Kombinasi Faktor Ini Yang Menghantam Emas

Berikut ini adalah kombinasi dari faktor-faktor yang menyebabkan emas berjangka ditutup sedikit rendah pada perdagangan di hari Senin (29/11/2021).

Setelah penurunan 900 poin pada hari Jumat di Dow Jones Industrial Average, ketiga indeks utama melakukan comeback yang kuat dalam perdagangan hari ini. Indek S&P 500 naik 1,32%, atau 60,65 poin, dan ditutup pada 4.655,27. Indek NASDAQ naik 1,88%, atau 291 poin, dan ditutup pada 15.782,8341. Persentase kenaikan terkecil adalah Dow, memperoleh 236 poin, atau 0,68% dan ditutup pada 35.135,94. Indeks dolar naik 0,10% dan ditutup pada 96,45.

Pemulihan kuat pada bursa saham AS ditambah dengan penguatan dolar secara marjinal mampu menekan emas ke level $1779,10 sebelum pulih. Emas berjangka, untuk kontrak pengiriman bulan Desember 2021 paling aktif adalah $2,60 lebih rendah atau minus 0,15% dan ditetapkan pada $1782,90.

Tidak diragukan lagi, penurunan fraksional pada emas hari ini adalah produk dari kembalinya sentimen risk-on bullish, yang dengan cepat pulih dari penurunan dramatis hari Jumat. Aksi jual hari Jumat didasarkan pada kekhawatiran akan varian Covid-19 baru yang disebut Omicron.

Sesi perdagangan Jumat lalu diminimalkan, dengan semua pasar utama ditutup lebih awal untuk liburan akhir pekan Thanksgiving yang diperpanjang di Amerika Serikat. Namun, meski dengan sesi perdagangan yang lebih singkat, pelaku pasar sempat bereaksi terhadap kabar varian baru Covid-19 yang terdeteksi di Afrika Selatan.

Varian tersebut memicu aksi jual di seluruh dunia dalam ekuitas global pada hari Jumat, karena negara-negara seperti Amerika Serikat, Kanada, Uni Eropa, dan Inggris semuanya memberlakukan pembatasan perjalanan dari banyak negara yang dekat dengan Afrika Selatan. Kekhawatiran atas varian baru ini didasarkan pada fakta bahwa ada perbedaan dramatis antara Covid-19 dengan varian lainnya.

Mengutip pendapat Lawrence Young, seorang ahli virologi di Universitas Warwick Inggris yang mengatakan, “Varian baru dari virus COVID-19 ini sangat mengkhawatirkan. Ini adalah versi virus yang paling banyak bermutasi yang pernah kita lihat hingga saat ini,”

Saat ini, perusahaan farmasi besar yang mengembangkan vaksin untuk virus Covid sedang menguji untuk melihat vaksin mereka menawarkan perlindungan terhadap infeksi jika varian baru ini, Omicron. Perkiraan untuk mengukur efektivitas vaksin saat ini untuk varian baru ini akan memakan waktu beberapa minggu. Namun, perusahaan farmasi besar telah menyatakan bahwa mereka dapat secara efektif memproduksi vaksin yang dimodifikasi untuk memerangi varian omicron pada Januari tahun depan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.