Kesepakatan Fase Satu Kembalikan China Sebagai Konsumen Besar Minyak AS

JAVAFX – Pesta pembelian minyak mentah AS oleh China akan memicu guncangan harga minyak global. Sebagai bagian dari kesepakatan fase satu, China akan membeli setidaknya produk energi AS senilai $ 52,4 miliar selama dua tahun ke depan hanya dapat dipenuhi melalui peningkatan besar dalam impor minyak mentah dari Amerika Serikat, produsen minyak utama dunia, menurut para pedagang dan analis.

Gold Trading

Tetapi untuk memberi jalan bagi lonjakan pengiriman Amerika, importir Cina diharapkan untuk mengembalikan pesanan dengan nilai yang sama atau lebih mahal dari tempat-tempat seperti Brasil, Norwegia dan Afrika Barat – berpotensi memicu guncangan pasar minyak mentah light sweet yang dapat menjangkau dunia.

“Minyak mentah AS selalu merupakan pilihan yang baik untuk mendiversifikasi pasokan dan menekan harga minyak mentah Afrika Barat,” kata seorang sumber dengan perusahaan minyak milik negara China, seraya menambahkan bahwa tarif pengiriman sekarang sangat tinggi.

Para pedagang mengatakan beberapa kadar minyak mentah Afrika memiliki karakteristik yang mirip dengan minyak AS yang membuatnya dapat diganti dalam campuran kilang.  Sebagian besar minyak Afrika juga diperdagangkan terutama di pasar spot, sehingga memudahkan importir untuk beralih dari pasokan yang terikat kontrak jangka panjang.

Minyak mentah AS belum ditawarkan kepada penyuling independen Tiongkok, tetapi beberapa sumber perdagangan mengatakan bahwa tanpa tarif 5% Beijing atas minyak AS yang berlaku, nilai West Texas Intermediate (WTI) Midland yang dikirim ke China diperkirakan 50 sen hingga $ 1 per barel. lebih murah daripada minyak mentah Lula Brasil dan beberapa minyak mentah Afrika Barat, membuatnya menarik.

Kembalinya China sebagai pembeli minyak utama AS dapat membantu menyerap kelebihan pasokan karena produksi di Amerika Serikat diperkirakan akan mencapai rekor dalam dua tahun ke depan, meskipun lonjakan baru dalam tarif pengiriman untuk pengiriman minyak AS ke Asia telah memperlambat ekspor.

Pesanan besar China untuk minyak AS dapat memberi tekanan pada pembeli Asia lainnya, seperti India, Korea Selatan dan Taiwan, yang semuanya mendorong impor minyak A.S. pada 2019 sementara Cina dikesampingkan, kata sumber itu.

“Jika China harus memenuhi pembelian dalam jumlah besar minyak mentah AS, arbitrase dapat ditutup untuk sebagian besar orang lain karena pengangkutannya bisa sangat tinggi,” kata seorang pedagang minyak yang berbasis di Singapura.

Analis Goldman Sachs memperkirakan dalam laporan 10 Januari bahwa China dapat meningkatkan impor minyak mentahnya menjadi 500.000 barel per hari pada 2020 dan 800.000 barel per hari pada 2021.

Impor minyak mentah China AS turun 43% menjadi 138.790 barel per hari (bph) dalam 11 bulan pertama 2019 dari puncak 245.600 bph pada 2018 setelah Beijing memberlakukan tarif impor 5% untuk minyak AS di tengah ketegangan perdagangan naik di antara yang terbesar di dunia ekonomi.

“Bagian energi dari kesepakatan itu kemungkinan akan menjadi kemenangan yang mudah,” kata Lachlan Shaw, kepala penelitian komoditas di National Australia Bank, menambahkan bahwa permintaan minyak mentah China akan meningkat karena kapasitas penyulingan baru ditambahkan dalam dua tahun ke depan.