Krisis Energi Eropa Dorong Harga Minyak Makin Tinggi

JAVAFX – Menjelang musim dingin, krisis gas alam Eropa menciptakan efek bola salju di pasar energi global. Apa yang dimulai sebagai persediaan gas yang sangat rendah di Eropa selama musim panas sekarang meluas ke harga minyak, gas alam, dan batu bara di seluruh dunia, tanpa perbaikan cepat atau tanda-tanda koreksi besar jangka pendek yang terlihat.

Harga Minyak Mentah Brent mencapai $79 per barel pada Senin (27/09/2021) sebagai level tertinggi dalam tiga tahun. Harga sekarang menuju $80 – level yang diperkirakan beberapa analis di musim panas, tetapi tidak banyak pelaku pasar percaya akan terjadi karena varian Delta menekan harga dan permintaan di beberapa bagian dunia pada bulan Juli dan Agustus.

Namun, ketika musim pemanasan musim dingin di belahan bumi utara mendekat, harga gas dan listrik di Eropa melonjak, menaikkan permintaan dan harga batu bara di Eropa dan secara global karena lebih banyak batu bara digunakan di sektor listrik. Pada saat yang sama, ekonomi pulih dari kemerosotan akibat COVID tahun lalu, dengan industri padat energi tumbuh. Tetapi ketika permintaan meningkat, pasokan tetap diredam karena kurangnya investasi dalam pasokan energi baru dalam 18 bulan terakhir, pemotongan OPEC+, dan pemadaman terkait cuaca seperti Badai Ida pada akhir Agustus, yang membatasi pasokan minyak dan gas Teluk Meksiko AS. sepanjang bulan September.

Karena pasokan minyak, gas, dan batu bara berjuang untuk mengejar permintaan yang pulih, harga energi meningkat di seluruh dunia. Konsumen dan industri di Eropa sudah mulai merasakan tekanan dari rekor harga gas dan listrik. Industri di seluruh Eropa mengurangi operasi karena rekor harga gas alam dan listrik, mengancam akan memberikan pukulan bagi pemulihan pasca-COVID. Utilitas menyalakan lebih banyak pembangkit listrik bertenaga batu bara, mendorong permintaan batu bara lebih tinggi, meskipun harga karbon rekor di Eropa dan Uni Eropa berjanji untuk menjadi blok nol bersih pada tahun 2050.

Harga batu bara Eropa telah mencapai level tertinggi 13 tahun karena pasokan batu bara ke Eropa tetap terbatas dan utilitas menyalakan lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara di tengah melonjaknya harga gas alam. Kenaikan harga gas alam juga mendorong permintaan global akan batu bara. China dan India mengisi kembali stok batu bara yang rendah, mendorong harga batu bara di Asia ke rekor.

Goldman Sachs baru-baru ini hampir menggandakan proyeksi harga untuk harga batu bara di Asia, memperkirakan patokan batu bara termal Newcastle rata-rata $190 per ton pada kuartal keempat, naik dari perkiraan sebelumnya $100 per ton, karena harga gas yang sangat tinggi menjelang musim pemanasan musim dingin.

Di Cina, krisis pasokan listrik mungkin membayangi di tengah melonjaknya harga batu bara dan gas serta permintaan listrik. Pihak berwenang China memerintahkan beberapa pabrik di industri berat untuk membatasi operasi atau ditutup untuk menghindari krisis pasokan listrik, Bloomberg melaporkan.

Lonjakan harga gas dan batu bara secara global akan meningkatkan permintaan minyak mentah di musim dingin sebagai bahan bakar pengganti, kata para analis dan OPEC sendiri. Peralihan gas-ke-minyak dan pemulihan permintaan minyak global yang berkelanjutan membuat analis dan perusahaan perdagangan minyak besar memprediksi bahwa minyak akan mencapai $80 dan bahkan $90 musim dingin ini – dan berpotensi $100 per barel pada akhir 2022.

“Kekhawatiran yang lebih luas atas ketatnya pasar energi, terutama untuk gas alam, meluas ke pasar minyak. Pasar LNG Asia diperdagangkan pada ekuivalen lebih dari US$150/bbl, sementara harga gas Eropa tidak terlalu jauh dari ekuivalen US$140/bbl. Harga gas yang lebih tinggi ini akan menyebabkan beberapa pengalihan gas ke minyak, yang akan mendukung permintaan minyak,” kata ahli strategi ING Warren Patterson dan Wenyu Yao.

Dengan harga minyak mencapai $80 per barel, bagaimanapun telah menjadi titik sakit bagi banyak importir minyak mentah, termasuk pelanggan besar Asia seperti China dan India.

Jika kekuatan harga saat ini berlanjut, pertemuan bulanan OPEC+ pada 4 Oktober dapat melihat aliansi mengurangi pemotongan untuk November lebih dari peningkatan pasokan 400.000 barel per hari setiap bulan, pesan ING.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.