Ketegangan AS – China dan Permintaan Minyak, Membuat Harga Turun

JAVAFX – Harga minyak jatuh karena kekhawatiran terkait permintaan dan ketegangan perdagangan AS-Cina di hari Senin (04/05/2020), memangkas kenaikan pekan lalu, di tengah kekhawatiran kekenyangan minyak global dapat bertahan di tengah merosotnya permintaan dan ketegangan perdagangan AS-China yang dapat membatasi pemulihan ekonomi bahkan ketika penguncian pandemi coronavirus mulai mereda.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS di bursa berjangka turun ke $ 18,10 per barel di awal sesi dan turun $ 1,01, atau 5,1%, pada $ 18,77 saat ini. Harga patokan ini pada minggu lalu naik 17% . Sementara minyak mentah Brent turun 10 sen, atau 0,4%, pada $ 26,34, setelah menyentuh rendah $ 25,50. Brent naik sekitar 23% minggu lalu setelah kerugian tiga minggu berturut-turut.

“Ketika optimisme memudar di sekitar prospek pertumbuhan global, minyak memberikan keuntungan (minggu lalu), dibantu oleh penguatan dolar AS,” kata Michael McCarthy, dari CMC Markets.

Indek Dolar AS sendiri menguat terhadap sekeranjang mata uang. Harga minyak biasanya dihargai dalam dolar sehingga greenback yang lebih kuat membuat minyak mentah lebih mahal untuk pembeli dengan mata uang lainnya.

“Pedagang Brent memiliki kekhawatiran tentang data manufaktur karena malam ini dari Jerman, Prancis dan Italia, dengan potensinya untuk mengalihkan argumen penghancuran permintaan ke kontrak Brent,” tambah McCarthy.

Pasar menemukan dukungan minggu lalu pada tanda-tanda penurunan tingkat infeksi dan sebagai produsen minyak utama yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Rusia akan mulai memotong produksi pada 1 Mei. Dua produsen utama AS, Exxon Mobil Corp dan Chevron Corp, masing-masing mengatakan mereka akan memangkas produksi sebesar 400.000 barel per hari pada kuartal ini.

Pemotongan produksi dikombinasikan dengan melonggarnya pembatasan bisnis di beberapa negara bagian dan kota-kota A.S. di seluruh dunia diharapkan untuk meringankan kekenyangan bahan bakar global dan tekanan pada tangki penyimpanan, membantu menaikkan harga minggu lalu.

Tanda-tanda bahwa pemangkasan dapat membantu mengurangi pengurangan pasokan telah muncul dengan penyempitan contango Brent pada struktur pasar di mana harga yang lebih lambat daripada harga persediaan segera dipercepat.

Spread enam bulan pada kontrak berjangka Brent mencapai titik tersempit dalam hampir sebulan dengan diskon sekitar $ 6,50, naik dari rekor luas diskon hampir $ 14 pada akhir Maret, mencerminkan penurunan ekspektasi kelebihan pasokan dan membuat penyimpanan untuk penjualan lebih sedikit kemudian menguntungkan.

Namun, ancaman oleh Presiden AS Donald Trump akhir pekan lalu untuk mempertimbangkan menaikkan tarif pada China untuk membalas penyebaran virus corona memperbaharui kekhawatiran bahwa ketegangan perdagangan dapat menghambat pemulihan ekonomi, menutup kenaikan harga minyak.

“Dimulainya kembali perang perdagangan akan merusak harga minyak dalam jangka panjang,” kata Stephen Innes, dari AxiCorp.

Para pengebor AS memotong 53 rig minyak dalam seminggu hingga 1 Mei, sehingga jumlah totalnya turun menjadi 325, terendah sejak Juni 2016, demikian menurut laporan Baker Hughes, di hari Jumat.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Facebook Pertahankan Larangan terhadap Trump Terkait Penyerbuan Gedung Capitol

Dewan pengawas Facebook, Rabu (5/5), menegaskan keputusan perusahaan media sosial itu untuk melarang mantan Presiden AS Donald Trump memposting komentar pada akun Facebook dan...

Twitter Tutup Akun yang Bagikan Pernyataan Trump

Twitter Inc minggu ini menangguhkan sejumlah akun yang dibuat untuk membagikan pernyataan dari bagian baru situs web mantan Presiden AS Donald Trump. Perusahaan itu mengatakan...

Biden yakin dapat segera bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berharap dapat segera bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dengan Gedung Putih menyatakan bahwa perbedaan antara AS dan Rusia...

India Siap Borong Minyak Arab Saudi Kembali

JAVAFX - Menteri Perminyakan India Dharmendra Pradhan pada hari Jumat (07/05/2021) berterima kasih kepada Arab Saudi dan produsen minyak Timur Tengah lainnya karena telah...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502