KTT APEC Batal, AS dan China Akan Berunding Lewat Telpon

JAVAFX – Paska batalnya rencana KTT APEC di Chili pada bulan November, China dan AS sepakat akan mengadakan pembicaraan lewat sambungan telepon pada hari Jumat besok. Sedianya, Presiden Xi Jinping dan Donald Trump berencana untuk bertemu disela-sela pertemuan APEC. Adanya pembatalan ini disatu sisi dapat memberikan waktu lebih banyak untuk mencapai kesepakatan perdagangan yang lebih baik.

Gold Trading

Para pimpinan perunding perdagangan dari Cina dan Amerika Serikat akan mengadakan pembicaraan telepon JUmat ini, demikian dikatakan kementerian perdagangan Cina telah mengumumkan, karena pembicaraan kedua negara tetap berjalan meskipun ada rencana agar presiden masing-masing untuk bertemu di Chile terganggu.Seorang juru bicara kementerian mengatakan kedua negara telah mempertahankan komunikasi yang erat dan negosiasi berjalan dengan baik.

Pengumuman ini dikeluarkan beberapa jam setelah rencana KTT APEC dibatalkan oleh Chili. Presiden Xi Jinping dan Donald Trump sedianya akan bertemu di sela-sela pertemuan para pemimpin APEC di Santiago, yang dijadwalkan pada 16 dan 17 November, dan menandatangani perjanjian perdagangan sementara. Presiden Chili Sebastian Pinera membatalkan pertemuan APEC karena protes anti-pemerintah negara itu. Namun demikian, para pengamat diplomatik China dan penasihat pemerintah mengatakan pembatalan APEC telah meringankan tekanan pada negosiator dari Cina dan AS untuk bergegas untuk mencapai kesepakatan perdagangan parsial.

Perjanjian sementara yang diusulkan didasarkan pada perundingan yang diselesaikan pada 11 Oktober antara Wakil Perdana Menteri China Liu He dan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin. Trump mengatakan kedua belah pihak telah mencapai “kesepakatan fase-satu substansial” yang dapat diratifikasi oleh dirinya dan Xi pada pertemuan APEC.

Shi Yinhong, seorang anggota dewan negara China dan profesor hubungan internasional di Universitas Renmin, mengatakan pembatalan APEC dapat memberi negosiator China dan AS lebih banyak waktu untuk menyelesaikan kesepakatan yang lebih baik, menambahkan bahwa jadwal telah ketat untuk menyelesaikan perjanjian tertulis, bahkan sebuah sebagian.

“Pembatalan APEC belum tentu merupakan hal yang buruk,” kata Shi. “Bisa lebih buruk jika mereka terburu-buru membuat perjanjian prematur dan kemudian jatuh lagi. Bahkan jika kesepakatan parsial ditandatangani selama Apec, masih ada kemungkinan bahwa hal-hal akan memburuk jika kesepakatan itu tidak cukup baik. ”

Setelah pembicaraan Oktober, Amerika Serikat menunda rencananya untuk meningkatkan tarif barang-barang China senilai US $ 250 miliar sebesar 5 poin persentase menjadi 30 persen, tetapi tidak mengatakan apakah tarif baru 10 persen untuk produk-produk China senilai US $ 156 miliar senilai produk China. akan diperkenalkan sesuai rencana pada 15 Desember.

Gedung Putih mengatakan setelah Chili mengumumkan pembatalan APEC bahwa pihaknya masih mengharapkan untuk menandatangani perjanjian perdagangan awal dengan China bulan depan, tetapi tidak ada lokasi alternatif yang ditetapkan untuk ditemui oleh Xi dan Trump. Mnuchin mengatakan diskusi dengan China sangat produktif. Mengutip sumber Reuters, AS bermaksud menjadi tuan rumah pertemuan Trump-Xi di Alaska dan Hawaii, sementara China telah menyarankan Macau sebagai tempat yang memungkinkan.

Sementara komentar Taoran Notes, dari Economic Daily, mengatakan bahwa panggilan telepon pada hari Jumat berarti negosiasi tidak terpengaruh oleh “faktor eksternal”, dan bahwa saran kesepakatan dapat ditandatangani di Macau adalah ” spekulasi tanpa dasar ”.

Pang Zhongying, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Maritime Cina, sebagaimana dikutip oleh SCMP mengatakan kemungkinan Trump tidak akan bertemu di lokasi Cina mengingat ketegangan China-AS yang sedang berlangsung, tetapi Brasil bisa menjadi lokasi yang layak jika para presiden berkeinginan untuk bertemu. Xi dijadwalkan mengunjungi Brasil bulan depan. “Akan sulit bagi Trump untuk pergi ke China karena hubungan saat ini antara kedua negara tegang,” katanya. “Saya tidak berpikir AS mau menerimanya.”

Tetapi Liu Weidong, seorang pakar hubungan Cina-AS dari Akademi Ilmu Sosial Tiongkok, mengatakan bahwa tidak mungkin China akan terburu-buru untuk mengatur pertemuan puncak bilateral. “China percaya bahwa masalah ini belum mencapai urgensi bahwa mereka harus segera menyelenggarakan pertemuan puncak bilateral,” katanya. “Namun kedua belah pihak ingin menandatangani kesepakatan fase-satu, dan China dapat mempertimbangkan alternatif, seperti meminta Liu He dan perwakilan AS untuk menandatanganinya terlebih dahulu.” (WK)