Ketakutan Inflasi Memicu Harga Emas Bullish

JAVAFX – Emas telah menjadi salah satu instrumen yang paling tidak disukai di pasar di 2021. Saat ini komoditas dan mata uang krypto telah melemah dan indeks ekuitas AS sedang naik trennya, Emas, yang telah dijauhi, sekarang mendapatkan eksposur setelah berpotensi mengejar hampir semua kelas aset lainnya. Tentu saja, tanda-tandanya mulai terlihat menjanjikan setelah kenaikan Emas selama lima hari berturut-turut. Prestasi ini hanya dicapai sebanyak tujuh kali dalam satu tahun terakhir.

Sejak akhir September, setidaknya harga telah mengalami kenaikan sebesar $80 per troy ons. Harga bahkan telah menembus batas tren turun sejak bulan Juni, meskipun akan tidak mengejutkan untuk melihat uji ulang tren turun sebelumnya di level harga $1786 per troy ons. Penolakan harga dari upaya ini diikuti dengan pembelian yang baik. Konfirmasi kenaikan akan terbuka jika harga emas mampu menerobos harga $1833 dengan ujian terdekat pada komitmen kenaikan selanjutnya ada di $1890.

Dari titik ini, jelas pembicaraan mengenai harga emas yang bisa kembali ke $2000 per troy ons akan terbuka kembali. Meningkatkanya dinamika aliran beli yang masuk akan penting dalam menjaga tren naik. Peningkatan permintaan emas sebagai opsi pembelian jangka pendek, sebagai aliran lindung nilai dari dealer dan pembelian ETF mengikuti tren yang sistematis di perdagangan komoditas emas di bursa berjangka.

Logam Mulai sebagai aset lindung nilai saat ada inflasi akan bersinar. Gagasan tentang lindung nilai terhadap risiko inflasi yang meningkat membantu, di mana ukuran ekspektasi inflasi berbasis pasar telah mendorong lebih tinggi. Tingkat ‘titik impas’ obligasi 5 tahun baru-baru ini naik dari 2,43% menjadi 2,94%; tertinggi sepanjang masa. Ukuran ekspektasi inflasi Fed telah meningkat dari 2,14% menjadi 2,43% dan sekarang mengincar level 2,55% yang terlihat di bulan Mei.

Hal penting untuk Emas, adalah suku bunga ‘nyata’ di AS yang telah disesuaikan dengan ekspektasi inflasi, – yaitu terhadap suku bunga dana Fed dan imbal hasil Treasury, yang telah mendorong negatif lebih dalam, dengan real 10 tahun AS yang telah disesuaikan bergulir lebih dari -82bp ke -103bp. Tidak hanya kurs riil negatif memberikan penarik inflasi dalam ekonomi yang membaik, tetapi secara taktis ia menawarkan alasan untuk membeli Emas.

Ketika pengembalian riil yang diharapkan di pasar obligasi berubah menjadi lebih negatif, emas, tanpa hasil, menjadi relatif lebih menarik – di sinilah kita melihat salah satu filosofi investasi inti yaitu Emas sebagai proposisi ‘penyimpan nilai’.

Selama ini ukuran inflasi yang diharapkan berbasis pasar bergerak lebih tinggi, dan bank sentral memanas dengan gagasan bahwa inflasi mungkin lebih tinggi lebih lama maka emas harus menemukan dukungan. Beberapa orang telah mengambil satu langkah lebih jauh dengan percaya bahwa inflasi mulai menunjukkan tanda-tanda tidak terkendali.

Jika kita melihat peningkatan bukti inflasi yang berlangsung lama, bisa menjadi sangat bermasalah baik bagi bank sentral maupun pemerintah. Oleh sebab itu, Emas harus terbang tetapi seperti yang saya katakan disini, kemungkinan ini tampaknya masih kecil.

Kenaikan kekhawatiran inflasi telah bertemu dengan pergerakan kuat yang lebih tinggi dalam imbal hasil obligasi jangka pendek dimana Treasuries AS tenor 2 tahun telah berubah dari 20bp pada September menjadi 43bp karena harga pasar dalam kenaikan suku bunga dari Fed selama periode ini. Penembusan di atas 50bp pada Obligasi AS tenor 2 tahun AS dapat mulai berdampak negatif pada pasar emas, terutama jika USD mulai melanjutkan tren bullish. Namun, faktor fundamental penting yang harus diperhatikan adalah apakah suku bunga riil AS terus turun, yang berarti ekspektasi inflasi melampaui pergerakan imbal hasil.

Bisa jadi saat harga minyak mencapai $100, bisa menjadi menjadi katalis baru untuk emas agar bisa naik lebih tinggi. Sebelumnya, harus dipahami bahwa selama ini ekspektasi inflasi sangat dipengaruhi oleh pasar energi, mungkin pendorong besar Emas sebenarnya akan datang dari pasar energi.

Oleh karena itu, Gas Alam, WTI dan Minyak Mentah Brent berada di depan dan tengah, dan jika kita melihat minyak mentah menembus $100 dan Gas Alam di atas $6,50, dengan tawaran baru pada logam, maka kekhawatiran inflasi akan mendorong emas lebih tinggi. Bukan hanya input inti ini, tetapi kami juga memperhatikan tanda-tanda inflasi yang terus meningkat dalam aliran data, terutama data upah.

Ini bisa datang dari berita utama perusahaan atau poin data seperti Indeks Biaya Ketenagakerjaan AS, deflator PCE AS, harga manufaktur ISM yang dirilis pada Senin depan dan penghasilan per jam non-farm payrolls pada Kamis depan.

Seperti biasa, penting untuk memiliki pikiran terbuka. Pandangan saya sendiri adalah bahwa inflasi yang tinggi akan bersama kita untuk sementara waktu, tetapi pada akhirnya harus terbukti dapat dikelola. Jika itu tidak terkendali, kenali tanda-tandanya lebih awal dan bereaksilah sesuai dengan itu.

Dapat dikatakan bahwa ketika pasar memberi tahu Anda, sebetulnya adalah mereka khawatir itu tidak akan menjadi urusan dalam satu hari saja. Terobosan harga minyak mentah diatas $ 100 akan menjadi salah satu bendera merah, tetapi suku bunga riil yang semakin rendah dapat menjadi berkah bagi Emas. Tak heran bila Emas bisa di atas $ 1833 dan siap memulai pesta kenaikannya ini.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.