Ketika Inflasi Di Depan Mata Dan Emas Tidak lagi Dilirik?

Status emas selama ini sebagai aset lindung nilai dan anti inflasi, dalam waktu kurang dua bulan berubah menjadi taruhan reflasi. Bahkan emas tengah menuju kuartal pertama terburuk di hampir empat decade terakhir, atau 40 tahun.

Ketidakberpihakan dewi keberuntungan ini terjadi karena yield obligasi AS yang lebih tinggi memudarkan daya tarik emas batangan, yang tidak menawarkan bunga. Di saat yang sama, optimisme peluncuran vaksin Covid-19 akan mendorong pemulihan global telah mendorong investor untuk beralih dari safe haven ke aset lain.

Perputaran emas sangat tajam. Setelah menikmati tahun terbaiknya dalam satu dekade, emas merosot tajam lebih dari 10% pada tahun 2021. Arus masuk investor ke dana yang diperdagangkan di bursa, yang mendukung emas ke rekor di atas $2.075 per ons pada Agustus, berbalik arah. Sementara ekspektasi inflasi meningkat, yang menurut beberapa investor harus mendukung emas, malah saat ini dibayangi oleh efek dari kenaikan yield obligasi AS.

Pada Jumat, logam mulia tersebut sentuh level terendah di hampir sembilan bulan setelah Ketua Federal Reserve, Jerome Powell, berhenti mendorong secara paksa kembali terhadap lonjakan biaya pinjaman jangka panjang baru-baru ini, membuat yield Treasury AS melonjak. Selama pidato di webinar Wall Street Journal Kamis, Powell mengatakan perubahan pasar obligasi baru-baru ini “menarik perhatian nya.” Dia mengatakan dia sedang memantau kondisi keuangan dan akan “prihatin” dengan pasar yang tidak teratur.

“Meskipun inflasi menjadi tema, emas sedang berjuang,” ungkap Robert Jan van Der Mark, manajer portofolio di Aegon NV yang menjual kepemilikan emasnya pada akhir November. “Pergerakan yield obligasi AS baru-baru ini juga ditengarai oleh imbal hasil riil yang bergerak naik, tidak benar-benar oleh inflasi impas. Itu tidak membantu harga emas.”

Bagi beberapa orang, terobosan vaksin pada bulan November terbukti menjadi titik balik, dengan Bank of America Corp. menarik perkiraan super optimisnya terhadap emas sebelumnya yakni $3.000. Yang lainnya sedang mengejar ketinggalan. Hedge fund telah memangkas posisi beli mereka ke level terendah sejak Mei 2019, sementara perbankan mulai dari Goldman Sachs Group Inc. hingga UBS Group AG berjuang untuk menurunkan perkiraan mereka untuk logam mulia.

Daya Tarik Itu Memudar dan investor Tinggalkan Bullion

Kekecewaan pasar terhadap bullion sebagian didorong oleh kedatangan pesaing baru: Bitcoin. Mereka yang takut akan penurunan nilai mata uang sekarang memiliki aset alternatif yang pasokannya terbatas secara inheren, dengan mata uang digital itu melonjak tahun ini.

Namun, mungkin terlalu dini untuk menghapus emas, dengan tanda-tanda pemulihan di pasar fisik yang sangat terpukul selama pandemi tahun lalu.

Permintaan perhiasan di India pulih dari level terendah lebih dari dua dekade, dengan harga jatuh di bawah level psikologis penting 50.000 rupee ($688) per 10 gram, yang membuat pembeli menjauh pada tahun lalu. Di Cina, emas saat ini diperdagangkan dengan harga premium terhadap harga London setelah lebih murah untuk sebagian besar tahun 2020, tanda lain dari pulihnya permintaan.

Namun, itu mungkin masih jauh karena membaiknya prospek pertumbuhan berarti ada sedikit minat untuk aset safe-haven dalam jangka pendek. Kepemilikan di ETF yang didukung emas telah turun ke level terendah sejak Juni dan harga spot bullion turun 0,3% menjadi $1.693,14 per ounce pada hari Jumat dan menuju penurunan mingguan ketiganya.

Semoga kondisi semakin membaik, emas kembali menyilaukan para penggemarnya yang sempat beralih ke obligasi.

Semuanya hanya sementara.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Upaya Rebound Dolar Dan Tinggalkan ‘Rongrongan’ Obligasi

Dolar sedikit menguat di awal sesi perdagangan Eropa, masih didukung oleh penjualan ritel yang kuat dan data pasar tenaga kerja yang positif pada hari Kamis.

Biden, Anggota Kongres AS Beri Penghormatan kepada Polisi Capitol

Presiden Joe Biden dan anggota Kongres Amerika memberikan penghormatan kepada petugas Kepolisian Capitol yang tewas ketika seorang pengendara menabrakkan mobilnya ke dua petugas polisi...

Biden: Pengayaan uraninum Iran 60 persen tak membantu

Presiden AS Joe Biden pada Jumat (16/4) mengatakan pengayaan uranium Iran hingga 60% tidak membantu, tapi mengatakan dia senang Teheran masih berbicara tidak langsung...

Sterling Masih Berpeluang Rebound Terhadap Euro dan Dolar

Pound Inggris tengah berupaya menemukan kembali jalur apresiasi yang diikutinya dalam tiga bulan pertama tahun 2021, dengan konsolidasi beberapa hari terakhir ini berpotensi memberikan peluang rebound.

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502