Ketakutan Investor Mendorong Harga Emas Jeblos Ke Bawah $1.700

JAVAFX – Imbal hasil Obligasi AS melonjak setelah pidato Gubernur Federal Reserve Jerome Powell pada Kamis (04/03/2021) mengirimkan imbal hasil 10-tahun ke atas 1,5%. Kenaikan ini menjadi pusat perhatian investor. Powell memperjelas bahwa Fed tidak akan mengubah sikap kebijakan moneter ultra-longgar dalam waktu dekat, beberapa analis masih khawatir kenaikan imbal hasil Treasury dapat menandai biaya pinjaman yang lebih tinggi, sehingga membatasi pemulihan ekonomi AS yang rapuh.

Para investor obligasi dengan pandangan bearish terhadap Treasurys menyambut baik pernyataan Powell dan menjual uang kertas itu. Hasil pada obligasi 10-tahun naik di atas 1,5% ke level 1,5727%, tetapi masih di bawah level tertinggi satu tahun di 1,614% yang dicapai minggu lalu. Kurva imbal hasil, ukuran ekspektasi ekonomi, menajam karena imbal hasil yang meningkat, dengan selisih antara imbal hasil dua dan 10 tahun melebar sebesar 6,3 basis poin dalam semalam.

Meningkatnya imbal hasil Treasury mendukung permintaan dolar. Indeks dolar melonjak 0,61% terhadap sekeranjang mata uang utama menjadi 91.651, terlihat dari level tertinggi tiga bulan di 91.663.  Dolar yang lebih kuat membuat emas tertatih-tatih.

Harga emas, yang merosot ke level terendah sembilan bulan karena investor menjual logam mulia untuk mengurangi biaya peluang memegang aset non-imbal hasil.  Pada perdagangan di pasar spot emas turun 0,2% lagi pada Jumat di sesi Asia menjadi $ 1.694.0600 per ounce, diperdagangkan di bawah $ 1.700 untuk pertama kalinya sejak Juni 2020.

Sebelum Powell memberikan pernyataannya, emas sempat menguat kembali. Harga naik dari level terendah hampir sembilan bulan meski baying-bayang kenaikan imbal hasil Obligasi AS membayangi. Emas di pasar spot bahkan sempat diperdagangkan naik 0,5% menjadi $ 1.719,21 per ounce, setelah turun ke level terendah sejak 9 Juni di $ 1.701.40 pada perdagangan di hari Rabu. Sementara harga emas di bursa berjangka AS naik 0,1% menjadi $ 1.717,50.

Pantulan harga emas ini lebih cenderung bersifat teknis. Secara fundamental, harga emas masih dalam tekanan dimana Dolar AS siap memberikan pukulan terbaiknya. Bagaimanapun juga, harga akan semakin tertekan dengan kenaikan imbal hasil Obligasi AS sesudahnya. Daya tarik emas sebagai asset safe haven meluruh.

Imbal hasil obligasi AS yang tinggi memberikan ancaman nyata bagi emas sebagai asset lindung nilai karena mereka meningkatkan peluang biaya memegang emas batangan, yang tidak memberikan pengembalian, sedangkan dolar bangkit melawan rival.

Sentimen  negative pada harga emas juga muncul dari sikap Senat AS yang menunda debat tentang RUU stimulus COVID-19 senilai $ 1,9 triliun.

Dalam jangka pendek, emas akan menguji harga support di $ 1671, karena penurunan tetap memegang kendali setelah pernyataan Jerome Powell yang meremehkan gejolak baru-baru ini di pasar obligasi. Powell mengatakan bahwa kegelisahan pasar obligasi baru-baru ini “menarik perhatian saya”, yang mengecewakan pasar dan memicu kenaikan baru dalam dolar AS di samping imbal hasil Treasury. Emas menderita setelahnya.

Lebih lanjut, dengan stimulus sebesar US $ 1,9 triliun hanya selangkah lagi dari persetujuan Senat, imbal hasil Treasury dapat terus melonjak, memperburuk rasa sakit pada emas yang tidak memberikan hasil. Risiko peristiwa penting berikutnya untuk emas adalah rilis NFP AS, yang dapat mengatur nada untuk pasar di minggu depan.

Jika emas gagal kembali menembus $ 1691, bullish emas akan mengkoreksi dibawah $ 1683. Penembusan berkelanjutan di bawahnya akan memicu penurunan tajam menuju $ 1672. Sebaliknya, berbaliknya harga emas dengan penguatan kembali akan dikonfirmasi pada harga $ 1704. Kenaikan lebih lanjut akan  mengarahkan harga emas $ 1711 hingga $ 1717.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Fix, Emas Makin Dekat Ke 1800

JAVAFX - Harga emas sangat antusias untuk mengejar kembali kenaikannya, dimana secara teknis akan menemui hambatan yang keras pula. Penguatan kembali imbal hasil Obligasi...

Emas Berjuang Menemukan Arah Perdagangan Pekan Ini

JAVAFX - Harga emas nampak berusaha menemukan arah perdagangan diawal minggu ini, pada Senin (12/04/2021). Kenaikan akan berlanjut jika harga emas mampu bertahan dan...

Biden Tunjuk Pengkritik Trump untuk Dua Pos Penting Imigrasi

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pada Senin (12/4) menunjuk dua kritikus kebijakan imigrasi mantan presiden Donald Trump untuk posisi kunci kontrol perbatasan dan...

Harga Emas Dibawah Tekanan Jelang AS Rilis Data

JAVAFX - Pasar saham turun dari level tertingginya karena ketegangan meningkat menuju rilis angka inflasi AS, yang mungkin menunjukkan peningkatan yang signifikan. Data China...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502