Koreksi Emas Bisa Terulang, Waspadai Sentimen Fundamental Mikro

JAVAFX – Diakhir pekan lalu, harga emas telah diperdagangkan lebih rendah dan menguji harga dibawah $ 1690 dengan diperdagangkan serendah $ 1683 pada hari Jumat (05/03/2021). Emas terlihat bernafsu untuk menjebol lantai bawah di $ 1675 atau bahkan harga rendah triwulanan di $ 1660 sementara saham emas terus bertahan, ini semakin memperkuat sinyal turun.

Disisi lain, diyakini bahwa harga emas telah mencapai dasar kolamnya dan bersiap untuk berenang kembali naik ke permukaan. Biasanya akan terjadi reli saat musim semi meskipun koreksi saat ini telah berlangsung lebih jauh dan lebih lama dari yang sebelumnya diperkirakan.

Musim panas lalu, ketika koreksi dimulai, ada target skenario terburuk harga akan mengalami korksi ke $ 1690.  Saya berharap 2021 tidak akan menjadi masa sulit, meski juga perlu mengantisipasi hal itu akan menjadi ketika konsolidasi terjdi lebih lama dan harga masih dalam tekanan koreksi yang parah. Setidaknya, pergerakan harga bisa mengalami pergerakan sebagaimana koreksi 2016 dan 2004.

Dalam sejarahnya, harga emas mengalami koreksi 2016 hingga 2018, rata-rata terjadi enam koreksi historis (termasuk 1975-1976 dan 1999-2001) dan tiga koreksi yang sebanding (2004, 2008, 2016-2018).

Kemiripan dengan koreksi 2016 adalah sentiment dari kenaikan imbal hasil menyebabkan koreksi, tetapi perbedaannya adalah Fed menaikkan suku hingga akhir 2018. Saat ini, Fed tidak akan menaikkan suku dalam waktu dekat, dan ada juga potensi tambahan untuk lebih banyak dukungan fiskal.

Meskipun secara garis besar fundamental sangat bullish, namun fundamental makro untuk tahun ini tidak bullish. Kinerja buruk emas baru-baru ini mengisyaratkan bahwa, sementara inflasi meningkat, pasar tidak memperkirakannya akan meningkat tahun ini. Karenanya, penurunan suku bunga riil akan berhenti.

Selain itu, kinerja buruk Emas adalah sinyal akan datangnya rebound dalam Dolar AS dan kemungkinan koreksi pada komoditas lainnya. Rebound dolar telah mendapatkan daya tarik, dan logam lain dijual dengan tajam.

Peningkatan impulsif emas berikutnya tidak akan dimulai sampai pasar merasakan akselerasi inflasi atau imbal hasil obligasi turun secara signifikan karena koreksi tajam di pasar saham. Hal-hal ini tidak terlalu jauh, tetapi pasar memberi tahu kami bahwa tidak ada yang akan terjadi dalam enam hingga sembilan bulan ke depan.

Hasilnya adalah Emas dan saham emas telah mengabaikan sebagian besar perkembangan negatif ini. Pasar melihat ke depan. Mereka mengantisipasi, dan mereka memberi diskon di muka.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Tunjuk Pengkritik Trump untuk Dua Pos Penting Imigrasi

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pada Senin (12/4) menunjuk dua kritikus kebijakan imigrasi mantan presiden Donald Trump untuk posisi kunci kontrol perbatasan dan...

Fix, Emas Makin Dekat Ke 1800

JAVAFX - Harga emas sangat antusias untuk mengejar kembali kenaikannya, dimana secara teknis akan menemui hambatan yang keras pula. Penguatan kembali imbal hasil Obligasi...

Sterling Loss 2,5% Terhadap Euro Sebelum Berakhirnya Lockdown.

Nilai tukar Pound Sterling turun secara keseluruhan selama seminggu terakhir, terutama terhadap Euro dan Dolar dengan GBPEUR melihat posisi terendah 1,1480 dan GBPUSD serendah...

Biden Tarik Pasukan AS dari Afghanistan Paling Lambat 11 September

Presiden AS Joe Biden telah memutuskan akan menarik pasukan Amerika dari Afghanistan paling lambat 11 September 2021, 20 tahun setelah serangan al-Qaida memicu perang...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502