Krisisi Venezuela Membuat Was-was, Harga Minyak Naik Lagi

JAVAFX – Harga minyak mentah berakhir naik dalam perdagangan di hari Jumat (25/01). Ini merupakan kenaikan kedua berturut-turut, dengan dukungan kekhawatiran investor terkait gangguan suplai menyusul krisis di Venezuela.

Pun demikian, kenaikan pasokan minyak mentah AS dalam sepekan terakhir ini mampu menjaga harga minyak mentah AS masih berada dalam kisaran rendah. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman kontrak bulan Maret naik 56 sen, atau 1,1%, menetap di $ 53,69 per barel di New York Mercantile Exchange (NYMEX). Sepanjang sepekan, harga minyak turun 0,7%. Sementara minyak mentah Brent naik 55 sen, atau 0,9%, menjadi $ 61,64 di ICE Futures Europe. Dalam kinerja mingguan harga masih dalam kerugian dalam catatan sepekan, sebesar 1,7%.

Perkembangan di Venezuela sangat penting bagi pasar minyak mengingat negara tersebut akan memegang jabatan sebagai presiden OPEC tahun ini. Tak heran bila perhatian pasar tetap tertuju pada krisis di Venezuela, dimana semua mata tertuju pada langkah-langkah pemimpin oposisi Juan Guiado selanjutnya.

Para petinggi militer memulihkan kembali kesetiaannya pada Presiden Nicolás Maduro. Dukungan ini memberikan keseimbangan kekuatan dari kubu Maduro dan Guiado. Meskipun AS memberikan dukungan bagi kelompok oposisi. AS mengancam akan memberikan sanksi kepada minyak Venezuela.

Maduro telah memanggil pulang semua diplomat Venezuela dari AS dan menutup kedutaannya, sehari setelah memerintahkan semua diplomat AS keluar dari negara itu pada akhir pekan. Pemerintahan Trump mengatakan perintah Maduro tidak sah karena AS tidak lagi mengenalinya sebagai pemimpin sah Venezuela.

AS mengancam akan menjatuhkan sanksi pada industri minyak Venezuela yang dapat lebih lanjut menghambat ekspor negara tersebut. AS mengimpor sekitar 17,7 juta barel minyak mentah dan produk minyak bumi dari Venezuela pada Oktober 2018, menurut Lembaga Informasi Energi.

Hal ini tentu mempersulit posisi OPEC dan sekutunya saat mereka tengah berusaha menyeimbangkan pasokan dan permintaan minyak mentah global. Belajar dari sanksi AS yang sudah dijatuhkan kepada Iran, sanksi lebih lanjut kepada Venezuela bisa mendorong harga minyak melonjak sangat cepat.

Sementara itu, Lembaga Informasi Energi melaporkan pada hari Kamis bahwa pasokan minyak mentah AS naik 8 juta barel untuk pekan yang berakhir 18 Januari, tertinggi dua bulan. Itu bertentangan dengan ekspektasi untuk penurunan 600.000 barel yang diperkirakan oleh para analis yang disurvei oleh S&P Global Platts. Stok minyak mentah AS sekarang sekitar 8% di atas level tahun lalu dan 2,8% di atas norma lima tahun.

Sementara itu, data dari Baker Hughes pada hari Jumat menunjukkan bahwa jumlah pengeboran rig AS yang aktif naik 10 menjadi 862 buah selama minggu ini. Setelah minggu lalu turun sebanyak 21 dalam rig. Ini mengindikasikan potensi kenaikan produksi minyak mentah AS sebagai antisipasi musim semi.

Laporan prospek energi tahunan EIA yang dirilis Kamis mengatakan produksi minyak mentah AS diperkirakan akan terus mencatat rekor tahunan hingga pertengahan 2020-an dan akan tetap lebih besar dari 14,0 juta barel per hari hingga 2040. Laporan itu juga mengatakan bahwa AS akan menjadi energi bersih eksportir pada tahun 2020 karena produksi minyak mentah AS meningkat dan konsumsi produk minyak bumi dalam negeri menurun.

Dengan potensi kenaikan pasokan tersebut, dapat mempenagruhi upaya OPEC dan sekutunya dalam menyeimbangkan kembali pasar minyak, yang dapat menguji tekad kenaikan harga minyak WTI dari tahun ke tahun. Dari tahun ke tahun, minyak WTI telah naik sekitar 17%. OPEC dan sekutu-sekutunya telah sepakat pada akhir 2018 untuk secara kolektif menahan produksi minyak mentah sebesar 1,2 juta barel per hari selama paruh pertama 2019 untuk membatasi kelebihan pasokan dan meningkatkan harga. (WK)

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Dolar AS Melemah, Emas Siap Lakukan Sprint Ke 1900

JAVAFX - Laju kenaikan lanjutan Emas kini mengincar harga $1900 per troy ons karena pantulan dolar AS memudar setelah data NFP yang dirilis pada...

Harga Emas Stabil, Investor Menunggu Data Lanjutan

JAVAFX - Harga emas relatif stabil pada perdagangan di hari Selasa (11/05/2021) disaat ada penurunan dalam imbal hasil Obligasi AS yang membalas sedikit penguatan...

Sterling Akhirnya Mampu Menembus Level Resistance Penting

Sterling menembus level kunci $1,40 untuk pertama kalinya di lebih dari dua bulan terakhir pada hari Senin. Pound bergerak hingga ke level $1,40725 pada awal perdagangan London, meskipun partai-partai pro-kemerdekaan menang dalam pemilihan Skotlandia.

Kenaikan Terjeda, Harga Emas Nantikan Gerak Dolar dan Yield Obligasi AS

JAVAFX - Kekecewaan pelaku pasar pada hasil angka-aangka Nonfarm Payroll AS pada Jumat lalu dengan tegas mengirim harga emas di atas $ 1800 per...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502