Keputusan OPEC+ Mendasari Kenaikan Harga Minyak Saat Dollar AS Melemah

JAVAFX – Harga minyak naik lebih dari 2 % pada Kamis (02/09/2021), dimana Minyak Mentah WTI berada atas harga $70 per barel untuk pertama kalinya dalam sebulan. Kenaikan harga didasari atas keputusan OPEC+ untuk tetap memangkas produksinya dan didorong oleh data persediaan dan permintaan AS yang bullish dan dolar yang lebih lemah. Disisi lain, kenaikan kasus Covid-19 membuat pelaku pasar tetap was-was danberhati-hati dalam melakukan pembelian.

Melemahnya melemahnya dolar AS membuat pembelian minyak mentah lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya. Harga minyak mentah Mentah WTI bulan depan naik 2,71% pada $70,44, diperdagangkan di atas $70 per barel untuk pertama kalinya sejak 3 Agustus. Sementara harga minyak Mentah Brent telah meningkat 2,43% pada $73,30.

Bukan hanya greenback yang lebih lemah yang mendorong minyak lebih tinggi, namun juga pasokan minyak mentah AS. EIA melaporkan pada hari Rabu penarikan minyak mentah utama dalam persediaan AS dan rekor menyiratkan permintaan bahan bakar Amerika. Lembaga Informasi Energi melaporkan persediaan telah turun sebesar 7,2 juta barel dalam seminggu hingga 27 Agustus. Ini dibandingkan dengan penarikan persediaan minyak mentah sebesar 3 juta barel yang diperkirakan oleh EIA untuk minggu sebelumnya dan ekspektasi analis untuk penurunan sebesar 2,83 juta barel.

Secara tersirat, dilaporkan permintaan telah mencapai rekor tertinggi 22,8 MMbbls/hari selama seminggu, melampaui rekor sebelumnya 22,4 MMbbls/hari yang terlihat pada 2018. Jumlah permintaan tersirat yang lebih kuat ini kemungkinan mencerminkan beberapa peningkatan inventaris hilir menjelang Badai Ida.

Dalam total produk minyak yang dipasok AS, yang mewakili permintaan, mencapai level tertinggi setidaknya sejak tahun 1990. Bersamaan dengan melonjaknya harga gas yang menyebabkan lebih banyak pembakaran bahan bakar di Asia serta hilangnya produksi akibat badai Ida, kami yakin harga akan segera mendapat dukungan.

Sementara itu, fundamental kuat kenaikan harga minyak secara berkesinambungan adalah keputusan OPEC+ yang pada hari Rabu memutuskan untuk melanjutkan rencana untuk melanjutkan pengurangan pemotongan sebesar 400.000 barel per hari pada bulan Oktober, meskipun ada kekhawatiran tentang lonjakan kasus COVID.

Kesepakatan ini dicapai saat dunia masih berjuang melawan berbagai varian virus menyoroti kepercayaan kelompok dalam peningkatan permintaan, tetapi juga bahwa mereka melihat $70 sebagai tingkat harga yang dapat diterima untuk saat ini.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.