggi sejak Januari tahun lalu.

Data ekonomi AS di akhir pekan, dimana angka lapangan kerja AS yang lemah mendorong harapan langkah-langkah stimulus lebih lanjut. Risk appetite di kalangan investor mendorong produk energi dan logam industri diuntungkan dari meningkatnya selera risiko.

Dolar yang lebih lemah terhadap sebagian besar mata uang pada hari Senin juga mendukung komoditas, dengan komoditas dalam denominasi dolar menjadi lebih terjangkau bagi pemegang mata uang lainnya.

Sementara itu, janji Arab Saudi untuk pengurangan pasokan tambahan pada Februari dan Maret didukung oleh pengurangan oleh anggota lain dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia, membantu menyeimbangkan pasar global. Sebagai tanda bahwa pasokan cepat sedang ketat, harga selisih (premium price) untuk kontrak Brent enam bulan kedepan menetap di $ 2,33 pada hari Jumat setelah mencapai tertinggi $ 2,44, terluas dalam setahun. Namun, harga minyak mentah yang lebih kuat mendorong produsen AS untuk meningkatkan produksi, sementara penguncian anti-virus korona di beberapa bagian Eropa dan Asia membatasi permintaan bahan bakar, kata para analis.

Jumlah rig minyak AS, indikator awal produksi di masa depan, naik ke level tertinggi sejak Mei pekan lalu, menurut perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Para Hedge fund sendiri kembali meningkatkan ekspektasi pada harga minyak, dengan melihat perkembangan pandemi dan fokus lingkungan investor telah sangat merusak kemampuan perusahaan untuk meningkatkan produksi. Harapan pada kenaikan harga juga berdasarkan pada pembatasan pasokan yang telah diyakini sebelumnya akan mendorong harga ke level tertinggi dalam beberapa tahun terakhir ini. Setidaknya, harga akan bertahan dikisaran tinggi selama dua tahun atau lebih.

Pandangan tersebut tentu berbanding terbalik dengan pandangan hedge fund sebelumnya, yang menjual minyak akibat banyaknya lockdown atau penutupan secara global. Dorongan aksi tersebut setelah para hedge fund yang berfokus pada energi sebesar 26,8% pada tahun 2020, menurut data dari eVestment. Berdasarkan strateginya yang bergerak cepat, hedge fund dengan cepat menemukan tren baru.

Harga minyak global Brent telah melonjak 59% sejak awal November ketika berita tentang vaksin yang berhasil muncul, setelah pembatasan perjalanan dan penguncian COVID-19 tahun lalu menekan permintaan bahan bakar dan jatuhnya harga minyak. Minggu lalu mencapai level pra-pandemi mendekati $ 60 per barel. Sementara minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) telah naik 54% menjadi sekitar $ 57 per barel selama periode yang sama.

Pada musim panas tahun ini, vaksin setidaknya telah disediakan secara luas dan diharapkan dapat tepat waktu untuk bisa melakukan perjalanan musim panas. Perkembangan ini bisa mendorong kenaikan konsumsi minyak.

Dengan sejumlah dorongan tersebut, harga minyak Brent diperkirakan bisa ke $ 70 hingga $ 80 per barel untuk Brent pada akhir 2021 dan menginvestasikan produsen minyak dan gas independen yang sudah lama.

Ekspektasi bullish harga minyak oleh para hedge fund datang meskipun Badan Energi Internasional memperingatkan di bulan Januari bahwa ada lonjakan kasus virus korona baru yang dapat menghambat permintaan minyak tahun ini. Sementara pemulihan ekonomi yang lambat akan menunda upaya rebound permintaan energi dunia hingga 2025.

Biasanya, produsen minyak akan meningkatkan produksi karena kenaikan harga, tetapi langkah investor yang berfokus pada lingkungan dengan memilih bahan bakar fosil ke energi terbarukan dan kehati-hatian oleh pemberi pinjaman membuat mereka kesulitan untuk merespons, demikian sejumlah pertimbangan dari para hedge fund dan investor lainnya.

Dari data ekonomi, menunjukkan laju pemulihan produksi di Amerika Serikat, selaku produsen minyak No. 1 dunia, diperkirakan melambat dan tidak akan melampaui rekor 2019 sebesar 12,25 juta barel per hari (bph) hingga 2023. Produksi pada 2020 turun 6,4% menjadi 11,47 juta bpd.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), juga telah merevisi turun pertumbuhan permintaan, masih mengharapkan pemotongan produksi untuk menjaga pasar tetap defisit sepanjang tahun 2021. Hal ini akan membuat harga minyak dalam beberapa tahun kedepan, lebih condong meningkat kuat.

Bagaimana tidak, produksi minyak mentah global turun 8% pada Desember dari Februari 2020, sebelum penyebaran pandemi semakin cepat, menurut Rystad Energy. Produksi minyak dari kawasan Amerika Utara turun 9,5% dan produksi Eropa turun hanya 1% selama periode waktu yang sama. Disisi lain, sanksi AS terhadap Venezuela dan penurunan ladang minyak di Meksiko telah membuat produksi minyak dari Amerika Latin lesu.

Beberapa bank memperkirakan Amerika Serikat, yang memimpin dengan jumlah kasus COVID-19, akan mencapai kekebalan kawanan pada Juli, yang akan sangat merangsang permintaan minyak. Perusahaan minyak, untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, kemungkinan besar akan kembali besar. Kami memiliki semua bahan untuk pasar bullish yang luar biasa dalam minyak untuk beberapa tahun mendatang.

Di Amerika Serikat, para hedge fund telah meningkatkan alokasinya ke saham Exxon Mobil Corp sebanyak 21.314 saham pada kuartal ketiga, menurut pengajuan AS terbaru yang dikumpulkan oleh Symmetric.io. Hedge fund menambahkan lagi 9.070 saham perusahaan utama AS ConocoPhillips dan 4.144 ke Chevron Corp selama periode waktu yang sama. Di tempat lain, aktivitas shorting di BP PLC turun 16 juta saham pada 4 Februari tetapi naik sedikit di perusahaan minyak besar Eropa Royal Dutch Shell Plc sebesar 1,9 juta saham, data dari FIS ‘Astec Analytics menunjukkan.

Meski demikian, sejumlah investor masih skeptis terhadap perusahaan minyak Kanada, salah satu produsen paling intensif karbon di dunia, meskipun mereka bangkit kembali lebih cepat dari pandemi daripada Amerika Serikat.  Posisi jual saat ini naik di 10 dari 14 perusahaan minyak Kanada dalam indeks energi Toronto selama dua minggu kedua bulan Januari, menurut pengajuan yang ditinjau oleh Reuters.

Produksi minyak serpih AS tidak akan cepat pulih, mengingat modal yang dibutuhkan dan produsen hutang yang menanggung, memberikan pinjaman harga minyak. Sektor jasa ladang minyak Amerika Utara, yang diandalkan produsen untuk mengebor sumur baru, telah hancur.  Mereka dipenggal karena tidak bisa tumbuh sehingga merusak sisi suplai.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Cabut Larangan Terkait Green Card yang Diberlakukan Trump

Presiden Amerika Joe Biden pada Rabu (24/2) mencabut maklumat pendahulunya yang memblokir banyak pemohon green card atau kartu penduduk tetap untuk memasuki Amerika Serikat. Mantan...

Presiden Biden pertama kalinya telepon Raja Saudi

Joe Biden sebagai presiden Amerika Serikat berbicara untuk pertama kalinya dengan Raja Saudi Salman pada Kamis (25/2), dan menyatakan akan menjadikan hubungan bilateral "sekuat...

Biden, Trudeau janji akan menentang China dan tangani iklim

Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada Selasa berupaya untuk membuka lembaran baru usai era pemerintahan Trump, menggarisbawahi hubungan...

Biden dan Raja Saudi Bicara Jelang Rilis Laporan Kematian Khashoggi

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, Kamis (25/2), mengatakan kepada Raja Saudi Salman bahwa ia akan berusaha agar hubungan bilateral negara mereka "sekuat dan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502